Diaz Hendropriyono Disiapkan PKPI Jadi Menteri Jokowi

Kompas.com - 08/08/2019, 19:06 WIB
Ketua Umum PKPI Diaz Hendropriyono beserta pengurus partai usai menemui Wakil Presiden terpilih Maruf Amin di Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (7/8/2019). KOMPAS.com/Ambar NadiaKetua Umum PKPI Diaz Hendropriyono beserta pengurus partai usai menemui Wakil Presiden terpilih Maruf Amin di Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (7/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia ( PKPI) merupakan salah satu partai pengusung presiden dan wakil presiden terpilih Joko Widodo dan Maruf Amin dalam Pilpres 2019.

Bahkan, mereka menyebut partainya termasuk salah satu yang paling awal mendeklarasikan dukungan.

Sekjen PKPI Verry Surya Hendrawan mengatakan, sejak awal, partainya berkomitmen memberi dukungan tanpa syarat. Mereka tak meminta maupun melobi Jokowi agar memilih kader PKPI sebagai menteri.

Meski begitu, Verry mengakui mereka sudah mempersiapkan kader terbaik partai jika suatu saat diminta Jokowi.

"Ketika bicara soal komposisi kabinet, tentu saja kami pada posisi menyiapkan kader terbaik. Jadi ketika diminta, kader terbaik sudah disiapkan," ujar Verry kepada Kompas.com, Kamis (8/8/2019).

Baca juga: Beda dengan PPP, PSI Belum Diberi Tahu Jokowi soal Jatah Menteri

Kader terbaik yang dimaksud yakni Ketua Umum PKPI Diaz Hendropriyono. Keseluruhan partai pun sepakat jika Diaz yang akan dipersiapkan jika nanti PKPI ditawarkan Jokowi mengisi kabinet jilid II.

"Kebulatan tekad kami di PKPI, beliaulah (Diaz) yang akan didorong bilamana diberikan kesempatan untuk membantu presiden. Beliau yang paling tepat di posisi itu," kata Verry.

Meski begitu, Verry mengaku partainya belum memikirkan posisi menteri apa yang diinginkan PKPI.

Memperkenalkan kader

Dalam pertemuan di Istana Kepresidenan, 29 Juli 2019 lalu, PKPI mengajukan sejumlah nama kadernya kepada Presiden Jokowi. Diaz membawa serta 44 perwakilan pengurus nasional dan provinsi untuk bersilaturahmi langsung dengan Presiden Jokowi.

"Kami menangkap sinyal yang sangat positif telah diberikan oleh Bapak Presiden. Dan kami juga telah mempersiapkan kader-kader terbaik kami untuk berada di dalam pemerintahan Pak Jokowi dan Kiai Ma’ruf Amin," kata Verry usai pertemuan saat itu.

Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) Diaz HendropriyonoKompas.com/Josephus Primus Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) Diaz Hendropriyono
PKPI menyerahkan sepenuhnya kepada Presiden Jokowi untuk mengambil keputusan. Verry menambahkan, partainya tidak dapat memaksakan kehendak untuk dipilih menjadi menteri. Sebab PKPI menyadari pemilihan menteri merupakan hak prerogatif presiden.

Perkenalan tak hanya dengan Jokowi, tapi juga Maruf Amin. Pada Rabu (7/8/2019), Diaz dan beberapa kader PKPI menyambangi kediaman Maruf di Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat.

Diaz mengaku kedatangannya sekadar bersilaturahim sekaligus memperkenalkan para kadernya kepada Maruf. Diaz menganggap pertemuan tersebut sangat penting bagi dia dan partainya.

"(Pertemuan ini) pasti penting. Memperkenalkan kader bagus-bagus dari PKPI juga," kata Diaz.

Baca juga: Jokowi: Jatah Menteri untuk PDI-P Terbanyak, Itu Jaminan Saya

Saat disinggung apakah kader-kader tersebut yang disiapkan jadi bakal calon menteri Jokowi, Diaz tak secara tegas membantah maupun membenarkan. Ia hanya menekankan bahwa kader partainya akan siap jika dipercaya mendampingi Jokowi di kabinet.

"Kalau diambil, kami siap. Kalau diminta, ya diajukan. Kalau tidak diminta, masa diajukan?" kata Diaz sambil tertawa.

Meski begitu, Diaz mengaku belum ada permintaan dari Jokowi untuk menyerahkan nama bakal calon menteri dari PKPI. Termasuk meminang dirinya secara langsung.

"Ya, belum lah," kata Diaz.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanpa Harus Keluar Rumah, Layanan BPJS Kesehatan Bisa Diakses lewat Pandawaan

Tanpa Harus Keluar Rumah, Layanan BPJS Kesehatan Bisa Diakses lewat Pandawaan

BrandzView
Ganjar Sebut Ada Kepala Daerah Sengaja Tak Tes Covid-19 agar Tetap di Zona Hijau

Ganjar Sebut Ada Kepala Daerah Sengaja Tak Tes Covid-19 agar Tetap di Zona Hijau

Nasional
HUT IDI, Presiden Jokowi Sebut Masyarakat Rasakan Ketangguhan Para Dokter Selama Pandemi

HUT IDI, Presiden Jokowi Sebut Masyarakat Rasakan Ketangguhan Para Dokter Selama Pandemi

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 34 Provinsi, Paling Tinggi Jakarta dengan 1.062

UPDATE 24 Oktober: Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 34 Provinsi, Paling Tinggi Jakarta dengan 1.062

Nasional
Pada HUT IDI, Jokowi Sampaikan Dukacita untuk Dokter yang Gugur karena Covid-19

Pada HUT IDI, Jokowi Sampaikan Dukacita untuk Dokter yang Gugur karena Covid-19

Nasional
HUT IDI, Presiden Jokowi: Covid-19 Jadi Momentum Transformasi Sistem Kesehatan

HUT IDI, Presiden Jokowi: Covid-19 Jadi Momentum Transformasi Sistem Kesehatan

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Ada 63.556 Kasus Aktif Covid-19

UPDATE 24 Oktober: Ada 63.556 Kasus Aktif Covid-19

Nasional
Hingga 24 Oktober, Pemerintah Telah Periksa 4.293.347 Spesimen dari 2.711.239 Orang Terkait Covid-19

Hingga 24 Oktober, Pemerintah Telah Periksa 4.293.347 Spesimen dari 2.711.239 Orang Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Capai 166.380

UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Capai 166.380

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Tambah 4.119, Pasien Covid-19 Sembuh Kini Ada 309.219 Orang

UPDATE 24 Oktober: Tambah 4.119, Pasien Covid-19 Sembuh Kini Ada 309.219 Orang

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 13.205

UPDATE 24 Oktober: Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 13.205

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Tambah 4.070, Kasus Positif Covid-19 Jadi 385.980

UPDATE 24 Oktober: Tambah 4.070, Kasus Positif Covid-19 Jadi 385.980

Nasional
Wapres Sebut Perkembangan Industri Halal Harus Seiring Kebijakan Pro-UMKM

Wapres Sebut Perkembangan Industri Halal Harus Seiring Kebijakan Pro-UMKM

Nasional
Hingga Oktober 2020, Realisasi Anggaran BP3S Capai 61,47 Persen

Hingga Oktober 2020, Realisasi Anggaran BP3S Capai 61,47 Persen

Nasional
KSPI Akan Demo Besar-besaran 1 November jika Jokowi Teken UU Cipta Kerja

KSPI Akan Demo Besar-besaran 1 November jika Jokowi Teken UU Cipta Kerja

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X