Mengenang 27 Tahun Emas Pertama Olimpiade Bagi Indonesia

Kompas.com - 07/08/2019, 15:54 WIB
Kolase pebulu tangkis tunggal putra Alan Budikusuma (kiri) dan pemain tunggal putri Susy Susanti saat meraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992. Dok. TribunnewsKolase pebulu tangkis tunggal putra Alan Budikusuma (kiri) dan pemain tunggal putri Susy Susanti saat meraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992.

JAKARTA, KOMPAS.com - Prestasi Indonesia di cabang olahraga bulu tangkis menempati puncak kejayaan saat Indonesia mampu mencatatkan diri dalam sejarah di Olimpiade Barcelona.

Pemain tunggal putri Susi Susanti dan tunggal putra Alan Budikusuma saat itu sukses memenangkan turnamen dengan membawa dua medali emas sekaligus.

Harian Kompas 4 Agustus 1992 mengabarkan, setelah All England, Piala Thomas, dan Piala Uber, Indonesia berhasil memenangkan medali emas di ajang Olimpiade 1992.

Raihan ini adalah pencapaian spesial, sebab medali emas yang telah digenggam merupakan yang pertama setelah 40 tahun. Lebih lanjut, sejak keikutsertaan Indonesia dalam ajang Olimpiade Helsinki tahun 1952, Lagu Kebangsaan Indonesia Raya akhirnya berkumandang di arena, meski tidak begitu lengkap.

Baca juga: 27 Tahun Lalu, Susi Susanti dan Alan Budikusuma Raih Emas di Olimpiade

Bahkan Lagu Indonesia Raya juga mengiringi tiga buah Bendera Merah Putih yang dikibarkan sekaligus saat upacara penghormatan pemenang.

Harian Kompas 5 Agustus mengabarkan, penghormatan ini diberikan kepada Alan sebagai pemenang pertama, Ardy di tempat kedua, serta Hermawan di posisi ketiga.

"Bisa naikkan satu bendera saja sudah luar biasa. Ini kita sekaligus tiga bendera dalam satu upacara penghormatan pemenang," ujar Try Sutrisno.

Sambutan, penghargaan, dan bonus yang menanti

Susi Susanti, alet bulu tangkis Indonesia, saat menjuarai Olimpiade Barcelona 1992.KOMPAS/KARTONO RYADI Susi Susanti, alet bulu tangkis Indonesia, saat menjuarai Olimpiade Barcelona 1992.
Kemenangan Alan dan Susi di kancah dunia disambut antusias berbagai pihak. Bahkan sesaat setelah menginjakkan kaki di Tanah Air, keduanya disambut oleh Wakil Gubernur Jawa Barat, Suryatna Subrata yang saat itu menjadi Ketua KONI Jabar dan juga Wakil Wali Kota Bandung Matin Burhan.

Para jawara lalu dikalungi bunga dan diarak dengan mobil terbuka di sepanjang jalan-jalan utama Kota Bandung. Dalam balutan seragam batik berwarna krem, mereka berdua melambaikan tangan ke arah para pelajar yang berdiri di sepanjang jalan seraya berteriak memangil nama kedua peraih emas itu.

Di Jawa Barat sendiri, Susi dianugerahi Putera Utama sementara Alan mendapat anugerah sebagai Warga Kehormatan Jawa Barat. Tak sampai di situ, di Jawa Timur, Alan juga mendapatkan penghargaan sebagai Warga Teladan Jatim 1992.

Harian Kompas, 19 Agustus 1992 menyebutkan, penghargaan bagi Alan ini merupakan yang pertama dalam sejarah. Sebelumnya belum ada peraturan atau keputusan mengenai pemberian gelar kehormatan ini.

Penghargaan juga diterima Susi dari Universitas Siliwangi (Unsil). Ia diangkat menjadi instruktur kehormatan bulu tangkis dari Universitas Siliwangi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Kepala Bais Sarankan Polri Ubah Pola Penyampaian Info soal Terorisme

Mantan Kepala Bais Sarankan Polri Ubah Pola Penyampaian Info soal Terorisme

Nasional
Sukmawati Dilaporkan ke Bareskrim atas Dugaan Penodaan Agama

Sukmawati Dilaporkan ke Bareskrim atas Dugaan Penodaan Agama

Nasional
Pengamat: Marak Serangan Teror, Perlindungan Polisi Perlu Ditingkatkan

Pengamat: Marak Serangan Teror, Perlindungan Polisi Perlu Ditingkatkan

Nasional
Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi  B-737-MAX-8?

Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi B-737-MAX-8?

Nasional
PKS Dorong RUU Perlindungan Tokoh Agama Masuk Prolegnas 2020-2024

PKS Dorong RUU Perlindungan Tokoh Agama Masuk Prolegnas 2020-2024

Nasional
Waspadai Kamuflase Teroris, dari Pura-pura Motor Hilang hingga 'Nyamar' jadi Ojol

Waspadai Kamuflase Teroris, dari Pura-pura Motor Hilang hingga 'Nyamar' jadi Ojol

Nasional
Pemerintah Bakal Tingkatkan Kualitas Bimbingan Pranikah, Ini Penjelasan Menko Muhadjir

Pemerintah Bakal Tingkatkan Kualitas Bimbingan Pranikah, Ini Penjelasan Menko Muhadjir

Nasional
Rektor UIN: Ada Konflik, Bukan Berarti Toleransi Indonesia Rendah

Rektor UIN: Ada Konflik, Bukan Berarti Toleransi Indonesia Rendah

Nasional
Patok Batas Indonesia-Malaysia di Sebatik akan Dihancurkan

Patok Batas Indonesia-Malaysia di Sebatik akan Dihancurkan

Nasional
Polisi Gerebek 6 Pabrik Miras Lokal di Tengah Hutan Mimika Papua

Polisi Gerebek 6 Pabrik Miras Lokal di Tengah Hutan Mimika Papua

Nasional
[POPULER DI KOMPASIANA] Pendaftara CPNS 2019 | Sulitnya Jadi Dokter Spesialis | Lemahnya Literasi Statistik

[POPULER DI KOMPASIANA] Pendaftara CPNS 2019 | Sulitnya Jadi Dokter Spesialis | Lemahnya Literasi Statistik

Nasional
BNPT Sebut Pemblokiran Situs Radikal Terhambat Aturan Kemenkominfo

BNPT Sebut Pemblokiran Situs Radikal Terhambat Aturan Kemenkominfo

Nasional
BNPT Ungkap Tren Baru Teroris: Dulu Suami Saja, Sekarang Bawa Keluarga

BNPT Ungkap Tren Baru Teroris: Dulu Suami Saja, Sekarang Bawa Keluarga

Nasional
Cerita Sohibul Minta Paloh Tak Sembarang Bicara soal Kader PKS Radikal

Cerita Sohibul Minta Paloh Tak Sembarang Bicara soal Kader PKS Radikal

Nasional
Peneliti LIPI: Pendekatan Menangani Persoalan Perbatasan Harus Diubah

Peneliti LIPI: Pendekatan Menangani Persoalan Perbatasan Harus Diubah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X