Fahri Hamzah Sebut Banyak yang Tak Paham Konsep Oposisi dalam Sistem Presidensial

Kompas.com - 05/07/2019, 15:42 WIB
Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (5/7/2019) KOMPAS.com/HaryantipuspasariWakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (5/7/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menilai banyak pihak yang tidak memahami konsep oposisi dalam sistem presidensial Indonesia.

Menurut Fahri, ketidakpahaman pada konsep oposisi itu membuat sikap politik partai politik menjadi membingungkan dan terkesan "tarik ulur" tiap awal pemerintahan.

Ia menjelaskan bahwa dalam sistem presidensial tidak ada oposisi, karena yang menjadi oposisi adalah parlemen.

"Jadi semuanya, bagi yang di luar maupun yang di dalam itu enggak punya konsep tentang apa itu oposisi dan apa itu koalisi dalam sistem presidensialisme," kata Fahri saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (5/7/2019).

"Enggak ada yang mengerti tentang ini, makanya bingung. Dalam presidensialisme enggak ada oposisi, karena yang beroposisi dalam presidensialisme adalah parlemen," ujar Fahri Hamzah.

Baca juga: Bela Baiq Nuril, Fahri Hamzah Sebut Pemerintah Sebaiknya Cabut UU ITE

Fahri menjelaskan, cara memilih parlemen di negara dengan sistem parlementer dan negara presidensial berbeda.

Negara dengan sistem parlementer memilih parlemen untuk membentuk pemerintahan yang dibagi menjadi dua kubu, yaitu ruling majority dan minority oposition.

"Dalam sistem presidensialisme rakyat memilihnya dua-duanya. Eksekutifnya dipilih, dicoblos presidennya," ujarnya.

Fahri mengatakan, dalam sistem presidensial rakyat memilih eksekutif untuk menjalankan roda pemerintahan. Sedangkan, rakyat memilih legislatif untuk mengontrol dan mengawasi kegiatan pemerintah.

Ia menjelaskan, dalam sistem presidensial pihak oposisi dipegang oleh legislatif sesuai dengan janji mereka saat dipilih oleh rakyat.

"Tapi kalau memilih DPR-nya, legislatifnya, baik pusat maupun daerah rakyat ngomongnya 'saya pilih kamu DPR tolong awasi itu pemerintahan' . Jadi awasi di sini artinya oposisi. Maka di dalam presidensialisme itu tidak ada oposisi. tetapi dalam presidensialisme itu otomatis legislatif itu menjadi oposisi," tuturnya.

Dalam perkembangan politik saat ini, menurut Fahri, banyak pihak yang tidak paham konsep oposisi. Sehingga, mereka yang ingin menjadi koalisi kebingungan meletakkan posisi partainya.

"Menurut saya mereka itu enggak paham, sehingga menjadi oposisi mau jadi bagian koalisi, itu bingung bagaimana meletakkan diri dalam konstelasi sistem presidensial," ujar mantan politisi PKS.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X