Kamis, Ombudsman Panggil Direksi PLN Terkait Pemadaman Listrik

Kompas.com - 06/08/2019, 18:57 WIB
Komisioner Ombudsman Laode Ida dalam jumpa pers mengenai temuan Ombudsman soal Tenaga Kerja Asing, di Kantor Ombudsman, Jakarta, Kamis (26/4/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinKomisioner Ombudsman Laode Ida dalam jumpa pers mengenai temuan Ombudsman soal Tenaga Kerja Asing, di Kantor Ombudsman, Jakarta, Kamis (26/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ombudsman RI akan memanggil direksi PT PLN, Kamis (8/8/2019). Anggota Ombudsman Laode Ida menyatakan, pihaknya ingin meminta penjelasan PLN terkait pemadaman listrik di DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat pada Minggu (4/8/2019) silam.

"Hari Kamis nanti, hari ini kami layangkan surat secara langsung kepada direksi PLN dan pihak yang terkait termasuk Dirjen Ketenagalistrikan, Yayasan Lembaga Konsumen Indonsia dan masyarakat pengguna listrik kami hadirkan dimintai pendapatnya," ujar Ida di Ombudsman, Jakarta, Selasa (6/8/2019).

Baca juga: Usai Ditegur Presiden, PLN Dipanggil Komisi VII DPR

Ida juga menyatakan pihaknya mulai menggelar investigasi mandiri atas peristiwa pemadaman listrik tersebut. Hal itu mengingat pelayanan kelistrikan terhadap publik terganggu. Peristiwa pemadaman listrik itu juga dinilainya menimbulkan dampak yang luas.


"Karena ini pelayanan publik sangat vital. Jadi terkait urusan pelayanan publik, Ombudsman mengadakan mandatnya yaitu investigasi sendiri. Nanti kami lihat itu peristiwanya seperti apa, ganti rugi dari PLN-nya seperti apa. Itu tidak menjadi satu, dua kasus saja," ujarnya.

Ia menilai ada persoalan serius terkait tata kelola pelayanan kelistrikan oleh PLN.

"Mengapa terjadi kerusakan? Kenapa tidak ada langkah antisipasi yang dilakukan PLN? Ada masalah yang krusial di sini, terkait merencanakan, mengelola, mengawasi," katanya.

Ida memandang PLN tak cukup sekadar meminta maaf dan memberikan kompensasi terkait pemadaman yang dinilai banyak merugikan masyarakat ini. PLN patut bertanggung jawab dengan melakukan perbaikan internal secara menyeluruh.

Baca juga: Usai Marahi PLN, Jokowi Enggan Berkomentar Lagi soal Listrik Padam

"Ketika mereka melakukan kesalahan, tidak profesional menjalankan tugasnya, tidak memiliki dedikasi misalnya, itu harus menjadi tanggung jawab. Jangan menyatakan itu kan masalah teknis, kalau ini human error maka harus dijawab serius pada pelaksana pengelola PLN itu sendiri," ungkapnya.

Ia juga meminta jajaran PLN memiliki kesigapan yang tinggi guna memastikan pemadaman listrik itu tak terulang lagi.

Baca tentang
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X