KILAS

Zulkifli Hasan: UUD 1945 Harus Jadi Arahan Perilaku Bangsa Indonesia Sekarang dan Nanti

Kompas.com - 18/08/2019, 14:16 WIB
Ketua DPR RI Zulkifli Hasan memberi sambutan saat peringatan Hari Konstitusi, Minggu (18/8/2019). Dok Humas MPRKetua DPR RI Zulkifli Hasan memberi sambutan saat peringatan Hari Konstitusi, Minggu (18/8/2019).

KOMPAS.com - Ketua MPR Zulkifli Hasan mengutarakan bahwa seharusnya Undang-Undang Dasar (UD) 1945) dapat menjdi arahan perilaku bangsa Indonesia saat ini dan masa depan.

Hal itu diimbuhkan saat ia memberi sambutan pada Peringatan Hari Konstitusi yang digelar di Gedung Nusantara IV, Komplek Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Minggu, (18/8/2019).

Ia juga mengarakan bahsa peringatan akan Hari Konstitusi amat penting karena dalam sejarahnu, konstitusi telah menjadi Dokumen Nasional berfungsi menegaskan identitas negara. Lebih dari itu, konstitusi juga menjadi Piagam Kelahiran bangsa Indonesia, cita-cita Indonesia merdeka, tujuan pembentukan pemerintah Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan Dasar Negara Pancasila.

Untuk itu, Zulkifli Hasan mengajak masyarakat merefleksikan diri sekaligus merenungkan, bahwa UUD 1945 yang dirumuskan para Pendiri Bangsa adalah suatu dokumen hukum yang khas.

“Undang-Undang Dasar 1945 bukan hanya jenis norma khusus yang berdiri di puncak piramida normatif, tetapi juga termaktub komitmen dan orientasi bangsa Indonesia,” ujarnya.

Inilah yang ia maknai bahwa rancangan UUD 1945 harusnya jdi arahan perilaku.

Menurut Zulkifli Hasan, konstitusi memuat aturan dan prinsip-prinsip entitas politik hukum sebagai jaminan utama untuk menjaga hubungan antara rakyat dan pemerintah.

Konstitusi, dikatakan olehnya harus menjamin terpenuhinya hak-hak asasi manusia, realisasi kesejahteraan, dan kemakmuran masyarakat, terlaksananya perlindungan terhadap segenap warga negara, berjalannya supremasi hukum, terpeliharanya norma-norma khas masyarakat, terkendalinya pemerintahan, serta persatuan dan kesatuan masyarakat Indonesia dalam kerukunan meskipun dibingkai perbedaan.

“Untuk itulah, konstitusi bukan hanya harus mendapat pengawalan agar tetap dapat menjadi panduan bernegara”, ujarnya.

Ia mengimbau perlunya penanaman konstitusi dalam tiap diri warga negara.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X