Sutradarai Film Bumi Manusia, Hanung: Ini Ibadah

Kompas.com - 14/08/2019, 19:01 WIB
Hanung Bramantyo sutradara film Bumi Manusia saat promo film di Kantor Redaksi Kompas.com, Menara Kompas, Jakarta, Selasa (23/7/2019). Film Bumi Manusia yang diadaptasi dari novel karya Pramoedya Ananta Toer akan mulai diputar di bioskop 15 Agustus mendatang. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOHanung Bramantyo sutradara film Bumi Manusia saat promo film di Kantor Redaksi Kompas.com, Menara Kompas, Jakarta, Selasa (23/7/2019). Film Bumi Manusia yang diadaptasi dari novel karya Pramoedya Ananta Toer akan mulai diputar di bioskop 15 Agustus mendatang.


KOMPAS.com - Film Bumi Manusia akan tayang di seluruh bioskop Indonesia pada Kamis (15/8) besok.

Diadaptasi dari novel Pramoedya Ananta Toer, film tersebut disutradarai oleh Hanung Bramantyo.

Keinginan Hanung untuk menggarap Bumi Manusia sebenarnya sudah ada sejak tahun 1996-1997. Namun, niatan tersebut tidak terlaksana lantaran mendapat penolakan dari Pram.

Kesempatan Hanung untuk menyutradarai film Bumi Manusia kembali datang pada tahun 2008.

Usai kesuksesan film Ayat Ayat Cinta, Hanung ditawari oleh Hatoek Soebroto dan Deddy Mizwar untuk menjadi sutradara film Bumi Manusia.

Meski Hanung langsung menerima tawaran itu dan bahkan rela tak dibayar, tetapi film Bumi Manusia diambil alih oleh Mira Lesmana.

Sejak 2010 hingga 2012, Mira menyiapkan produksi film. Mulai dari mencari pemain, lokasi, riset, hingga pendanaan.

Usaha Mira tak berhasil. Ia kekurangan dana dan tak kunjung mendapatkan investor. Hingga akhirnya pada 2014, rumah produksi Falcon Pictures membeli hak adaptasi Bumi Manusia dan karya Pram lainnya, yakni Perburuan.

Pada akhirnya, Hanung kembali mendapat kesempatan untuk menyutradarai Bumi Manusia dua dekade kemudian.

Baca juga: Pram dan Pulau Buru, Tempat Lahirnya Bumi Manusia

Tetralogi Pulau Buru karya Pramoedya Ananta Toer: Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah, dan Rumah Kaca. KOMPAS.com/ HERU MARGIANTO Tetralogi Pulau Buru karya Pramoedya Ananta Toer: Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah, dan Rumah Kaca.

Hanung pun tidak menyia-nyiakan kesempatan besar yang datang kepadanya dan mencurahkan seluruh jiwanya untuk menggarap Bumi Manusia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X