10 Politikus Daftar Jadi Anggota BPK, Semuanya Caleg Gagal

Kompas.com - 03/07/2019, 18:58 WIB
Gedung BPK Gedung BPK
Penulis Ihsanuddin
|

Pius Lustrilanang menjadi anggota DPR Fraksi Partai Gerindra sejak 2009. Meski menjabat dua periode, pada Pileg 2019 ia gagal untuk kembali lolos ke Senayan lewat Dapil Nusa Tenggara Timur 1 (meliputi Kab. Alor, Kab. Ende, Kab. Flores Timur, Kab. Lembata, Kab. Manggarai, Kab. Manggarai Barat, Kab. Manggarai Timur, Kab. Nagekeo, Kab. Ngada, dan Kab. Sikka)

8. Willgo Zainar (Gerindra)

Willgo Zainar merupakan caleg petahana Gerindra yang menjabat sejak 2014.

Pada Pileg 2019, ia gagal merebut hati masyarakat di Dapil: Nusa Tenggara Barat 2 (meliputi Kab. Lombok Barat, Kab. Lombok Tengah, Kab. Lombok Timur, Kab. Lombok Utara, dan Kota Mataram)

9. Haerul Saleh (Gerindra)

Haerul Saleh juga merupakan caleg petahana Gerindra periode 2014-2019. Namun, ia gagal saat kembali maju untuk kedua kalinya lewat dapil Sulawesi Tenggara.

10. Ferry Juliantono (Gerindra) *menarik berkas*

Ferry sudah maju sebagai caleg Gerindra sejak Pileg 2014 lewat daerah pemilihan Jawa Barat VIII (Cirebon, Indramayu). Namun, saat itu ia gagal.

Pada Pileg 2019, Ferry mencoba kembali mencari peruntungan dan pindah ke dapil Jawa Tengah 4 (meliputi Kab. Karanganyar, Kab. Sragen, dan Kab. Wonogiri). Ia pun kembali gagal lolos ke Senayan.

Ferry sempat mendaftar menjadi calon anggota BPK ke Komisi XI, tetapi belakangan ia menarik berkasnya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X