Airlangga dan Bamsoet Kompak Duduk Satu Meja

Kompas.com - 15/09/2019, 21:13 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (ketiga dari kanan) sedang menghadiri  Malam Penghargaan Partai Golkar yang digelar di Ballroom Hotel Ritz Carlton Mega Kuningan, Minggu (15/9/2018) malam. IstimewaKetua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (ketiga dari kanan) sedang menghadiri Malam Penghargaan Partai Golkar yang digelar di Ballroom Hotel Ritz Carlton Mega Kuningan, Minggu (15/9/2018) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, duduk bersama Ketua DPR RI, Bambang Soesatyo.

Momen itu terjadi saat Malam Penghargaan Partai Golkar yang digelar di Ballroom Hotel Ritz Carlton Mega Kuningan, Minggu (15/9/2018) malam.

Diketahui, hubungan Airlangga dan Bambang Soesatyo sempat menghangat lantaran keduanya mencalonkan diri sebagai ketua umum Partai Golkar dalam Musyawarah Nasional yang digelar Desember 2019 mendatang.

Baca juga: Jelang Munas Golkar, Airlangga Minta Pendukung Solid dan Tak Tergoda

DPP Partai Golkar yang dipimpin Airlangga pada kesempatan ini mengapresiasi seluruh calon legislator ( caleg) yang telah berjuang pada pemilu legislatif 2019.

Para caleg Partai Golkar, yang lolos ke Senayan maupun yang tidak, berjumlah 575 orang, diberi penghargaan oleh Airlangga dalam acara ini. 

Sejumlah tokoh Partai Golkar, antara lain Akbar Tandjung, Sjarif Tjitjip Soetardjo, dan Aburizal Bakrie tampak hadir.

Pimpinan MPR RI Mahyudin dan Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita juga hadir.

Baca juga: Minta Restu, Bambang Soesatyo Temui Jokowi di Istana

Bamsoet duduk di meja yang sama dengan Ketua Umum Partai Golkar dan para senior Partai Golkar.

"Saya memang ingin hadir pada acara ini," kata Bamsoet kepada media, Minggu (15/9/2019).

Sebagai informasi, dari total caleg, ada 85 orang yang berhak duduk di kursi wakil rakyat.

Adapun caleg yang meraup suara lebih dari 200.000 yakni Dedi Mulyadi asal dapil Jabar 7 dan Hasan Basri Agus asal dapil Jambi. 

 

Kompas TV Kebakaran hutan dan lahan, terutama di wilayah Kalimantan, dan Sumatera, semakin parah. Luas lahan dan jumlah titik api yang terus meningkat, mengakibatkan kabut asap semakin pekat, dan sangat berdampak pada kesehatan warga. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mencatat, jumlah titik api akibat kebakaran hutan, dan lahan di seluruh wilayah Indonesia, mengalami peningkatan tajam.<br /> <br /> Bulan Juli tercatat, 592 titik api. Di bulan Agustus, jumlah titik api meningkat menjadi 3.428 dan di Bulan September, hingga hari ini, tercatat 9.110 titik api.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Nasional
Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Nasional
Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Nasional
Akar Persoalan 'Mati Satu Tumbuh Seribu' Pelaku Terorisme

Akar Persoalan "Mati Satu Tumbuh Seribu" Pelaku Terorisme

Nasional
DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

Nasional
Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Nasional
PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

Nasional
Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Nasional
Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Nasional
Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Nasional
Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Nasional
Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Nasional
Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Nasional
Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Nasional
Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X