Ditegur Jokowi karena Impor Migas, Ini Kata Rini Soemarno

Kompas.com - 08/07/2019, 16:14 WIB
Menteri BUMN Rini Soemarno KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAMenteri BUMN Rini Soemarno
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Krisiandi

BOGOR, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno menilai teguran Jokowi kepada dirinya terkait tingginya impor di sektor migas yang tinggi merupakan hal biasa.

Teguran ini disampaikan Jokowi saat sidang kabinet paripurna di Istana Bogor, Senin (8/7/2019).

"Oh kalau ditegur mah enggak apa-apa," kata Rini sambil tertawa ditemui usai sidang kabinet.

Baca juga: Tak Hanya Jonan dan Rini, Jokowi Juga Tegur Siti Nurbaya dan Sofyan Djalil

Rini menilai teguran yang disampaikan Jokowi itu untuk memacu para menteri agar lebih bekerja keras. Rini pun memastikan ia dan jajarannya akan lebih bekerja keras untuk mengurangi impor.

" Migas kan memang kalau demand naik otomatis kita impornya banyak. Ya kita akan lihat kenapa bulan Mei naik," kata dia.

Saat ditanya apakah ada saran dari Presiden untuk mengatasi tingginya impor migas ini, Rini menjawab, "ya kita harus kerja lebih keras lah. Kerja lagi," ujarnya.

Presiden Jokowi sebelumnya menegur Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignatius Jonan serta Rini Soemarno saat membuka sidang kabinet paripurna di Istana Bogor, Senin (8/7/2019).

Teguran ini diberikan karena impor yang tinggi di sektor minyak dan gas. Dalam rapat yang dihadiri seluruh menteri dan seluruh kepala lembaga itu, Presiden menunjukkan data impor yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS).

Baca juga: Impor Sektor Migas Tinggi, Jokowi Tegur Jonan dan Rini

Nilai impor Januari-Mei turun mencapai 9,2 persen dibanding tahun sebelumnya. Namun, Jokowi menilai angka tersebut belum memuaskan karena nilai impor masih tinggi.

"Coba dicermati angka-angka ini dari mana kenapa impor jadi sangat tinggi, kalau didetailkan lagi migasnya ini naiknya gede sekali," kata Jokowi.

"Hati-hati di migas Pak Menteri ESDM, yang berkaitan dengan ini. Bu menteri BUMN yang berkaitan dengan ini, karena ratenya yang paling banyak ada di situ," sambung Kepala Negara.

Kompas TV Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno, melepastour perdana Tol Trans-Sumatera yang dimulai dari dermaga eksekutif Pelabuhan Merak. Kegiatan ini juga sekaligus untukmelihat kesiapan ruas Tol Trans-Sumatera, Bakauheni-Palembang.Rini mengatakan masih ada beberapa titik ruas Tol Trans Sumatera yang belum selesai dan perlu perbaikan.<br /> <!--[if !supportLineBreakNewLine]--><br /> <!--[endif]-->

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X