Survei: Mayoritas Responden di Bawah Usia 40 Tahun Tolak Pemindahan Ibu Kota

Kompas.com - 03/09/2019, 16:43 WIB
Direktur Eksekutif Median Rico Marbun memaparkan hasil survei nasional Persepsi Publik Atas Rencana Pemindahan Ibu Kota di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DDirektur Eksekutif Median Rico Marbun memaparkan hasil survei nasional Persepsi Publik Atas Rencana Pemindahan Ibu Kota di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil survei yang diselenggarakan lembaga survei Media Survei Nasional (Median) menunjukkan mayoritas penduduk di bawah usia 40 tahun menolak rencana pemindahan ibu kota ke Kalimantan Timur.

Direktur Eksekutif Median Rico Marbun mengatakan, penduduk yang berusia muda menilai rencana pemindahan ibu kota bukanlah kebijakan yang produktif bagi aktivitas pekerjaan mereka.

"Penduduk di usia ini mereka sudah merasakan bisa bekerja dari mana pun, sebenarnya kan begitu," kata Rico dalam konferensi pers di kawasan Cikini, Selasa (3/9/2019).

"Sehingga logika mendasar memindahkan ibukota untuk kemudian memastikan adanya kerja yang lebih efisien itu menurut saya agak bertentangan dengan apa yang mereka lakukan selama ini," tambahnya.

Baca juga: Menhub Persilakan China Investasi di Proyek Transportasi Ibu Kota Baru

Berdasarkan hasil survei Median, 63,8 persen penduduk di bawah usia 20 tahun menolak wacana itu.

Demikian pula dengan 50,9 persen penduduk usia 20-29 tahun dan 51,6 persen penduduk usia 30-39 tahun.

Sementara itu, 46,8 penduduk berusia 40-49 tahun justru mendukung rencana itu sebagaimana 51,3 persen penduduk berusia 50-59 tahun dan 68 persen penduduk yang berusia 60 tahun ke atas.

"Kami melihat justru publik yang dengan usia muda itu justru skeptis. Mayoritas penduduk yang berusia di bawah 40 tahun itu tidak menyetujui rencana ini," ujar Rico.

Baca juga: 45,3 Persen Responden Survei Tolak Pemindahan Ibu Kota, Ini Alasannya

Sebelumnya, Median merilis hasil survei mereka yang menunjukkan 45,3 responden tidak setuju dengan rencana pemindahan ibu kota sedangkan hanya ada 40,7 persen responden yang menyetujui rencana tersebut.

Survei tersebut digelar pada 26-30 Agustus 2019 lalu melibatkan 1.000 responden.

Survei yang dilakukan dengan metode multistage random sampling ini memiliki margin of error sebesar 3,09 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Presiden Joko Widodo resmi mengumumkan ibu kota baru berada di Kalimantan Timur. Hal itu disampaikan Jokowi dalam konferensi pers di Istana Negara, Jakarta, Senin (26/8/2019).

"Lokasi ibu kota baru yang paling ideal adalah di sebagian Kabupaten Penajam Paser Utara dan sebagian di Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur," kata Jokowi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X