Pimpinan KPK Sebut Hasil Penyelidikan TGPF Tidak Signifikan

Kompas.com - 17/07/2019, 20:48 WIB
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (16/7/2019). KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMANWakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (16/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Laode M Syarif menilai, hasil penyelidikan Tim Gabungan Pencari Fakta ( TGPF) Kasus Novel Baswedan belum signifikan dalam menemukan pelaku penyiraman air keras ke Novel. 

"KPK sejak awal berharap pelaku ditemukan. Namun, dari yang kita lihat tadi, belum ada calon tersangka, belum ada perkembangan signifikan untuk menemukan pelaku," ujar Laode lewat pesan singkat, Rabu (17/7/2019).

Laode menilai, wajar jika KPK kecewa karena pelaku penyerangan Novel belum ditemukan.

Baca juga: TGPF: Novel Baswedan Beri Syarat yang Tidak Mungkin

Ia juga menyatakan, kasus Novel bukan hanya serangan terhadap pribadi, melainkan terkait pekerjaan Novel sebagai penyidik. 

"Serangan terhadap Novel bukan serangan bersifat pribadi, tetapi karena pekerjaan yang ia lakukan dalam pemberantasan korupsi. Bahkan, ini kami pandang serangan terhadap institusi KPK," ucap Laode. 

TGPF telah menyelesaikan masa kerjanya selama enam bulan yang berakhir pada 8 Juli 2019.

Dalam konferensi pers hari ini, TGPF belum juga berhasil menemukan titik terang pelaku penyerang Novel.

Polri kemudian mendapat rekomendasi TGPF untuk menindaklanjuti sejumlah temuan, salah satunya adalah membentuk tim teknis lapangan yang bertugas mengungkap kasus penyerangan Novel.

Baca juga: Tim Teknis Lapangan Usut Kasus Novel Baswedan Libatkan Densus 88

 

Tim teknis lapangan ini akan bekerja paling lambat dalam enam bulan dan bisa diperpanjang masa kerjanya.

Tim tersebut akan dipimpin Kepala Bareskrim Polri Komisaris Jenderal Idham Azis.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X