Misteri Dua Kelompok Bersenjata Api di Rusuh 22 Mei

Kompas.com - 03/06/2019, 08:38 WIB
Sejumlah massa Aksi 22 Mei terlibat kericuhan di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu 2019. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI Sejumlah massa Aksi 22 Mei terlibat kericuhan di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu 2019.

Sedangkan satu-satunya tersangka perempuan yang berinsial AF adalah istri seorang Mayor Jenderal TNI Purnawirawan.

Cukup sulit untuk mewawancarai warga di sekitar rumah HK dan TJ. Para tetangga menolak untuk diwawancara. Akhirnya, saya menemukan seorang tetangga yang berhasil saya yakinkan dan bersedia diwawancara. Ia mengaku mengenal dekat HK.

Saya bertanya kepadanya tentang kegiatannya sehari-hari dan jelang 22 Mei. Ia bercerita banyak pada saya. Di antaranya, menurut dia, tak ada satu pun tetangga yang mengetahui apa persisnya pekerjaan HK. Padahal, HK telah tinggal di kompleks perumahan itu sekitar tujuh tahun lamanya.

Begitu juga dengan TJ. Tak banyak tetangga yang tahu apa pekerjaan TJ selepas ia diberhentikan dari dinas tentara sekitar lima tahun lalu.

Wawancara lengkap para tetangga ini akan ditayangkan lengkap di Program AIMAN senin malam ini.

Kelompok kedua, apakah kelompok yang sama?

Kita beralih ke kelompok kedua yang diduga beroperasi saat kerusuhan 21- 22 Mei 2019. Setidaknya, ada dua data yang saya dapatkan.

Pertama, delapan orang yang tewas akibat kerusuhan itu disebabkan oleh senjata "single bullet" alias peluru tajam tunggal dari senjata yang diduga pistol.

Kedua, senjata asal peluru itu meluncur bukan milik pihak keamanan karena ulir gerak pelurunya berbeda.

Informasi ini saya dapat dari profesor yang pernah bertugas di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan kini menjadi guru besar pada Universitas Bhayangkara Jakarta Raya (UBHARA JAYA), Hermawan Sulistyo.

"Korban-korban di kerusuhan 22 Mei itu terkena peluru tajam. Dan bukan dari pihak keamanan, karena ulir gerak pelurunya berbeda!" kata Kiki, panggilan Hermawan Sulistyo.

Sementara Ketua Komnas HAM Taufan Damanik juga mengatakan hal yang sama pada saya.

"Ada kemungkinan peluru tajam ini berasal dari pistol, dugaannya digunakan peluru kaliber khusus," ungkap Taufan.

Pertanyaannya kini, apakah kedua kelompok bersenjata api itu sosok yang sama atau kelompok yang berbeda?

Hanya penyelidikan tuntas yang bisa menjawabnya, termasuk mengungkap auktor intelektualis yang telah memberikan uang ratusan juta rupiah kepada kelompok bersenjata api yang hendak membunuh tokoh negara.

Faktanya terang benderang dari sisi potensi penyelidikan, meski membutuhkan "political will" dalam mengungkapnya.

Akankah dituntaskan?

Saya Aiman Witjaksono...
Salam!

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X