Mafindo: Hoaks Terkait Pemilu 2019 Bertujuan Memupuk Kebencian

Kompas.com - 20/08/2019, 20:30 WIB
Ilustrasi hoaks. ThinkstockIlustrasi hoaks.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Presidium Masyarakat Anti-fitnah Indonesia (Mafindo) Anita Wahid mengatakan, hoaks yang terjadi pada Pemilu 2019 tidak ditujukan menurunkan elektabilitas salah satu pasangan calon, tetapi untuk memelihara kebencian terhadap peserta pemilu.

"Sama sekali tidak ditujukan menurunkan atau meningkatkan elektabilitas," kata Anita dalam focus group discussion 'Hoax dalam Pemilu 2019' di Gedung Komisi Pemilihan Umum (KPU), Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (20/8/2019).

Baca juga: KPU Diminta Cekatan Lawan Hoaks Sebelum Jadi Viral

Menurut Anita, hoaks pemilu bukan pertama kali terjadi. Penyebaran berita bohong sudah berlangsung sejak Pemilu 2014.


Saat itu, masyarakat masih terkaget-kaget akan penyebaran hoaks. Sebab, hoaks berlangsung satu arah.

Sementara itu, pada Pemilu tahun ini, hoaks berlangsung dua arah. Baik dari kubu 01 maupun 02 sama-sama melemparkan berita bohong.

Meski begitu, Anita mengatakan, hoaks ini hanya disebarkan di kalangan pendukung paslon 01 dan paslon 02.

Oleh karenanya, kecil kemungkinan pendukung salah satu kubu mengubah pilihan politik karena hoaks tersebut.

" Hoaks itu hanya memumpuk kebencian. Kebencian yang dipupuk selama empat tahun sebelumnya," ujar dia. 

Baca juga: Cyber Crime Polri: Ada 1.005 Kasus Penyebaran Hoaks Selama Pemilu 2019

Anita juga menyampaikan, tahun ini, hoaks menyerang penyelenggara pemilu, yakni KPU.

Sejumlah isu terkait kecurangan penyelenggara pemilu terus digulirkan untuk mendelegitimasi penyelenggara pemilu.

"(Hoaks) situs KPU bobol, pelatihan tenaga China supaya mencoblos sesuai keinginan, ancaman pembunuham jika tidak memenangkan (salah satu paslon), puncaknya, (hoaks) tujuh kontainer surat suara dicoblos," kata dia. 

Untuk itu, ia berharap KPU ke depannya lebih responsif dalam melawan hoaks.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X