Misteri Dua Kelompok Bersenjata Api di Rusuh 22 Mei

Kompas.com - 03/06/2019, 08:38 WIB
Sejumlah massa Aksi 22 Mei terlibat kericuhan di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu 2019. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI Sejumlah massa Aksi 22 Mei terlibat kericuhan di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu 2019.


SETIDAKNYA ada dua kejadian terkait aksi kelompok bersenjata api di kerusuhan 22 mei lalu. Kelompok pertama menggunakan senjata api untuk membuat chaos dengan memunculkan martir. Sementara kelompok lainnya, diduga merencanakan pembunuhan terhadap 4 tokoh negara dan 1 pimpinan lembaga survei.

Setidaknya inilah yang dapat dirangkum dari kejadian demi kejadian yang muncul dan terbuka belakangan.

Sejalan dengan temuan ini, pada keterangan Pers pekan lalu, Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mengungkapkan bahwa pada tanggal 22 Mei 2019 lalu, saat kerusuhan terjadi di 3 titik di Jakarta Pusat dan Jakarta Barat, tak seberapa jauh dari Gedung Bawaslu, ada sekelompok orang yang menyiapkan rencana pembunuhan terhadap sejumlah pejabat negara.

"Ada Pak Wiranto, Menko Polhukam, Ada Pak Luhut, Menko Maritim. Lalu ada Pak Kepala BIN, dan juga ada Pak Gories Mere," ujar Tito.

Kapolri memastikan, informasi tersebut bukan berasal dari informasi intelijen.

"Ini dari hasil pemeriksaan tersangka. Jadi bukan informasi intelijen. Kalau informasi intelijen tidak perlu pro justicia," lanjut dia.

Penelusuran AIMAN

Saya melakukan penelusuran di Program AIMAN yang akan tayang malam nanti, Senin (3/6/2019) pukul 20.00 wib di KompasTV, terhadap para kelompok bersenjata api ini.

Saya mendatangi dua lokasi yang merupakan kediaman dan asal dari dua tersangka yang disebutkan Polisi, HK dan TJ.

Saya mendapatkan fakta menarik. Tiga dari enam tersangka yang ditetapkan polisi adalah mantan anggota TNI yang telah diberhentikan secara permanen karena terlibat sebuah kasus.

HK adalah mantan prajurit TNI Angkatan Darat. Ia diinformasikan pernah mengikuti beberapa operasi khusus Militer, di antaranya perang Timor-Timur di era tahun 1990-an silam.

Sementara, TJ adalah mantan prajurit  TNI Angkatan Laut. Perawakannya tinggi besar dan memiliki intelegensi yang baik. Itulah alasan ia dipilih sebagai prajurit pilihan.

Namun sekitar 10 tahun lalu ia tersandung sebuah kasus dan membuatnya diberhentikan permanen dari dinas di kesatuannya. 

Halaman:



Close Ads X