Dari Rumah Makan Padang hingga ke Toko Bangunan, Sepak Terjang Novanto dari Balik Jeruji...

Kompas.com - 17/06/2019, 05:36 WIB
Foto terpidana kasus korupsi Setya Novanto yang beredar di dunia maya. Ia keperkog tengah pelesiran di suatu toko bangunan di kawasan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jumat (14/6/2019) kemarin. istimewaFoto terpidana kasus korupsi Setya Novanto yang beredar di dunia maya. Ia keperkog tengah pelesiran di suatu toko bangunan di kawasan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jumat (14/6/2019) kemarin.

JAKARTA, KOMPAS.com — Nama Setya Novanto muncul lagi dalam headline sejumlah media massa setelah lebih kurang satu tahun mantan Ketua DPR itu dieksekusi ke Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat.

Seperti sebelum-sebelumnya, pemberitaan terkait Novanto selalu mengandung hal kontroversi.

Predikat "The Untouchable" yang disematkan sejumlah orang melihat kelihaian Novanto berkelit dari setiap persoalan yang menerpanya ternyata belum hilang.

Baca juga: Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Mendekam di balik jeruji ternyata tak menghentikan sepak terjang Novanto.

"Setya Novanto diduga telah menyalahgunakan izin berobat. Keberadaan Novanto di salah satu toko bangunan di Padalarang merupakan tindakan melanggar tata tertib lapas/rutan," kata Kepala Bagian Humas Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Ade Kusmanto melalui siaran persnya yang diterima di Jakarta, Minggu (16/6/2019).

Sebelumnya beredar foto-foto Novanto diduga tengah pelesiran di Kabupaten Bandung Barat pada Jumat.

Foto yang beredar menunjukkan sosok Novanto mengenakan topi dan masker tengah bersama seorang wanita yang ternyata adalah istrinya, Deisti Astriani Tagor.

Dalam foto tersebut, Setnov memakai kemeja lengan pendek putih dan celana panjang.

Baca juga: Kronologi Pelesiran Setya Novanto Versi Ditjen PAS

Pada Selasa pekan lalu, dengan pengawalan petugas lapas dan Kepolisian Sektor Arcamanik, sekitar pukul 10.23 WIB, Novanto diberangkatan untuk menjalani perawatan di RS Santosa Bandung.

Novanto menjalani rawat inap karena keluhan sakit tangan sebelah kiri tidak bisa digerakkan.

Namun, Novanto kedapatan malah melakukan pelesiran bersama istrinya selama waktu berobat.

Dipindah lapas

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jawa Barat Liberty Sitinjak mengatakan, Setya Novanto dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur yang memiliki pengamanan ekstra ketat. Lapas Gunung Sindur merupakan lapas dengan mayoritas narapidana kelas kakap.

Mayoritas narapidana di Gunung Sindur adalah napi kasus teroris, bandar narkoba, dan korupsi.

Baca juga: Setya Novanto Pelesiran, Kakanwil Kemenkumham Jabar Minta Maaf

Pemindahan ini tak lain setelah terungkapnya penyalahgunaan izin berobat yang dilakukan Novanto.

Bukan yang pertama

Tindakan kontroversial ini bukan yang pertama kali sejak terpidana kasus korupsi pengadaan e-KTP itu menjalani hukuman 15 tahun penjara.

Setidaknya ada dua kasus yang terjadi dalam kurang dari setahun terakhir.

Sel palsu

Setya Novanto sempat menempati sel palsu di Lapas Sukamiskin Bandung.

Kasus itu muncul dalam sidak yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kemenkumham di Lapas Sukamiskin melalui tayangan eksklusif Mata Najwa pada Juli 2018.

Baca juga: Kesaksian Petugas, Setya Novanto Sempat Menghilang Lepas dari Pengawalan

Dalam acara itu, Najwa Shihab mengungkapkan, timnya menemukan informasi dugaan dua terpidana kasus korupsi Setya Novanto dan M Nazaruddin tak menempati sel aslinya.

Najwa juga mengungkapkan barang-barang yang ada di dalam sel Novanto, seperti baju, perlengkapan mandi, dan perlengkapan makan terkesan tak sesuai dengan Setya Novanto.

Beberapa saat kemudian, Menkumham Yasonna Laoly mengonfirmasi bahwa sel yang ditempati Novanto dan Nazaruddin bukan sel aslinya.

Muncul di rumah makan Padang

Pada April 2019, Setya Novanto dikabarkan terlihat di restoran Padang Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta Pusat.

