Empat Korban Tewas Terbakar di Kecelakaan Tol Purbaleunyi Diduga Berasal dari 3 Mobil

Kompas.com - 10/09/2019, 16:50 WIB
Kompas TV Kecelakaan beruntun terjadi di Tol Purbaleunyi segmen Cipularang KM 91, Senin (2/9/2019). Dilaporkan Kompas.com pada Senin, (2/9/2019) Kasatlantas Polres Purwakarta AKP Ricki Adipratama mengatakan, sebanyak 21 kendaraan terlibat dalam kecelakaan tersebut. Akibat kecelakaan itu, arus lalu lintas di sekitar lokasi padat. Kecelakaan di wilayah yang kerap disebut Tol Cipularang bukan kali pertama terjadi. Setidaknya ada 4 Kecelakaan yang pernah terjadi sebelumnya di Tol Cipularang. Jumat 19 Mei 2017 sekitar pukul 09.45 WIB, kecelakaan terjadi di KM 91 ruas jalan Tol Cipularang. Kecelakaan beruntun tersebut melibatkan empat kendaraan. Dua kendaraan milik PT Jasamarga yang tengah melakukan evakuasi, kendaraan truk colt diesel, dan kendaraan Nissan Xtrail. Kasubdit Bin Gakum Ditlantas Polda Jabar, AKBP Matrius, mengatakan kronologi tersebut bermula truk colt diesel dating dari arah Bandung menuju Jakarta. Saat melaju di bahu jalan dengan kondisi jalan menurun, kendaraan melaju tanpa rem. Truk colt tersebut meluncur deras kemudian menghantam 2 unit kendaraan milik PT Jasamarga yang tengah mengevakuasi kecelakaan. Akibatnya, tiga orang petugas jasamarga mengalami luka dan dua orang pengemudi serta penumpang truk mengalami luka-luka. Pada Rabu, 23 Januari 2019 sekitar pukul 04.30 WIB, Wakil Ketua DPRD Kota Banjar dari PDI-P Anwar Hartono bersama ajudannya Dedi Wahyudi tewas dalam kecelakaan di Tol Cipularang KM 94,8. Sementara, sopir mobil dinas Toyota Inova yang ditumpangi ke-dua korban tersebut mengalami luka berat dan tak sadarkan diri. Kejadian bermula saat sebuah truk tronton melaju perlahan di lajur kiri dari arah Bandung-Jakarta. Dari arah yang sama, mobil Innova milik korban tewas tersebut melaju kencang di lajur kanan. Kemudian tepat di KM 94,8 Desa Pasir Munjul, Kecamatan Sukatani, Kabupaten Purwakarta, Innova tiba-tiba oleng ke kiri dan menghantam bagian belakang truk. Saat itu, posisi jalur tol sedikit menikung, sehingga kendaraan berkecepatan tinggi sedikit kesulitan mengerem secara mendadak. Inoona yang menabrak langsung ringsek masuk ke bagian kolong belakang truk. Pada Senin, 28 Januari 2019, kecelakaan kembali terjadi di kilometer 70,400/B. Saat itu dilaporkan sebanyak empat orang meninggal dunia dalam peristiwa tersebut. Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan, kecelakaan bus tersebut terjadi sekitar pukul 09.45 WIB. Akibat kecelakaan tersebut, empat orang meninggal dan 24 orang lainnya mengalami luka-luka. Pada Selasa, 30 April 2019 sekitar pukul 07.50 WIB, kecelakaan lalu lintas terjadi di Jalan Tol Cipularang KM 92.600 Sukatani, Purwakarta. Kecelakaan tersebut menimpa bus yang ditumpangi istri lurah dan beberapa kecamatan di Kota Bandung yang sedang menuju ke Jakarta. Istri sekertaris Kecamatan Regol, Lilis Sumiati juga ada dalam daftar penumpang. Kejadian bermula ketika bus yang disopiri Arif Pradana (42) melaju dari arah Bandung, memacu kendaraan hendak menyusul truk yang ada di depannya. Diduga karena kurang antisipasi bus pariwisata tersebut menabrak truk yang dikendarai Agus Rosyandi (41). Akibat kecelakaan tersebut, 11 penumpang bus termasuk Arif mengalami luka ringan. #KecelakaanBeruntun #Cipularang #KecelakaanCipularang

"Hari ini tetap, pihak keluarga yang merasa kehilangan terhadap kejadian korban laka lantas tol Cipali tersebut tetap diminta ambil darahnya, dan kalau ada bukti-bukti pihak keluarga akan dikumpulkan tim DVI (Disaster Victim Identification)," kata dia.

Sebelumnya, kecelakaan beruntun terjadi di kilometer 91+200 Tol Purbaleunyi segmen Cipularang, Senin (2/9/2019).

Baca juga: Empat Jenazah Kecelakaan Purbaleunyi Diidentifikasi Jenis Kelaminnya

Kecelakaan melibatkan 20 kendaraan dan mengakibatkan 8 orang meninggal dunia. Puluhan pengendara lainnya mengalami luka-luka.

Polisi juga telah menetapkan dua tersangka yaitu S dan DH.

Keduanya ditetapkan menjadi tersangka karena dinilai lalai sehingga menyebabkan orang lain meninggal dunia dan terdapat kerugian materil.

Namun, status hukum DH gugur karena ia meninggal dunia.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Nasional
Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Nasional
Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Nasional
Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Nasional
Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Nasional
Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Nasional
Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Nasional
Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Nasional
Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Nasional
KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

Nasional
Cerita Yurianto yang Dijuluki 'Pembawa Berita Kematian' karena Sampaikan Data Covid-19

Cerita Yurianto yang Dijuluki "Pembawa Berita Kematian" karena Sampaikan Data Covid-19

Nasional
Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Nasional
Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Nasional
Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X