Terdakwa Muafaq Mengaku Beri Uang Rp 50 Juta ke Staf Khusus Menag

Kompas.com - 10/07/2019, 16:25 WIB
Terdakwa mantan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi bersiap menjalani sidang lanjutan dalam kasus suap seleksi pengisian jabatan pimpinan tinggi Kementerian Agama, di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (19/6/2019). Sidang tersebut beragenda mendengarkan keterangan saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum KPK. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/pd.Aprillio Akbar Terdakwa mantan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi bersiap menjalani sidang lanjutan dalam kasus suap seleksi pengisian jabatan pimpinan tinggi Kementerian Agama, di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (19/6/2019). Sidang tersebut beragenda mendengarkan keterangan saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum KPK. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/pd.

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdakwa Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Gresik, Muafaq Wirahadi mengaku memberikan uang Rp 50 juta ke staf khusus Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Gugus Joko Waskito.

Menurut Muafaq, hal itu berdasarkan hasil diskusi dengan Abdul Rochim, sepupu mantan Ketua Umum PPP sekaligus anggota DPR Romahurmuziy.

"Itu Aim (panggilan Abdul Rochim) berdiskusi kepada saya, Gugus juga dikasih. Kalau Gugus, kira-kira pantesnya piro, hasil diskusi dengan Aim muncul Rp 50 juta," kata Muafaq ketika menanggapi saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (10/7/2019).

Baca juga: Jaksa Heran Romahurmuziy Tak Segera Laporkan Penerimaan Uang Rp 250 Juta ke KPK


Muafaq merasa Gugus juga ikut memberikan perhatian kepadanya yang menginginkan promosi jabatan di Kemenag Gresik. Muafaq mengaku komunikasinya dengan Gugus juga cukup intensif.

Muafaq juga ingat dirinya pernah menanyakan ke Gugus kapan bisa promosi jabatan. Gugus, kata Muafaq, pernah menjanjikan akan menyampaikan pesan itu ke pejabat di Kanwil Kemenag Jawa Timur.

"Karena saya menyampaikan kepada Gugus dan Gugus komunikasinya juga seakan-akan membantu saya," kata Muafaq.

Muafaq mengaku kenal Gugus sejak September 2017 di salah satu mal di Jakarta. Saat itu, ia juga saling bertukar nomor ponsel.

"Pada saat akhir Januari atau awal Februari saya lupa, saudara saksi Gugus Joko WA saya bahwa posisi berada di Trawas, Mojokerto, setelah WA saya, maka pada malam harinya saya berangkat ke sana, bertemu," kata Muafaq.

Menurut Muafaq, saat itu sedang ada kegiatan yang cukup ramai dihadiri jajaran pejabat Kemenag se-Jawa Timur. Di sana, ia sempat berbincang-bincang dengan Gugus hingga malam hari.

Staf Khusus Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Gugus Joko Waskito bersaksi di  Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (10/7/2019).KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN Staf Khusus Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Gugus Joko Waskito bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (10/7/2019).
"Saya mau pamitan, saya dengan saudara saksi menuju ke kamar hotel, lalu di dalam kamar hotel itu, saya mengucapkan terima kasih atas bantuannya dan saya serahkan uang Rp 50 juta, saya ambil dari dalam tas saya. Terus saya bungkus uang itu dalam kresek hitam, saya berikan kepada saudara saksi dan saksi menyatakan sama-sama, lalu saya pulang," kata dia.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X