Selama Juni 2019, BMKG Catat Ada 735 Aktivitas Gempa

Kompas.com - 28/06/2019, 17:10 WIB
Kepala Pusat Informasi Perubahan Iklim BMKG, Dodo Gunawan dalam konferensi pers di Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Timur, Jumat (28/6/2019).  CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.comKepala Pusat Informasi Perubahan Iklim BMKG, Dodo Gunawan dalam konferensi pers di Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Timur, Jumat (28/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG) mencatat sebanyak 735 gempa mengguncang Indonesia selama Juni 2019. Aktivitas alam ini didominasi gempa dengan magnitudo kecil.

Hal itu disampaikan Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono dalam keterangan pers di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Timur, Jumat (28/6 2019).

"Secara umum jumlah aktivitas gempa bumi lebih banyak terjadi di wilayah Indonesia timur," kata Daryono.

Daryono memaparkan, gempa dengan magnitudo kecil kurang dari magnitudo 5,0 terjadi sebanyak 700 kali.


Kemudian, gempa signifikan dengan magnitudo di atas 5,0 terjadi sebanyak 35 kali.

"Jumlah gempa dirasakan terjadi sebanyak 65 kali dalam berbagai variasi magnitudo," kata dia.

Sepanjang Juni 2019, BMKG juga mencatat sebanyak tiga kali gempa dengan kategori merusak. Pertama gempa berkekuatan magnitudo 6,2 yang terjadi di Kabupaten Sarmi, Papua pada 20 Juni 2019.

"Gempa Sarmi merusak 50 bangunan rumah dan tiga gedung sekolah di distrik Ismari dan Sarmi Selatan," kata Daryono.

Kemudian, gempa yang terjadi pada 24 Juni 2019 berkekuatan magnitudo 6,1 di wilayah Mamberamo Tengah, Papua, dan di Laut Banda dengan magnitudo 7,3.

"Gempa Mamberamo raya merusak 36 rumah di Kampung Munukania. Gempa laut Banda merusak bangunan masjid di pulau Kei besar Kabupaten Maluku Tenggara," kata Daryono.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X