Kompas.com - 21/06/2019, 16:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ahli hukum Eddy OS Hiariej berpendapat bahwa argumen pemohon sengketa hasil pemilu presiden dapat menyesatkan hakim Mahkamah Konstitusi. Sebab, pemohon malah menggunakan argumentasi perselisihan pilkada dalam perselisihan pilpres.

 

Hal itu dikatakan Eddy saat memberikan keterangan sebagai ahli dalam sidang sengketa hasil pemilihan presiden di Mahkamah Konstitusi, Jumat (21/6/2019).

"Kuasa hukum pemohon berulang kali menggunakan contoh pilkada sebagai rujukan dalam perselisihan hasil pilpres. Majelis hakim yang mulia jangan sampai terjebak dengan dalil yang menyesatkan," ujar Eddy.

Baca juga: Ahli 01: Pemohon Mencampuradukan Perolehan Suara dan Sengketa Pemilu

Menurut Eddy, kuasa hukum pemohon seolah-olah menjadikan putusan MK terkait perselisihan Pilkada sebagai yurisprudensi. Padahal, penggunaan putusan hakim sebelumnya dapat dijadikan yurisprudensi jika pokok perkara yang disengketakan adalah sama.

Sementara, menurut Eddy, perselisihan pilkada tidak identik dengan perselisihan pilpres.

Eddy mengatakan, jika kuasa hukum pemohon memahami bahwa konstruksi hukum pilkada tidak tidak sama dan tidak serta merta disamakan dengan konstruksi hukum pilpres, maka tidak ada alasan untuk menerapkan preseden pilkada pada pilpres.

Kompas TV Tim Hukum Prabowo-Sandiaga, Iwan Satriawan menanyakan perihal Calon Presiden Nomor Urut 01, Joko Widodo pada <em>training of trainers</em> yang digelar Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma&rsquo;ruf Amin. Setelah mendapat jawaban dari Anas Nashikin, saksi yang dihadirkan Tim Hukum Joko Widodo-Ma&rsquo;ruf Amin. Tim hukum Prabowo-Sandiaga juga menanyakan mengenai materi dan pembicara yang dihadirkan. #SidangGugatanPilpres #MahkamahKonstitusi
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.