Rangkaian Cerita Kubu Prabowo di Balik Pertemuan MRT dengan Jokowi..

Kompas.com - 19/07/2019, 15:49 WIB
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto makan siang bersama di kawasan Jakarta Pusat, Sabtu (13/7/2019). Kedua kontestan dalam Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden tahun 2019 lalu ini bertemu di Stasiun MRT Lebak Bulus dan selanjutnya naik MRT dan diakhiri dengan makan siang bersama. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPresiden Joko Widodo dan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto makan siang bersama di kawasan Jakarta Pusat, Sabtu (13/7/2019). Kedua kontestan dalam Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden tahun 2019 lalu ini bertemu di Stasiun MRT Lebak Bulus dan selanjutnya naik MRT dan diakhiri dengan makan siang bersama.
|
Editor Bayu Galih

Dinamis

Sempat terjadi silang pendapat di antara peserta rapat. Mereka mempertanyakan maksud dan tujuan dari rencana pertemuan yang digagas oleh kubu Jokowi itu.

Lantas, kata Andre, Prabowo menegaskan bahwa pertemuan itu kepentingan bangsa. Prabowo merasa pertemuan dengan Jokowi harus direalisasikan.

Andre mengatakan, Prabowo ingin tahu apa yang menjadi gagasan Presiden Jokowi selama lima tahun ke depan. Selain itu, mantan Danjen Kopassus dan Panglima Kostrad itu juga ingin menyampaikan gagasan-gagasannya ke Presiden Jokowi.

"Ada yang bilang, 'Ngapain sih ketemu', Prabowo bilang ini untuk kepentingan bangsa dan kita harus terus diskusi dengan Pak Jokowi," tutur dia.

"Pak Prabowo meyakini bahwa kompetisi sudah selesai. 'Ngapain berantem terus. Kita bicara dengan Jokowi, ingin tahu apa maunya Pak Jokowi untuk bangsa ke depan, kita sampaikan gagasan-gagasan kita'," ucap Andre menirukan pernyataan saat rapat.

Baca juga: Wasekjen Gerindra: Tawaran Jadi Wapres Jokowi Saja Ditolak Prabowo...

Andre tak membantah maupun mengonfirmasi saat ditanya adanya elite parpol Partai Berkarya, PKS dan Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais tidak sepakat Prabowo bertemu Presiden Jokowi.

Menurut Andre, peserta yang hadir tidak menolak rencana itu setelah Prabowo menjelaskan tujuan dari pertemuan. Namun, mereka mewanti-wanti agar Prabowo tidak bergabung dengan koalisi pendukung pemerintah.

"Kalau pertemuan, mereka enggak menolak ya, mereka tegaskan jangan sampai koalisi. Pertemuan kan baik, silaturahim," kata Andre.

Surat Prabowo

Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais di Kantor DPP PAN, JakartaKOMPAS.com/RAKHMAT NUR HAKIM Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais di Kantor DPP PAN, Jakarta
Sehari sebelum pertemuan dengan Presiden Jokowi, Prabowo mengirim surat ke sejumlah pimpinan parpol dan tokoh pendukungnya, antara lain Amien Rais dan Presiden PKS Sohibul Iman,

Ternyata, surat juga dikirimkan ke tokoh-tokoh ulama Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) dan Neno Warisman.

Amien Rais sempat membacakan surat itu di depan wartawan pada Senin (15/7/2019).

Pada intinya, melalui surat itu, Prabowo memberitahukan soal pertemuan dengan Presiden Jokowi. Bagi Prabowo, pertemuan itu untuk kepentingan yang lebih besar, yakni keutuhan bangsa.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bowo Sidik Berharap Hakim Tak Mencabut Hak Politiknya

Bowo Sidik Berharap Hakim Tak Mencabut Hak Politiknya

Nasional
Jepang Ingin Terlibat Pemindahan Ibu Kota, Presiden Jokowi 'Welcome'

Jepang Ingin Terlibat Pemindahan Ibu Kota, Presiden Jokowi "Welcome"

Nasional
Firli Bahuri: Pegawai KPK Harus Tetap Sejahtera Meski Jadi ASN

Firli Bahuri: Pegawai KPK Harus Tetap Sejahtera Meski Jadi ASN

Nasional
Agus Rahardjo Yakin Pegawai KPK Tetap Independen Meski Jadi ASN

Agus Rahardjo Yakin Pegawai KPK Tetap Independen Meski Jadi ASN

Nasional
Ini Kata KPK soal Pembangunan Kolam Renang di Rumah Dinas Ridwan Kamil

Ini Kata KPK soal Pembangunan Kolam Renang di Rumah Dinas Ridwan Kamil

Nasional
Baca Pleidoi, Bowo Sidik Merasa Bersalah Terjerat dalam Dugaan Korupsi

Baca Pleidoi, Bowo Sidik Merasa Bersalah Terjerat dalam Dugaan Korupsi

Nasional
Bertemu 1 Jam, Mahfud MD dan Jaksa Agung Bahas Garis Kebijakan Pemerintah

Bertemu 1 Jam, Mahfud MD dan Jaksa Agung Bahas Garis Kebijakan Pemerintah

Nasional
Bakamla Sebut Aktivitas Terorisme Berpotensi Terjadi di Perairan NKRI

Bakamla Sebut Aktivitas Terorisme Berpotensi Terjadi di Perairan NKRI

Nasional
Wapres Minta Instansi Lain Tiru Polri soal Gaya Hidup Sederhana

Wapres Minta Instansi Lain Tiru Polri soal Gaya Hidup Sederhana

Nasional
Wapres: Pilkada DPRD Dianggap Tak Demokratis, Pilkada Langsung Biayanya Besar

Wapres: Pilkada DPRD Dianggap Tak Demokratis, Pilkada Langsung Biayanya Besar

Nasional
Kapolri Sebut Firli Bahuri Tak Perlu Mundur sebagai Polisi

Kapolri Sebut Firli Bahuri Tak Perlu Mundur sebagai Polisi

Nasional
Wapres Nilai Aset First Travel Sebaiknya Dikembalikan ke Calon Jemaah

Wapres Nilai Aset First Travel Sebaiknya Dikembalikan ke Calon Jemaah

Nasional
Bowo Sidik: Masuk Tahanan Hal yang Tak Pernah Terbayangkan Sepanjang Hidup

Bowo Sidik: Masuk Tahanan Hal yang Tak Pernah Terbayangkan Sepanjang Hidup

Nasional
Bertemu Mahfud MD, Kepala Bakamla Sampaikan Tantangan Negara Maritim

Bertemu Mahfud MD, Kepala Bakamla Sampaikan Tantangan Negara Maritim

Nasional
Soal Surat Edaran Larangan Polisi Hidup Mewah, Ombudsman: Tak Mengubah Apa-apa kalau Edaran Saja

Soal Surat Edaran Larangan Polisi Hidup Mewah, Ombudsman: Tak Mengubah Apa-apa kalau Edaran Saja

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X