Sudah Tangkap Sejumlah Orang Terkait Kerusuhan 22 Mei, Polri Diharapkan Temukan "Benang Merah"

Kompas.com - 31/05/2019, 23:13 WIB
Komisioner Kompolnas, Poengky Indarti Ambaranie Nadia K.MKomisioner Kompolnas, Poengky Indarti

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Kepolisian Nasional ( Kompolnas) RI mendukung upaya Polri mengusut tuntas pihak-pihak yang terlibat dalam kerusuhan di beberapa titik di Jakarta pada 21-22 Mei 2019.

Apalagi, peristiwa tersebut menyebabkan jatuhnya korban meninggal dan luka-luka.

"Oleh karena itu Kompolnas berharap dengan pembentukan tim investigasi internal Polri akan dapat mengungkap pihak-pihak yang harus bertanggungjawab," ungkap Poengky ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (31/5/2019).

Baca juga: Polisi Tangkap 4 Perusak Mobil Brimob Saat Kerusuhan 22 Mei di Flyover Slipi


Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian membentuk Tim Pencari Fakta (TPF) untuk menginvestigasi jatuhnya korban dalam kerusuhan 22 Mei.

Poengky mengungkapkan, beberapa orang terkait dalam kerusuhan tersebut sudah tertangkap.

Mereka yang dimaksud misalnya, sejumlah terduga perusuh, enam tersangka upaya pembunuhan terhadap empat pejabat negara dan seorang pemimpin lembaga survei, serta para penyebar hoaks.

Baca juga: Polisi Dinilai Jadi Pihak Tertuduh, Fahri Hamzah Dukung TGPF Kerusuhan 22 Mei

Maka dari itu, Poengky pun berharap kasus tersebut setidaknya menjadi lebih mudah untuk diungkap.

"Apalagi para pelaku anarki, pelaku penyebar hoaks serta pelaku pemilik senjata sudah tertangkap sehingga diharapkan benang merah jatuhnya korban dengan para pelaku serta dalang kerusuhan bisa lebih dapat diungkap," ungkapnya.

Sebagai informasi, aksi demonstrasi menolak hasil Pilpres 2019 pada 21-22 Mei 2019 berbuntut kericuhan di beberapa titik di Ibu Kota, seperti depan Gedung Bawaslu, Tanah Abang, dan Petamburan.

Baca juga: Komnas HAM Bentuk Tim Independen Selidiki Kasus Kerusuhan 22 Mei

Kepolisian sebelumnya sudah menjerat sejumlah orang yang diduga terlibat kerusuhan di sejumlah daerah di DKI.

Menurut Polri, kerusuhan itu direncanakan dengan menunggangi aksi unjuk rasa menolak hasil Pilpres 2019.

Ada pihak yang ingin menciptakan martir agar memicu kemarahan rakyat terhadap aparat keamanan. Mereka ingin kerusuhan meluas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X