SOROT POLITIK

Penghargaan untuk Caleg, Tradisi Baru Golkar yang Dirintis Airlangga

Kompas.com - 15/09/2019, 23:36 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (ke-7 dari kanan) mengapresiasi para caleg pada Malam Penghargaan Partai Golkar 2019 yang digelar di Ballroom Hotel Ritz Carlton Mega Kuningan, Minggu (15/9/2019) KOMPAS.com/KURNIASIH BUDIKetua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (ke-7 dari kanan) mengapresiasi para caleg pada Malam Penghargaan Partai Golkar 2019 yang digelar di Ballroom Hotel Ritz Carlton Mega Kuningan, Minggu (15/9/2019)

Padahal, sebelum berlangsungnya pileg dinamika internal Golkar kurang kondusif. Capaian positif Golkar tak lepas dari kepemimpinan  Airlangga.

Baca juga: Ketum Golkar Bekali Ratusan Caleg Terpilih dari Partainya

Meski baru memimpin Partai Golkar dalam waktu sekitar 14 bulan menjelang pemilu 2019 digelar, ia berhasil melakukan rekonsiliasi dan konsolidasi partai dalam kurun waktu relatif singkat dan membuahkan 85 kursi DPR RI.

"Harus kami akui, jelang 2019, posisi atau kondisi Golkar tidak ideal. Saya baru memimpin Januari 2018. Kondisi partai seperti kapal yang baru menempuh badai yang besar," katanya.

Oleh karena itu, Airlangga selaku Ketua Umum Partai Golkar menyampaikan penghargaan kepada seluruh caleg yang tercatat 575 orang.

Lebih lanjut, ia mengatakan, Golkar tidak boleh melupakan kerja keras para caleg yang belum terpilih. Bahkan, Golkar juga akan menyampaikan penghargaan kepada para caleg DPRD pada akhir Oktober mendatang.

"Semoga pada pileg yang akan datang, lebih banyak yang terpilih, sehingga Partai Golkar akan mendapat kemuliaan," kata Airlangga.

Baca juga: Raih Kursi Terbanyak Kedua di Parlemen, Golkar Apresiasi Seluruh Caleg 2019

Sepanjang masa reformasi, imbuh dia, Partai Golkar tidak pernah terlempar dari dua besar perolehan suara pemilu legislatif. Berangkat dari situ, Airlangga bertekad untuk menggenjot perolehan suara Golkar pada pemilu 5 tahun mendatang.

"Kami bertekad pada 2024 akan mengukir prestasi yang lebih cemerlang lagi," ujarnya.

Demi meraup suara yang lebih signifikan di masa mendatang, Golkar akan membuat sekolah politik yang dinamai Golkar Academy.

Adapun sekolah partai tersebut akan disokong para politisi senior yang tangguh dan berpengalaman.

Tantangan Revolusi Industri 4.0

Airlangga menegaskan, bangsa Indonesia saat ini tengah menghadapi tantangan besar yakni Revolusi Industri 4.0.

Ia mengimbau para politisi Golkar agar mau dan mampu memahami karakter industri 4.0 yang jauh berbeda dibanding revolusi sebelumnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saksi Sebut Jaksa Pinangki Biayai Rapid Test Teman-teman Kantornya

Saksi Sebut Jaksa Pinangki Biayai Rapid Test Teman-teman Kantornya

Nasional
Menantu Nurhadi Gunakan Rekening Bawahan untuk Tampung Uang

Menantu Nurhadi Gunakan Rekening Bawahan untuk Tampung Uang

Nasional
Gantikan Luhut, Mentan Syahrul Jadi Menteri Kelautan dan Perikanan Ad Interim

Gantikan Luhut, Mentan Syahrul Jadi Menteri Kelautan dan Perikanan Ad Interim

Nasional
Polri Nilai Deklarasi Benny Wenda Bentuk Provokasi dan Propaganda

Polri Nilai Deklarasi Benny Wenda Bentuk Provokasi dan Propaganda

Nasional
85 Pekerja Migran Indonesia di Taiwan Positif Covid-19, Kepala BP2MI: Masalah Serius

85 Pekerja Migran Indonesia di Taiwan Positif Covid-19, Kepala BP2MI: Masalah Serius

Nasional
Dilaporkan Putri Kalla ke Polisi, Ferdinand Hutahaean: Saya Tak Pernah Serang Dia atau Keluarganya

Dilaporkan Putri Kalla ke Polisi, Ferdinand Hutahaean: Saya Tak Pernah Serang Dia atau Keluarganya

Nasional
Anggota KY Tanya Yanto Yunus soal Motivasi Jadi Hakim MA di Usia 30 Tahun

Anggota KY Tanya Yanto Yunus soal Motivasi Jadi Hakim MA di Usia 30 Tahun

Nasional
Ini 18 Nama Calon Anggota Ombudsman 2021-2026 yang Diserahkan Jokowi ke DPR

Ini 18 Nama Calon Anggota Ombudsman 2021-2026 yang Diserahkan Jokowi ke DPR

Nasional
Diduga Ada Kekerasan, Amnesty Sebut Polisi Gunakan Tongkat Hingga Kayu Saat Amankan Unjuk Rasa UU Cipta Kerja

Diduga Ada Kekerasan, Amnesty Sebut Polisi Gunakan Tongkat Hingga Kayu Saat Amankan Unjuk Rasa UU Cipta Kerja

Nasional
Putri Jusuf Kalla Laporkan Ferdinand Hutahaean dan Rudi S Kamri ke Bareskrim

Putri Jusuf Kalla Laporkan Ferdinand Hutahaean dan Rudi S Kamri ke Bareskrim

Nasional
Presiden Jokowi Terima 18 Nama Calon Anggota Ombudsman RI

Presiden Jokowi Terima 18 Nama Calon Anggota Ombudsman RI

Nasional
BP2MI: Taiwan Hentikan Sementara Penempatan Pekerja Migran Indonesia

BP2MI: Taiwan Hentikan Sementara Penempatan Pekerja Migran Indonesia

Nasional
Pakar Hukum Internasional: Klaim Benny Wenda Tak Berdasar

Pakar Hukum Internasional: Klaim Benny Wenda Tak Berdasar

Nasional
KPK Geledah Rumah Dinas Edhy Prabowo di Widya Chandra

KPK Geledah Rumah Dinas Edhy Prabowo di Widya Chandra

Nasional
Dokter Ungkap Biaya Perawatan Jaksa Pinangki Capai Rp 100 Juta Per Tahun

Dokter Ungkap Biaya Perawatan Jaksa Pinangki Capai Rp 100 Juta Per Tahun

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X