Kompas.com - 10/07/2019, 16:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdakwa Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Gresik, Muafaq Wirahadi mengaku memberikan uang Rp 50 juta ke staf khusus Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Gugus Joko Waskito.

Menurut Muafaq, hal itu berdasarkan hasil diskusi dengan Abdul Rochim, sepupu mantan Ketua Umum PPP sekaligus anggota DPR Romahurmuziy.

"Itu Aim (panggilan Abdul Rochim) berdiskusi kepada saya, Gugus juga dikasih. Kalau Gugus, kira-kira pantesnya piro, hasil diskusi dengan Aim muncul Rp 50 juta," kata Muafaq ketika menanggapi saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (10/7/2019).

Baca juga: Jaksa Heran Romahurmuziy Tak Segera Laporkan Penerimaan Uang Rp 250 Juta ke KPK

Muafaq merasa Gugus juga ikut memberikan perhatian kepadanya yang menginginkan promosi jabatan di Kemenag Gresik. Muafaq mengaku komunikasinya dengan Gugus juga cukup intensif.

Muafaq juga ingat dirinya pernah menanyakan ke Gugus kapan bisa promosi jabatan. Gugus, kata Muafaq, pernah menjanjikan akan menyampaikan pesan itu ke pejabat di Kanwil Kemenag Jawa Timur.

"Karena saya menyampaikan kepada Gugus dan Gugus komunikasinya juga seakan-akan membantu saya," kata Muafaq.

Muafaq mengaku kenal Gugus sejak September 2017 di salah satu mal di Jakarta. Saat itu, ia juga saling bertukar nomor ponsel.

"Pada saat akhir Januari atau awal Februari saya lupa, saudara saksi Gugus Joko WA saya bahwa posisi berada di Trawas, Mojokerto, setelah WA saya, maka pada malam harinya saya berangkat ke sana, bertemu," kata Muafaq.

Menurut Muafaq, saat itu sedang ada kegiatan yang cukup ramai dihadiri jajaran pejabat Kemenag se-Jawa Timur. Di sana, ia sempat berbincang-bincang dengan Gugus hingga malam hari.

Staf Khusus Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Gugus Joko Waskito bersaksi di  Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (10/7/2019).KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN Staf Khusus Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Gugus Joko Waskito bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (10/7/2019).
"Saya mau pamitan, saya dengan saudara saksi menuju ke kamar hotel, lalu di dalam kamar hotel itu, saya mengucapkan terima kasih atas bantuannya dan saya serahkan uang Rp 50 juta, saya ambil dari dalam tas saya. Terus saya bungkus uang itu dalam kresek hitam, saya berikan kepada saudara saksi dan saksi menyatakan sama-sama, lalu saya pulang," kata dia.

Sementara itu, Gugus yang duduk sebagai saksi membantah pernah menerima uang tersebut. Kendati demikian, ia mengakui pernah bertemu dengan Muafaq.

"Enggak ada (menerima uang). Karena saya tidak pernah mengambil kamar di hotel Trawas karena saya nginep di rumah ibu saya yang tidak jauh dari Trawas," kata Gugus.

"Saya tidak tahu nginap atau balik ke rumahnya, tetapi pada saat itu menjelang saya pulang maka saya berdua, masuk ke dalam kamar hotel, selanjutnya saya pamit dan pulang," balas Muafaq kepada Gugus.

Muafaq Wirahadi didakwa menyuap anggota DPR RI yang juga Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), M Romahurmuziy.

Muafaq didakwa menyerahkan uang Rp 91,4 juta kepada Romahurmuziy alias Romy.

Menurut jaksa, uang tersebut diberikan karena Romy secara langsung atau tidak langsung mengintervensi proses pengangkatan Muafaq sebagai Kepala Kantor Kemenag Gresik.

Baca juga: KPK Akan Konfirmasi Khofifah soal Kesaksian Romahurmuziy dan Menag di Pengadilan Tipikor

Awalnya, Muafaq mengetahui bahwa namanya tidak masuk dalam daftar calon kepala kantor Kemenag.

Muafaq kemudian menghubungi Abdul Rochim yang merupakan sepupu Romy. Muafaq meminta agar dia dikenalkan dengan Romy. Selanjutnya, Muafaq menemui Romy di sebuah hotel di Surabaya.

Muafaq meminta Romy membantu dia agar diangkat sebagai kepala kantor Kemenag. Menurut jaksa, atas permintaan itu, Romy menyanggupinya.

