Baiq Nuril Harap Bisa Bertemu Langsung dengan Presiden Jokowi

Kompas.com - 11/07/2019, 11:00 WIB
Tim advokasi kasus Baiq Nuril saat bertemu Deputi IV Kantor Staf Presiden Jaleswari, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (11/7/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinTim advokasi kasus Baiq Nuril saat bertemu Deputi IV Kantor Staf Presiden Jaleswari, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (11/7/2019).
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Baiq Nuril Maqnun, korban pelecehan seksual yang justru divonis penjara karena perekaman ilegal, berharap bisa bertemu langsung dengan Presiden Joko Widodo.

Harapan itu disampaikan tim advokasi kasus Baiq Nuril saat bertemu Deputi V Kantor Staf Presiden Jaleswari Pramodhawardhani di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (11/7/2019).

"Kami berharap Pak Presiden bisa mendengar langsung cerita dari Ibu Nuril," kata salah satu tim advokasi, Erasmus Napitupulu.

Erasmus menilai akan lebih baik jika Presiden bisa mendengar langsung cerita Nuril yang justru dikriminalisasi setelah merekam percakapan mesum atasannya.

Ia yakin cerita Baiq Nuril akan semakin memantapkan Presiden dalam memberikan amnesti.

"Sejauh ini kami belum menerima undangan. Tapi kami berharap bisa diundang," kata dia.

Baca juga: Menkumham Sebut Ada Perdebatan dalam Pembahasan Amnesti Baiq Nuril

Jaleswari mengaku akan menyampaikan aspirasi tim advokasi Baiq Nuril ini kepada Presiden Jokowi. Ia memastikan bahwa Presiden Jokowi memiliki komitmen dan perhatian atas apa yang menimpa Baiq Nuril.

"Soal pertemuan dengan Presiden, saya rasa ini harus menunggu jadwal Presiden. Kami di KSP menerima kawan-kawan juga atas arahan dari KSP," kata dia.

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly sebelumnya mengatakan, pembahasan pendapat hukum bagi amnesti Baiq Nuril sudah mencapai 70 persen.

Menurut Yasonna, pertimbangan dari para ahli hukum dibutuhkan supaya pendapat hukum yang dibuat mempunyai argumen kuat ketika Presiden mengajukan pertimbangan amnesti ke DPR nantinya.

Baca juga: Menkumham Sebut Pembahasan Amnesti Baiq Nuril Sudah 70 Persen

Kasus ini bermula saat Baiq Nuril menerima telepon dari Kepsek M pada 2012.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X