KILAS

Tingkatkan Kesadaran Rambu Lalu Lintas, Ditjen Perhubungan Darat Gelar "Sipantas Jalan"

Kompas.com - 15/08/2019, 08:00 WIB
Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi bersama pihak terkait melaksanakan aksi bersih-bersih rambu dan perlengkapan lalu lintas di Kawasan Wisata Riung Gunung, Puncak, Bogor, Jawa Barat, pada (13/8/2019) KOMPAS.com/Sheila RespatiDirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi bersama pihak terkait melaksanakan aksi bersih-bersih rambu dan perlengkapan lalu lintas di Kawasan Wisata Riung Gunung, Puncak, Bogor, Jawa Barat, pada (13/8/2019)


KOMPAS.com
– Ada yang tak biasa terlihat di Kawasan Wisata Riung Gunung, Puncak, Bogor, Jawa Barat, pada (13/8/2019). Nampak banyak orang sedang membersihkan rambu dan perlengkapan lalu lintas yang ada di jalan raya sekitar daerah tersebut.

Selidik punya selidik rupanya mereka sedang terlibat dalam gerakan nasional Aksi Bersih-bersih Perlengkapan Lalu Lintas Jalan atau disingkat Sipantas Jalan.

Gerakan yang diiniasiasi Direktorat Jenderal (Ditjen) Perhubungan Darat Perhubungan Darat bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya fungsi serta perawatan rambu dan perlengkapan lalu lintas.

“Kami ingin mengedukasi masyarakat bahwa rambu-rambu dan perlengkapan lalu lintas ini penting untuk keselamatan jalan. Bukan sekedar hiasan di jalan,” ujar Direktur Jenderal (Dirjen) Perhubungan Darat, Budi Setiyadi yang memimpin gerakan tersebut.

Bukan cuma itu, gerakan Sipantas Jalan ini juga untuk membuat pemerintah aware terhadap rambu dan perlengkapan lalu lintas.

Baca juga: Rambu Lalu Lintas di Makassar Diduga Diretas, Tulisannya Diganti Curhat Cinta Ditolak

Hal ini penting karena dana pemasangan rambu dan perlengkapan lalu berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Nasional (APBN). Diharapkan anggaran dari uang rakyat ini, bisa kembali ke masyarakat dengan optimal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Pemerintah setiap tahunnya mengeluarkan anggaran lebih kurang Rp 600 miliar untuk penyediaan perlengkapan jalan, seperti guide rail, delineator, hingga PJU (lampu jalan) untuk seluruh Indonesia,” kata Budi Setiyadi.

Adapun untuk rambu lalu lintas, Budi menjelaskan hingga tahun 2018 Ditjen Perhubungan Darat setidaknya telah memasang 66.500 rambu di seluruh Indonesia.

Meski begitu, ia menyayangkan karena kepedulian terhadap pemeliharaan rambu dan perlengkapan lalu lintas hingga dapat bermanfaat secara optimal, masih sangat minim.

“Harapannya dengan aksi ini semua pihak, termasuk petugas, masyarakat, semakin peduli dengan perawatan fasilitas keselamatan yang dipasang dengan anggaran yang cukup besar ini,” kata dia.

Serentak di seluruh Indonesia

Adapun kawasan Puncak, Bogor dipilih sebagai titik awal dimulainya Gerakan Nasional Sipantas Jalan. Alasannya karena jalur ini merupakan tujuan wisata dan akses yang digunakan ketika musim mudik Lebaran tiba.

Selain kawasan Puncak, pada hari yang sama aksi Sipantas Jalan juga diselenggarakan serentak oleh 25 Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) yang tersebar di seluruh Indonesia.

Ditjen Perhubungan Darat pun menargetkan setiap BPTD setidaknya dapat membersihkan 200 rambu dan perlengkapan lalu lintas melalui gerakan nasional ini.

Direktur Jendral Perhubungan Darat Budi Setiyadi secara simbolis membersihkan cermin tikungan di Jalur Puncak, Bogor, Jawa Barat, pada (13/8/2019). KOMPAS.com/Sheila Respati Direktur Jendral Perhubungan Darat Budi Setiyadi secara simbolis membersihkan cermin tikungan di Jalur Puncak, Bogor, Jawa Barat, pada (13/8/2019).
Asal tahu saja, pada pelaksanaan Aksi Sipantas Jalan di Riung Gunung, Ditjen Perhubungan Darat juga menggandeng sejumlah pihak terkait.

Mereka adalah Jasa Raharja, BPTJ, BPTD Wil. IX Prov. Jawa Barat, UPTD Pengelolaan Prasarana Perhubungan Wilayah I (Bogor & Purwakarta) Dishub Jawa Barat, Dinas Perhubungan Kabupaten Bogor, hingga jajaran Polda Jawa Barat, Polres Bogor, dan Polres Cianjur.

Direktur Operasional Jasa Raharja Amos Sampetonding mengatakan, pihaknya memiliki tanggung jawab untuk berpartisipasi dalam kampanye. Sebab Jasa Raharja sebagai supporting system punya peran untuk mengurangi kecelakaan.

Baca juga: Inilah Rambu Lalu Lintas Paling Membingungkan di Kanada

“Melalui kegiatan yang hampir serupa sebelumnya kami juga sudah berhasil membersihkan lebih kurang 4.500 rambu,” ujar Amos yang turut hadir dalam seremoni Sipantas Jalan di Riung Gunung.

Keikutsertaan Jasa Raharja dalam aksi ini, kata Amos, sejalan dengan keinginan perusahaan pelat merah tersebut untuk ikut mewujudkan visi SDM Unggul, Indonesia Maju yang menjadi tema HUT ke-74 RI.