Direktur Jenderal Pemasyarakatan Sri Puguh Budi Utami mengatakan, Setya Novanto memang mendatangi Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto.

Baca juga: Sebelum Kepergok Pelesiran, Novanto Dirawat karena Tangan Kiri Tak Bisa Digerakkan

Menurut Sri Puguh, ada sejumlah kondisi medis yang membuat Novanto harus diperiksa lebih lanjut di RSPAD.

Sri Puguh mengakui bahwa Novanto memang sempat berada di restoran Padang di tengah berobat.

Menurut dia, Novanto memang memanfaatkan waktu berobat untuk mencari makan.

"Kami bentuk tim untuk melakukan pendalaman, kok bisa yang bersangkutan makan di rumah makan Padang. Ternyata, memang ingin makan bubur sekaligus angin-angin, itu sekaligus yang kami dapatkan informasi, jadi kelengkapannya (peristiwa) seperti itu. Jadi tidak tunggal," kata Sri Puguh.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Eksekusi Wali Kota Medan Nonaktif Dzulmi Eldin ke Lapas Tanjung Gusta

KPK Eksekusi Wali Kota Medan Nonaktif Dzulmi Eldin ke Lapas Tanjung Gusta

Nasional
Soal 'Red Notice' Djoko Tjandra, Polri: Sekretaris NCB Interpol Diduga Langgar Kode Etik

Soal "Red Notice" Djoko Tjandra, Polri: Sekretaris NCB Interpol Diduga Langgar Kode Etik

Nasional
Polisi Dalami Kemungkinan Adanya Transanksi Video Porno oleh Predator Anak asal Prancis

Polisi Dalami Kemungkinan Adanya Transanksi Video Porno oleh Predator Anak asal Prancis

Nasional
Kemensos Beri Santunan Rp 15 Juta ke Ahli Waris Korban Banjir Bandang di Masamba

Kemensos Beri Santunan Rp 15 Juta ke Ahli Waris Korban Banjir Bandang di Masamba

Nasional
Bio Farma: Vaksin Covid-19 Buatan RI Bisa Tersedia 2022

Bio Farma: Vaksin Covid-19 Buatan RI Bisa Tersedia 2022

Nasional
Gugus Tugas Luncurkan Mesin Deteksi Covid-19 Berkapasitas Uji 1.000 Sampel Per Hari

Gugus Tugas Luncurkan Mesin Deteksi Covid-19 Berkapasitas Uji 1.000 Sampel Per Hari

Nasional
Tim Pemburu Koruptor Dinilai akan Berpotensi Bergesekan dengan KPK

Tim Pemburu Koruptor Dinilai akan Berpotensi Bergesekan dengan KPK

Nasional
Polri Akui Surat Bebas Covid-19 Djoko Tjandra Diterbitkan Pusdokkes

Polri Akui Surat Bebas Covid-19 Djoko Tjandra Diterbitkan Pusdokkes

Nasional
Kasus Korupsi Alkes, Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan Divonis 4 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Alkes, Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan Divonis 4 Tahun Penjara

Nasional
Walhi: Pemulihan Ekosistem Gambut Tak Bisa Tanpa Evaluasi Industri dan Konsesi

Walhi: Pemulihan Ekosistem Gambut Tak Bisa Tanpa Evaluasi Industri dan Konsesi

Nasional
Bawaslu: Sistem Pengecekan Data Pemilih Pilkada Milik KPU Bermasalah

Bawaslu: Sistem Pengecekan Data Pemilih Pilkada Milik KPU Bermasalah

Nasional
Yuri: Penambahan Kasus Covid-19 Terjadi di Lingkungan Kerja...

Yuri: Penambahan Kasus Covid-19 Terjadi di Lingkungan Kerja...

Nasional
Pejabat Polri Pembuat Surat Jalan Djoko Tjandra Sakit dan Sedang Dirawat

Pejabat Polri Pembuat Surat Jalan Djoko Tjandra Sakit dan Sedang Dirawat

Nasional
Puan Maharani: Selama Masa Sidang IV, DPR Tuntaskan 3 RUU

Puan Maharani: Selama Masa Sidang IV, DPR Tuntaskan 3 RUU

Nasional
Rapat Paripurna DPR Diwarnai Interupsi soal RUU Haluan Ideologi Pancasila

Rapat Paripurna DPR Diwarnai Interupsi soal RUU Haluan Ideologi Pancasila

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X