Kompas.com - 10/09/2019, 18:18 WIB
Ketua Dewan Pers Mohammad Nuh usai menjenguk BJ Habibie di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, Selasa (10/9/2019) sore. KOMPAS.com/ DYLAN APRIALDO RACHMANKetua Dewan Pers Mohammad Nuh usai menjenguk BJ Habibie di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, Selasa (10/9/2019) sore.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pers Mohammad Nuh yang juga mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan mengaku senang melihat kondisi presiden ke-3 Republik Indonesia Baharuddin Jusuf Habibie yang mulai responsif.

Nuh selesai menjenguk BJ Habibie di RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, Selasa (10/9/2019) sore.

"Alhamdulillah tadi kami berkesempatan untuk menjenguk beliau dan surprise beliau merespons dengan mata terbuka dan sambil manggut-manggut. Dan saya sempat mencium kening beliau memberikan doa kepada beliau. Tadi didampingi oleh Mas Ilham (putra BJ Habibie) dan progress-nya positif, bagus," kata Nuh.

Baca juga: Jenguk BJ Habibie, Kepala BPPT: Pak Habibie Semangat untuk Pulih

Ia mendoakan agar BJ Habibie bisa segera pulih di tengah kondisi kesehatannya saat ini.

"Karena itu kita doakan mudah-mudahan Allah memberikan kesembuhan dan kesehatan dan yang terbaik untuk Beliau," kata dia.

Nuh enggan menjelaskan rinci perkembangan kondisi kesehatan BJ Habibie. Nuh menyebut, penjelasan itu akan disampaikan tim medis dan keluarga BJ Habibie.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Nanti ada yang jelaskan, tetapi sekali lagi menyenangkan karena progress-nya positif dan sekali lagi saya sangat terharu melihat beliau karena beliau guru kita semua," kata dia.

Baca juga: Aburizal: Kondisi Pak Habibie Lebih Baik dari Pagi Tadi

BJ Habibie dirawat secara instensif oleh Tim Dokter Kepresidenan di RSPAD Gatot Soebroto. Hal itu dikonfirmasi oleh Sekretaris Pribadi BJ Habibie, Rubijanto.

"Dengan hormat bersama ini kami konfirmasikan bahwa Bapak BJ Habibie saat ini sedang menjalani perawatan yang intensif oleh Tim Dokter Kepresidenan (TDK) di RSPAD Gatot Soebroto," kata Rubijanto dalam keterangan tertulis, Minggu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebaran Kasus Varian Alpha, Delta, dan Beta per 30 Juli, Terbanyak di DKI Jakarta

Sebaran Kasus Varian Alpha, Delta, dan Beta per 30 Juli, Terbanyak di DKI Jakarta

Nasional
KPK Ancam Pidanakan Pihak yang Sengaja Rintangi Pencarian Harun Masiku

KPK Ancam Pidanakan Pihak yang Sengaja Rintangi Pencarian Harun Masiku

Nasional
Soal Nasib PPKM, Menkes: Sudah Dibahas, Keputusan Disampaikan Presiden atau Menko

Soal Nasib PPKM, Menkes: Sudah Dibahas, Keputusan Disampaikan Presiden atau Menko

Nasional
Penundaan Eksekusi Dinilai Tak Wajar, Pinangki Diistimewakan Kejaksaan?

Penundaan Eksekusi Dinilai Tak Wajar, Pinangki Diistimewakan Kejaksaan?

Nasional
Besok, Dewas KPK Gelar Sidang Dugaan Pelanggaran Etik Lili Pintauli

Besok, Dewas KPK Gelar Sidang Dugaan Pelanggaran Etik Lili Pintauli

Nasional
Menkes: Tolong, Vaksin Booster Dosis Ketiga Hanya untuk Tenaga Kesehatan

Menkes: Tolong, Vaksin Booster Dosis Ketiga Hanya untuk Tenaga Kesehatan

Nasional
Wapres: Sudah Ada 605 Kiai dan Ulama Meninggal akibat Covid-19

Wapres: Sudah Ada 605 Kiai dan Ulama Meninggal akibat Covid-19

Nasional
Menag Ajak Pejabat Pemerintahan hingga Tokoh Masyarakat Aktif Sosialisasikan Penerapan Protokol Kesehatan

Menag Ajak Pejabat Pemerintahan hingga Tokoh Masyarakat Aktif Sosialisasikan Penerapan Protokol Kesehatan

Nasional
Istimewanya Jaksa Pinangki: Tuntutan Ringan, Potongan Hukuman, dan Penundaan Eksekusi

Istimewanya Jaksa Pinangki: Tuntutan Ringan, Potongan Hukuman, dan Penundaan Eksekusi

Nasional
Pemda Keluhkan Stok Vaksin, Anggota DPR Harap Tak Lama-lama di Gudang Bio Farma

Pemda Keluhkan Stok Vaksin, Anggota DPR Harap Tak Lama-lama di Gudang Bio Farma

Nasional
Banyak Kiai Wafat akibat Covid-19, Wapres Luncurkan Program 'Kita Jaga Kiai'

Banyak Kiai Wafat akibat Covid-19, Wapres Luncurkan Program "Kita Jaga Kiai"

Nasional
Banyak Keluhan soal Stok Vaksin di Daerah, Pemerintah Diminta Gencarkan Lobi ke Produsen

Banyak Keluhan soal Stok Vaksin di Daerah, Pemerintah Diminta Gencarkan Lobi ke Produsen

Nasional
PPKM Level 4 Berakhir Hari Ini, MPR: Pemerintah Harus Ambil Keputusan Terbaik, Saksama, dan Terukur

PPKM Level 4 Berakhir Hari Ini, MPR: Pemerintah Harus Ambil Keputusan Terbaik, Saksama, dan Terukur

Nasional
Kejaksaan Anggap Tak Masalah Pinangki Belum Dieksekusi ke Lapas karena Ada di Rutan

Kejaksaan Anggap Tak Masalah Pinangki Belum Dieksekusi ke Lapas karena Ada di Rutan

Nasional
Untuk Putuskan Kelanjutan PPKM Level 4, Pemerintah Harus Perhatikan Angka Kematian Pasien Covid-19

Untuk Putuskan Kelanjutan PPKM Level 4, Pemerintah Harus Perhatikan Angka Kematian Pasien Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X