Beda dengan PPP, PSI Belum Diberi Tahu Jokowi soal Jatah Menteri

Kompas.com - 08/08/2019, 18:48 WIB
Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie (Tengah) dan Sekjen PSI Raja Juli Antoni (memakai peci) dalam Festival 11 Yogyakarta, di Jogja Expo Center (JEC) Banguntapan, Bantul, Senin (11/2/2019) malam. KOMPAS.com/MARKUS YUWONOKetua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie (Tengah) dan Sekjen PSI Raja Juli Antoni (memakai peci) dalam Festival 11 Yogyakarta, di Jogja Expo Center (JEC) Banguntapan, Bantul, Senin (11/2/2019) malam.
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Solidaritas Indonesia mengaku sejauh ini belum ada tawaran terkait jatah menteri dari presiden terpilih Joko Widodo. Hal ini berbeda dari Partai Persatuan Pembangunan ( PPP) yang mengaku sudah diberi tahu soal jatah menteri oleh Jokowi.

" PSI belum dapat info mengenai menteri," kata Sekjen PSI Raja Juli Antoni kepada Kompas.com, Kamis (8/8/2019).

Antoni pun mengaku tidak ambil pusing meski partainya belum ditawari pos menteri. Sebab, PSI sejak awal menyerahkan sepenuhnya penyusunan kabinet kepada Jokowi dan Ma'ruf Amin sebagai presiden dan wakil presiden terpilih 2019-2024.

Baca juga: Sekjen PPP: Pak Jokowi Sudah Sampaikan soal Jatah Menteri

"Kita berikan ruang seluas-luasnya kepada Pak Jokowi untuk mencari anak bangsa terbaik yang akan menjadi pembantunya lima tahun ke depan. Apa pun keputusannya PSI pasti dukung," kata Antoni.

Antoni menegaskan bahwa PSI tidak dalam posisi meminta jatah menteri. Namun apabila diminta oleh Presiden, maka PSI memiliki banyak kader mumpuni untuk membantu pemerintahan.

"Tidak perlu ancang-ancang (menyiapkan nama). Kalau diminta kami siapkan," kata dia.

Baca juga: Surya Paloh Tegaskan Nasdem Tak Minta Jatah Menteri

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan ( PPP) Arsul Sani mengatakan, presiden terpilih Joko Widodo telah menyampaikan kepada PPP mengenai jatah kursi kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin.

PPP pun menyiapkan kader terbaik untuk mengisi posisi menteri.

"Pak Jokowi sudah menyampaikan, baru menyampaikan jumlah cost-nya yang akan diberikan, tetapi belum menyampaikan posnya apa. Nah, kami lebih bijak kalau kemudian mengetahui dulu ya pos itu apa sehingga kami bisa mengajukan kader yang tepat," kata Arsul di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (7/8/2019).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

La Nina, Sejumlah Daerah Berpotensi Banjir pada November 2020 hingga Januari 2021

La Nina, Sejumlah Daerah Berpotensi Banjir pada November 2020 hingga Januari 2021

Nasional
KPK Kembangkan Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

KPK Kembangkan Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

Nasional
Megawati: 270 Calon Kepala Daerah Bukan Saya yang Pilih, Semua Berembuk

Megawati: 270 Calon Kepala Daerah Bukan Saya yang Pilih, Semua Berembuk

Nasional
Megawati: Ngapain Demo kalau Merusak, Mending Bisa kalau Disuruh Ganti

Megawati: Ngapain Demo kalau Merusak, Mending Bisa kalau Disuruh Ganti

Nasional
Penyuap Nurhadi Ditangkap, MAKI Kini Tagih KPK Tangkap Harun Masiku

Penyuap Nurhadi Ditangkap, MAKI Kini Tagih KPK Tangkap Harun Masiku

Nasional
Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Nasional
Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Nasional
Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Nasional
Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Nasional
Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Nasional
UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

Nasional
 Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Pemerintah Periksa 29.001 Spesimen Covid-19 dalam Sehari

UPDATE 31 Oktober: Pemerintah Periksa 29.001 Spesimen Covid-19 dalam Sehari

Nasional
UPDATE 31 Oktober: Ada 67.900 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 31 Oktober: Ada 67.900 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
Jokowi Kecam Aksi Teror dan Kekerasan di Paris dan Nice

Jokowi Kecam Aksi Teror dan Kekerasan di Paris dan Nice

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X