Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Saran Apindo untuk Jokowi Respons Perang Dagang AS-China

Kompas.com - 13/06/2019, 20:40 WIB
Fabian Januarius Kuwado,
Inggried Dwi Wedhaswary

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Salah satu yang dibahas Presiden Joko Widodo dengan pengurus Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (13/6/2019), adalah mengenai perang dagang antara Amerika Serikat dengan China.

Pengurus Apindo menyetujui rencana Presiden untuk memanfaatkan peluang perang dagang itu dengan menggencarkan ekspor produk Indonesia di pasar-pasar yang sebelumnya dikuasai produk China atau AS.

Untuk melakukan hal ini, yang harus diperhatikan adalah memperkuat tim negosiasi perdagangan internasional dari Indonesia.

“Kami menyampaikan bahwa kita memiliki peluang yang cukup bagus untuk ekspor. Namun kita memang harus merapikan kembali tim kita, baik tim negosiasi untuk perjanjian perdagangan di internasional, maupun dana promosi,” ujar Ketua Apindo Hariyadi Sukamdani, seusai pertemuan.

Selain itu, pemerintah disarankan jangan mendorong ekspor produk tanpa kajian matang.

Pemerintah harus tahu sektor mana yang yang berpotensi memberikan devisa besar melalui ekspor tersebut. Salah satu hal yang dilihat adalah kompetitor.

“Jangan kita masuk ke industri yang kita tahu bahwa di situ kompetisinya ketat, lalu kita masuk ke situ. Nah, kita tidak akan bisa menang. Kita harus masuk mengambil posisi yang justru nantinya melengkapi persaingan itu sendiri,” ujar Sukamdani.

 

Ia mencontohkan, salah satu yang berpeluang besar adalah produk turunan dari kelapa sawit sebagai bahan bakar.

Sukamdani mengatakan, Presiden menyambut baik masukan Apindo tersebut. Presiden juga berencana memasukkan unsur pengusaha untuk memperkuat tim negosiasi dagangnya.

“Presiden sangat tertarik merespons kami. Beliau bilang, khususnya untuk tim negosiasi atau tim runding, Beliau bilang akan dilihat lagi peraturan presiden atau keputusan presidennya seperti apa supaya pihak usaha juga bisa ikut berperan lebih aktif,” ujar Sukamdani.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 18 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 18 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Pemilu 2024 Diduga Banyak Kecurangan, Usman Hamid Sebut Perlu Diadili oleh Mahkamah Rakyat

Pemilu 2024 Diduga Banyak Kecurangan, Usman Hamid Sebut Perlu Diadili oleh Mahkamah Rakyat

Nasional
Dugaan Kecurangan Pemilu 2024, Sejarawan dan Ahli Pemilu Singgung Perlunya 'People Tribunal'

Dugaan Kecurangan Pemilu 2024, Sejarawan dan Ahli Pemilu Singgung Perlunya "People Tribunal"

Nasional
Kaesang Pastikan Istrinya, Erina Gudono Tak Maju Jadi Calon Bupati Sleman

Kaesang Pastikan Istrinya, Erina Gudono Tak Maju Jadi Calon Bupati Sleman

Nasional
Sikap Pemerintah soal Israel Diyakini Tak Dipengaruhi oleh Prabowo

Sikap Pemerintah soal Israel Diyakini Tak Dipengaruhi oleh Prabowo

Nasional
Kakorlantas Prediksi Sekitar 188.000 Kendaraan Akan Lewat Tol Japek Malam Ini

Kakorlantas Prediksi Sekitar 188.000 Kendaraan Akan Lewat Tol Japek Malam Ini

Nasional
Menko Airlangga Wanti-wanti Harga Pangan dan BBM Naik Imbas Iran Serang Israel

Menko Airlangga Wanti-wanti Harga Pangan dan BBM Naik Imbas Iran Serang Israel

Nasional
Airlangga: Bagi yang Belum Dukung Prabowo-Gibran, Kita Terbuka

Airlangga: Bagi yang Belum Dukung Prabowo-Gibran, Kita Terbuka

Nasional
Kubu Anies-Muhaimin: Kesimpulan Sudah Siap, Pasti Disampaikan ke MK Besok

Kubu Anies-Muhaimin: Kesimpulan Sudah Siap, Pasti Disampaikan ke MK Besok

Nasional
Airlangga Ungkap Alasan Undang PPP di Acara Kumpul-kumpul Elite Pendukung Prabowo-Gibran

Airlangga Ungkap Alasan Undang PPP di Acara Kumpul-kumpul Elite Pendukung Prabowo-Gibran

Nasional
Bamsoet Ingin Tak Ada Oposisi di Pemerintahan ke Depan, Nasdem: Rekonsiliasi Bukan Berarti Bagi Kursi

Bamsoet Ingin Tak Ada Oposisi di Pemerintahan ke Depan, Nasdem: Rekonsiliasi Bukan Berarti Bagi Kursi

Nasional
Soal Kemungkinan Gabung ke Pemerintahan Selanjutnya, Nasdem: Itu Bukan Prioritas Sekarang

Soal Kemungkinan Gabung ke Pemerintahan Selanjutnya, Nasdem: Itu Bukan Prioritas Sekarang

Nasional
Plt Ketum PPP Datangi Halal Bihalal Golkar, Diundang Airlangga

Plt Ketum PPP Datangi Halal Bihalal Golkar, Diundang Airlangga

Nasional
Luhut, Kaesang, hingga Budi Arie Datangi Halal Bihalal Partai Golkar, Kompak Pakai Batik Emas

Luhut, Kaesang, hingga Budi Arie Datangi Halal Bihalal Partai Golkar, Kompak Pakai Batik Emas

Nasional
Nasdem Telah Bicara dengan Anies soal Kemungkinan Maju di Pilkada DKI

Nasdem Telah Bicara dengan Anies soal Kemungkinan Maju di Pilkada DKI

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com