Syukur dan Duka di Ulang Tahun ke-70 SBY....

Kompas.com - 09/09/2019, 20:50 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono saat menghadiri santap malam sekaligus temu masyarakat Banyumas di Taman Andang Pangrenan, Purwokerto, Jumat (23/11/2018). KOMPAS.com/ IQBAL FAHMIKetua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono saat menghadiri santap malam sekaligus temu masyarakat Banyumas di Taman Andang Pangrenan, Purwokerto, Jumat (23/11/2018).

BOGOR, KOMPAS.com - "Lewat tengah malam, memasuki hari baru 9 September 2019 ini, saya terbangun dari tidur. Saya yakin, hal itu bukan hanya kebetulan. Tetapi, sang pencipta mengingatkan saya bahwa usia saya genap 70 tahun".

Demikian diungkapkan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidato kontemplasi di kediamannya, Cikeas, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (9/9/2019).

Seketika, rasa syukurnya mengalir kepada Allah. SBY berterima kasih atas segala karunia yang telah diberikan kepadanya.

Baca juga: SBY Serukan Kasih Sayang dan Persaudaraan


Namun, aliran rasa syukur dan bahagia itu tertambat pada rasa haru dan duka.

Ia mengenang dua orang yang sangat dicintai, yakni sang ibunda Siti Habibah dan sang istri Kristiani Herawati yang telah pergi ke pangkuan sang pencipta.

Foto yang diunggah di akun Twitter @sbyudhoyono pada 13 Agustus 2019 ini memperlihatkan Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono tengah mencium ibunya, Siti Habibah, yang tengah dirawat di Rumah Sakit Mitra Keluarga Cibubur.TWITTER/SBYUDHOYONO Foto yang diunggah di akun Twitter @sbyudhoyono pada 13 Agustus 2019 ini memperlihatkan Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono tengah mencium ibunya, Siti Habibah, yang tengah dirawat di Rumah Sakit Mitra Keluarga Cibubur.
Sang ibunda meninggal tepat 10 hari yang lalu. Sementara, sang istri tercinta berpulang tepat 100 hari yang lalu.

SBY merasa sunyi. Tidak ada ucapan ceria dan hangat dari sang istri pada peringatan hari ulang tahun ini.

"Ini adalah hari ulang tahun yang pertama, yang di tengah malam yang hening, tak ada lagi yang memeluk saya, seraya membisikkan kata-kata yang indah....'selamat ulang tahun, Pepo. Happy birthday. Panjang usia, bahagia dan sukses selalu'," kenang SBY.

Baca juga: SBY: Ini Ulang Tahun Saya yang Hening, Tak Ada yang Memeluk dan Bisikkan Kata Indah

Ia mengatakan, meskipun sang isteri tercinta sudah tak ada lagi di dunia ini, ia akan selalu berada dihatinya.

"Menyatu dengan memori indah, yang kami bangun selama 43 tahun bersamanya," kata SBY.

Seluruh perasaan diresapi dengan baik oleh SBY. Ia menyebut, inilah kehidupan yang dipenuhi dengan paradoks.

Baca juga: 100 Hari Ani Yudhoyono dan SBY yang Akhirnya Kembali Bicara Politik...

Satu titik, dua sisi. Dua sisi dari satu mata uang logam. Kodrat keseimbangan dalam domain kekuasaan Tuhan.

"Semua hukum di kehidupan ini, hadir dan kita rasakan hari ini. Paling tidak untuk diri saya secara pribadi," ujar SBY.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X