Polisi Tembak Polisi, Ini Tanggapan Kompolnas

Kompas.com - 26/07/2019, 17:27 WIB
Komisioner Kompolnas Andrea Poeloengan Kompolnas.go.idKomisioner Kompolnas Andrea Poeloengan


KOMPAS.com – Komisioner Komisi Kepolisian Nasional ( Kompolnas) Andrea Poeloengan menanggapi dugaan tindak penyalahgunaan senjata api oleh Brigadir RT di Polsek Cimanggis, Depok, Jawa Barat,yang menewaskan rekannya Bripka RE.

Kasus polisi tembak polisi ini berawal karena keduanya emosi.

“Ini bisa jadi karena sama-sama keras terhadap pendirian, saling tidak peduli terhadap kebutuhan, harapan, dan kekhawatiran satu pihak dengan pihak lainnya,” kata Andrea.

Mengenai kondisi Brigadir RT, menurut Andrea, perlu didalami lebih jauh.

“Hanya saja si pelaku penembakan bisa jadi memiliki ego, gangguan psikis, arogansi, abuse of power, tidak dapat mengendalikan emosi, atau yang lainnya yang menjadi faktor penyebab,” ujar Andrea.

Baca juga: Kasus Polisi Tembak Polisi, Polri Akan Cek Urine dan Kondisi Psikologi Pelaku

Andrea juga menyoroti soal kelayakan seorang anggota polisi memegang senjata api.

Hal ini ditentukan oleh uji psikologis dan jasmani yang seharusnya dilakukan secara berkala setiap 6 bulan sekali.

Akan tetapi, menurut dia, ini juga belum cukup untuk memastikan kejiwaan seorang anggota dalam kondisi baik sehingga aman dibekali senjata.

“Perlu ada pemeliharaan dan perawatan agar kualitas kesehatan jiwa tetap prima. Perawatan kesehatan jiwa sama (pentingnya) dengan kesehatan badan, karena justru jiwanya harus kuat dalam bertugas sebagai polisi selain badan,” jelas Andrea.

Kompolnas, lanjut dia, mengusulkan pengadaan konselor psikolog pada setiap polres sejak tahun 2016 untuk menjaga kesehatan jiwa setiap anggota kepolisian.

Baca juga: Berawal dari Emosi, Ini Kronologi Polisi Tembak Polisi di Polsek Cimanggis

Akan tetapi, hingga saat ini, belum ada perkembangan terkait pengadaan psikolog ini.

“Hal ini terlihat ketika penerimaan Perwira Polri Sumber Sarjana, tidak sampai 34 psikolog klinis yang diterima pada tiap tahunnya sejak 2016,” kata Andrea.

Ia menambahkan, jika kondisi seperti ini terus dibiarkan, maka tidak menutup kemungkinan kasus penembakan sewenang-wenang oleh anggota kepolisian akan terulang kembali di kemudian hari.

Andrea menyebutkan, selama ini hanya ada pemeriksaan kesehatan secara fisik seperti uji laboratorium, tetapi tidak ada pemeriksaan dan pemeliharaan kesehatan jiwa secara rutin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X