Pemadaman Listrik PLN, Tim Investigasi Polri Sudah Periksa Lebih dari 20 Saksi

Kompas.com - 27/08/2019, 13:36 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (6/8/2019). KOMPAS.com/Devina HalimKepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (6/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim investigasi yang dibentuk Polri sudah memintai keterangan lebih dari 20 orang untuk mendalami penyebab matinya listrik secara masal beberapa waktu lalu.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo menuturkan 20 orang tersebut terdiri dari masyarakat sekitar dan pihak PLN.

"Lebih dari 20 orang saksi yang sudah dimintai keterangan. Campuran, masyarakat sekitar juga, di Ungaran, kemudian dari PLN," ujar Dedi di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (26/8/2019).

Baca juga: Ikan Koi Peliharaan Mati karena Pemadaman Listrik, PLN Dituntut Ganti Rugi Rp 11 Juta

Hingga saat ini, polisi baru mengungkapkan salah satu dugaan faktor penyebab pemadaman PLN yaitu adanya pohon yang melebihi batas tinggi sehingga mengakibatkan lompatan listrik atau flash.

Dedi menuturkan bahwa hal itu menjadi salah satu hal yang didalami. Sebab, menurutnya, penyebab blackout tidak tunggal.

" Blackout tidak faktor tunggal, tapi multifactor, itu yang diteliti makanya perlu proses yang cukup lama," ucapnya.

Baca juga: Berapa Dana yang Disediakan PLN untuk Kompensasi Pemadaman Listrik?

Hasil investigasi secara menyeluruh masih belum diungkapkan, sebab saksi ahli masih membutuhkan waktu untuk melakukan pendalaman secara ilmiah.

Saksi ahli yang dimaksud berasal dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, ESDM, Institut Pertanian Bogor (IPB), dan seorang pakar kelistrikan bernama Rizal.

"Saksi ahli yang Pak Rizal masih harus melakukan uji scientific terhadap beberapa lokasi untuk mendalami apa yang menjadi faktor-faktor penyebab terjadinya blackout," kata Dedi.

Baca juga: Plt Dirut PLN: Kejadian Blackout Jadi Pelajaran Kami...

Dedi mengatakan, tim masih memerlukan waktu untuk menguji sejumlah alat-alat terkait peristiwa tersebut.

Namun, ia tidak merinci perihal berapa lama lagi waktu yang dibutuhkan. Dedi mengatakan, investigasi akan dilakukan secepatnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X