Ketika Millenial Bersatu Bangun Masjid Rusak di Palu Akibat Bencana

Kompas.com - 11/09/2019, 19:14 WIB
Musisi Roby Geisha Satria (memakai rompi hitam), didampingi Direktur Dakwah dan Layanan Masyarakat Dompet Dhuafa Filantropi Ahmad Shonhaji (sebelah kanan Geisha) bersama pengurus yayasan sekaligus pejabat pemerintahan setempat, melakukan peletakan batu pertama pembangunan masjid di Yayasan As Syakuur Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (10/9/2019). DOK. Humas Dompet DhuafaMusisi Roby Geisha Satria (memakai rompi hitam), didampingi Direktur Dakwah dan Layanan Masyarakat Dompet Dhuafa Filantropi Ahmad Shonhaji (sebelah kanan Geisha) bersama pengurus yayasan sekaligus pejabat pemerintahan setempat, melakukan peletakan batu pertama pembangunan masjid di Yayasan As Syakuur Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (10/9/2019).


KOMPAS.com
- Pagi itu, Selasa (10/9/2019), tampak ada yang berbeda di Yayasan As Syakuur di Jalan Lagarutu II, Kelurahan Tanamodindi, Kecamatan Mantikulore, Palu, Sulawesi Tengah.

Di kawasan itu terdengar merdu lantuan lagu “Membaca Pertanda” karya grup band V1Mast. Sementara itu, para santri dengan mengenakan bajumuslim terbaiknya duduk rapi di bawah tenda yang telah tersedia.

Ya, pagi itu mereka tengah berbahagia. Karena sebentar lagi di lokasi barupesantren mereka, akan dibangun masjid buah dari kebaikan program #MilenialBangunMasjid.

Program tersebut adalah bukti dari keprihatinan dan kepedulian kaum milenial untuk saudara sesama yang tengah tertimpa musibah.


Perlu diketahui, program #MilenialBangunMasjid bergulir karena terinspirasi dari lagu 'Membaca Pertanda' karya V1Mast yang berkolaborasi dengan Enau.

Baca juga: Dompet Dhuafa Bangun Masjid Bertemakan Merah Putih di Flores

Lagu ini dibuat Viza K. Mahasa salah satu personel V1Mast yang terinspirasi dari kejadian bencana alam di Indonesia. Melalui lagu ini, ia ingin menyuarakan bahwa Allah telah memberikan banyak pertanda lewat Al Quran, namun manusianya saja yang tidak peka.

V1Mast dan Enau kemudian menggandeng Dompet Dhuafa untuk bekerja sama dalam pembangunan Masjid di daerah bencana. Melalui gerakan #MilenialBangunMasjid mereka mengajakanak-anak muda untuk dapat menyisihkan sebagian pendapatannya untuk membantu membangun Masjid.

Nah, program yang berjalan sejak Ramadhan lalu, pada Selasa (10/9/2019) menggelar peletakan batu pertama untuk pembangunan kembali masjid tersebut.

“Terharu sekali, tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata atas perkembangan program ini. Bahkan sudah sampai di tahap peletakan batu pertama,” kata Viza seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.con terima, Rabu(11/9/2019).

Ia pun mengatakan peletakan batu pertama tersebut adalah bukti nyata bila milenial bersatu hal baik bisa terjadi.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X