Kompas TV Berikut rangkuman berita pilihan Kompas TV dalam TOP 3 NEWS: 1. Setelah lebih dari sepekan dirawat di Rumah Sakit Umum Dokter Soetomo, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, hari ini diperbolehkan pulang. Namun, Risma harus tetap menjalani rawat jalan untuk menstabilkan kondisi kesehatannya. Risma sudah mendapatkan izin dari tim dokter setelah dinyatakan kondisinya membaik. Namun risma masih diwajibkan untuk menjalani rawat jalan. Sebelumnya, Risma dirawat intensif sejak 25 Juni lalu oleh 15 dokter spesialis. Ia menderita sesak napas dan maag akut akibat kelelahan. 2. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memenuhi panggilan sebagai saksi, dalam sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor Jakarta. Khofifah diperiksa terkait kasus jual beli jabatan di kementerian agama. Sebelumnya, pada 26 Juni lalu Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin bersaksi bahwa Khofifah dan Romahurmuziy merekomendasikan nama Haris Hasanuddin untuk menduduki jabatan kakanwil kementerian agama Jawa Timur. 3. Seusai menyelesaikan perselisihan hasil pemilihan umum pilpres 2019, mahkamah konstitusi kini melanjutkan sidang PHPU untuk anggota legislatif. Dari 340 permohonan yang diajukan, MK meregistrasi sebanyak 260 perkara. Dari 260 perkara, sebanyak 248 perkara diajukan parpol. Satu perkara diajukan pemohon Partai Berkarya berkaitan dengan <em>Parliamentary Threshold</em>.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Naik 'Private Jet' ke Sumbar, Nasdem: Kita Enggak Maksud Mewah-mewahan...

Anies Naik "Private Jet" ke Sumbar, Nasdem: Kita Enggak Maksud Mewah-mewahan...

Nasional
Menpora Upayakan Cabor Pencak Silat Masuk dalam Olimpiade

Menpora Upayakan Cabor Pencak Silat Masuk dalam Olimpiade

Nasional
Sosialisasikan Penggunaan Motor Listrik, Menteri ESDM Pimpin Konvoi 200 Motor Listrik di Bandung

Sosialisasikan Penggunaan Motor Listrik, Menteri ESDM Pimpin Konvoi 200 Motor Listrik di Bandung

Nasional
Kompetisi Liga 1 Kembali Bergulir, Menpora: Dibutuhkan Timnas

Kompetisi Liga 1 Kembali Bergulir, Menpora: Dibutuhkan Timnas

Nasional
Eks KSAU Agus Supriatna Tak Hadir Lagi pada Sidang Korupsi Pengadaan Helikopter AW-101

Eks KSAU Agus Supriatna Tak Hadir Lagi pada Sidang Korupsi Pengadaan Helikopter AW-101

Nasional
Kuat Ma'ruf Kejar Yosua Bawa Pisau, Hakim ke Ricky Rizal: Apakah Anggota Satlantas Tak Punya Naluri?

Kuat Ma'ruf Kejar Yosua Bawa Pisau, Hakim ke Ricky Rizal: Apakah Anggota Satlantas Tak Punya Naluri?

Nasional
Perjanjian Ekstradisi Singapura-RI Bakal Disahkan Jadi UU, Kapan FIR? Ini Kata Menkumham

Perjanjian Ekstradisi Singapura-RI Bakal Disahkan Jadi UU, Kapan FIR? Ini Kata Menkumham

Nasional
Liga 1 Dilanjutkan, Mahfud Pastikan Rekomendasi TGIPF soal Tragedi Kanjuruhan Dijalankan

Liga 1 Dilanjutkan, Mahfud Pastikan Rekomendasi TGIPF soal Tragedi Kanjuruhan Dijalankan

Nasional
Soal Status Hukum Ismail Bolong, Kapolri: Secara Teknis Akan Dijelaskan Saat Dia Kita Bawa

Soal Status Hukum Ismail Bolong, Kapolri: Secara Teknis Akan Dijelaskan Saat Dia Kita Bawa

Nasional
Ketua Jokowi Mania soal Relawan Terbelah: Tadinya 'Volunteer' Sekarang Avonturir

Ketua Jokowi Mania soal Relawan Terbelah: Tadinya "Volunteer" Sekarang Avonturir

Nasional
KPU Undi Nomor Urut Semua Parpol pada 14 Desember jika Perppu Pemilu Belum Diundangkan

KPU Undi Nomor Urut Semua Parpol pada 14 Desember jika Perppu Pemilu Belum Diundangkan

Nasional
Pemerintah Umumkan Liga 1 Dilanjutkan Tanpa Penonton

Pemerintah Umumkan Liga 1 Dilanjutkan Tanpa Penonton

Nasional
Wapres: Tinggalkan Pola Kerja Lama yang Mengakar di Birokrasi Kita

Wapres: Tinggalkan Pola Kerja Lama yang Mengakar di Birokrasi Kita

Nasional
RKUHP Disahkan Besok, Menkumham: Malu Kita Pakai Hukum Belanda

RKUHP Disahkan Besok, Menkumham: Malu Kita Pakai Hukum Belanda

Nasional
Mendagri Sebut Perppu Pemilu Akan Terbit Usai UU Papua Barat Daya Resmi secara De Facto

Mendagri Sebut Perppu Pemilu Akan Terbit Usai UU Papua Barat Daya Resmi secara De Facto

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.