TGPF Sebut Novel Diserang karena Pekerjaannya sebagai Penyidik KPK

Kompas.com - 17/07/2019, 14:08 WIB
Sejumlah lembaga swadaya masyarakat mengadakan aksi singkat di sekitar Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (15/7/2019), dalam rangka mendesak Polri untuk menuntaskan kasus penyiraman air keras kepada penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. KOMPAS.com/Devina HalimSejumlah lembaga swadaya masyarakat mengadakan aksi singkat di sekitar Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (15/7/2019), dalam rangka mendesak Polri untuk menuntaskan kasus penyiraman air keras kepada penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan.
Penulis Devina Halim
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Tim Gabungan Pencari Fakta ( TGPF) terkait penyerangan terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan mengungkapkan bahwa serangan terhadap Novel terjadi bukan karena motif pribadi.

Menurut TGPF Novel Baswedan, serangan dilakukan terhadap Novel karena statusnya sebagai penyidik KPK.

Hal ini diungkapkan anggota TGPF Novel Baswedan, Nurkholis, dalam konpers di Mabes Polri, Rabu (17/7/2019).

"Dari pola penyerangan dan keterangan saksi korban, serangan itu tidak terkait masalah pribadi, tetapi lebih diyakini berhubungan dengan pekerjaan korban," ucap Nurkholis saat membacakan hasil investigasi tim yang berjalan selama enam bulan.

Baca juga: TGPF: Serangan Tidak untuk Membunuh Novel, tetapi Membuatnya Menderita

Nurkholis menjelaskan bahwa ada kemungkinan pelaku penyerangan terkait kasus korupsi yang ditangani Novel di KPK.

Menurut TGPF, pelaku bisa melakukan serangan secara langsung atau menyuruh orang, dengan alasan sakit hati terhadap Novel Baswedan.

"Terdapat probabilitas dari kasus yang ditangani korban yang berpotensi menimbulkan serangan balik atau balas dendam akibat adanya dugaan penggunaan kewenangan secara berlebihan, excessive use of power," ucap Nurkholis.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X