Ini karena menurut data, korban kecelakaan lalu lintas didominasi oleh pengguna jalan dengan umur produktif yang sebenarnya masih memiliki potensi dan masa depan bagi Indonesia.

Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi bersama pihak terkait melaksanakan aksi bersih-bersih rambu dan perlengkapan lalu lintas.

Antisipasi kecelakaan lalu lintas

Pakar Transportasi Darat, Darmaningtyas, yang hadir pula dalam Gerakan Nasional Sipantas Jalan di Riung Gunung, Puncak, Bogor, juga menyoroti pentingnya pemeliharaan rambu dan perlengkapan lalu lintas.

Bus Pariwisata yang Mengalami Kecelakaan di Jalan Utama Wonosobo-Dieng (3/8/2019).KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Bus Pariwisata yang Mengalami Kecelakaan di Jalan Utama Wonosobo-Dieng (3/8/2019).

“Meski belum ada studi kuantitatif soal jumlah kecelakaan yang disebabkan oleh rambu lalu lintas yang kurang terawat, tetap harus disadari peran rambu ini tetap penting sebagai tanda untuk mengantisipasi kecelakaan lalu lintas,” kata dia.

Pria yang akrab disapa Tyas ini pun mengatakan Gerakan Nasional Sipantas Jalan ini merupakan inisiatif cerdas dari Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan.

Meski sederhana kegiatan ini akan memberi dampak yang besar. Selain itu, pembersihan lebih efisien dana daripada penggantian.

“Namun selain perawatan rambu, edukasi tentang pentingnya rambu lalu lintas untuk mendorong kepatuhan perlu dilakukan terus menerus. Bahkan usia dini,” tutup Darmaningtyas

Pekan keselamatan jalan

Perlu diketahui gerakan nasional ini merupakan bagian dari rangkaian Pekan Keselamatan Jalan dan diselenggarakan untuk menyambut HUT ke-74 RI sekaligus Hari Perhubungan Nasional.

Terkait Pekan Keselamatan Jalan, kampanye ini akan diselenggarakan di empat kota di Indonesia dan puncaknya akan diselenggarakan di Jawa Tengah.

Selain Gerakan Nasional Sipantas Jalan masih ada kegiatan-kegiatan lainnya. Salah satunya Pesta Siaga Keselamatan Jalan, di kampus PKTJ Tegal.

Target utama dari kegiatan ini adalah menyuarakan pentingnya keselamatan jalan dan menumbuhkan kesadaran bahwa keselamatan di jalan merupakan tanggung jawab baik pengguna jalan dan juga instansi terkait.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Nasional
Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Nasional
Muhaimin Instruksikan Kader PKB Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Muhaimin Instruksikan Kader PKB Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Nasional
Luncurkan Kapal Cepat Rudal Kelima, Prabowo: Tanpa Kekuatan Maritim yang Kuat, Tak Mungkin Negara Kuat

Luncurkan Kapal Cepat Rudal Kelima, Prabowo: Tanpa Kekuatan Maritim yang Kuat, Tak Mungkin Negara Kuat

Nasional
Survei Indikator: Polri Geser KPK Jadi Lembaga Penegak Hukum Paling Dipercaya

Survei Indikator: Polri Geser KPK Jadi Lembaga Penegak Hukum Paling Dipercaya

Nasional
BNPB Kirim 20.000 Masker untuk Masyarakat Terdampak Erupsi Gunung Semeru

BNPB Kirim 20.000 Masker untuk Masyarakat Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Nasional
Kemenkes Fokus Selamatkan Nyawa Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Kemenkes Fokus Selamatkan Nyawa Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Nasional
Waspada, Hujan Ringan-Lebat Berpotensi Terjadi di Sekitar Puncak dan Lereng Semeru

Waspada, Hujan Ringan-Lebat Berpotensi Terjadi di Sekitar Puncak dan Lereng Semeru

Nasional
Kasus Bunuh Diri Mahasiswi NWR, Bripda Randy Diberhentikan Tak Hormat

Kasus Bunuh Diri Mahasiswi NWR, Bripda Randy Diberhentikan Tak Hormat

Nasional
BMKG Sebut Penerbangan Masih Normal, Tak Terganggu Abu Vulkanik Semeru

BMKG Sebut Penerbangan Masih Normal, Tak Terganggu Abu Vulkanik Semeru

Nasional
UPDATE 5 Desember: 249.214 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate 0,12 Persen

UPDATE 5 Desember: 249.214 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate 0,12 Persen

Nasional
Korban Luka akibat Erupsi Semeru Jadi 56 Orang, 35 Alami Luka Berat, 21 Lainnya Luka Ringan

Korban Luka akibat Erupsi Semeru Jadi 56 Orang, 35 Alami Luka Berat, 21 Lainnya Luka Ringan

Nasional
UPDATE 5 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 47,54 Persen, Dosis Pertama 68,39 Persen

UPDATE 5 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 47,54 Persen, Dosis Pertama 68,39 Persen

Nasional
UPDATE: Korban Jiwa akibat Erupsi Semeru Kini 14 Orang, Tambah 1

UPDATE: Korban Jiwa akibat Erupsi Semeru Kini 14 Orang, Tambah 1

Nasional
BNPB Sebut 5.205 Warga Terdampak Erupsi Semeru, 1.300 di Antaranya Mengungsi

BNPB Sebut 5.205 Warga Terdampak Erupsi Semeru, 1.300 di Antaranya Mengungsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.