Penangkapan N Ungkap Perakit Bom Bekasi hingga Bom Gereja Filipina...

Kompas.com - 24/07/2019, 07:55 WIB
Ilustrasi terorisme di media sosial wall street journalIlustrasi terorisme di media sosial

JAKARTA, KOMPAS.com - Penangkapan terduga teroris berinisial N (39) di Kota Padang, Sumatera Barat, Kamis (18/7/2019) lalu, cukup memberikan titik terang bagi tim Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri tentang aktivitas jaringan terorisme dalam dan luar negeri.

Keterangan pria yang dikenal sebagai penjual garam itu menguak mastermind sekaligus penyalur dana kepada kelompok teroris di Indonesia, Jamaah Ansharut Daulah ( JAD) berinisial S alias Daniel alias Chaniago.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo menjelaskan bahwa S merupakan warga negara Indonesia yang saat ini diduga berada di Khurasan, Afghanistan bersama kombatan ISIS lainnya.

Polisi mendapatkan informasi bahwa S menerima aliran dana dari 12 orang di lima negara berbeda. Dana tersebut dikirim kepada S sejak Maret 2016 hingga September 2017 dengan total sebesar Rp 413,17 juta.

"Saudara S menerima beberapa aliran dana. Aliran dana dari Trinidad Tobago ada tujuh kali, dari Maldives ada satu kali, Venezuela satu kali, Jerman dua kali dan Malaysia sekali," ujar Dedi dalam konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (23/7/2019).

"Dari kedua belas aliran dana tersebut, mulai Maret 2016-September 2017 seluruhnya terkumpul Rp 413.169.857. Mereka menggunakan sistem aliran dana Western Union," lanjut dia.

Baca juga: Polri: Kelompok Teroris JAD dan MIT Berkomunikasi

Polri sudah memasukkan S di dalam Daftar Pencarian Orang (DPO).

Kepada N, S menginstruksikan memberikan sejumlah uang kepada kelompok teroris lain di Indonesia, Mujahidin Indonesia Timur (MIT).

Selain itu, S juga memerintahkan N memberikan uang sebesar Rp 16 juta kepada pimpinan JAD Bekasi bernama Bondan demi merakit bom.

"Mereka juga terkoneksi dengan Bondan. Ini JAD Bekasi yang memiliki kemampuan merakit bom TATP (triaceton triperoxide), high explosive sekaligus merekrut beberapa orang," ungkap Dedi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X