Mudik 2019, Pemerintah Siapkan 6.047 Fasilitas Layanan Kesehatan

Kompas.com - 25/05/2019, 21:22 WIB
Terminal Ubung Denpasar menyediakan posko kesehatan gratis bagi para pemudik.Muhammad Hasanudin Terminal Ubung Denpasar menyediakan posko kesehatan gratis bagi para pemudik.

KOMPAS.com - Mudik menjadi suatu kebiasaan ketika Hari Lebaran akan tiba. Berbagai moda transportasi dipilih para perantau untuk mengantarkannya pulang ke kampung halaman tercinta.

Tak dapat dipungkiri, moda transportasi darat seperti bus dan mobil pribadi, saat ini masih menjadi favorit pemudik.

Menyambut hal itu, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyiapkan 6.047 fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) di sepanjang jalur mudik.

Jumlah fasyankes tersebut terdiri dari 923 pos kesehatan, 4.210 Puskesmas, 375 RS di sekitar jalur pantai utara Jawa, 144 rumah sakit rujukan, 207 Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), dan 188 public safety center (PSC) 119.

"Pos kesehatan akan siap pada H-7 Lebaran dan H+7 Lebaran. Kalau untuk rumah sakit, puskesmas, KKP, dan PSC 119 setiap saat karena bagian dari pelayanan rutin sehari-hari, " kata Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kemenkes Bambang Wibowo saat dihubungi Kompas.com, Jumat (25/5/2019) sore.

Baca juga: Mulai Besok, PT KAI Sediakan Sahur dan Buka Puasa Gratis untuk Penumpang

Bambang menjelaskan, fokus utama mudik tahun ini adalah pemeriksaan kesehatan pengemudi, khususnya bagi pengemudi angkutan umum dengan jarak tempuh lebih dari empat jam atau dengan rute padat dan sering, seperti pengemudi bus AKAP dan AKDP, serta pengganti pengemudi dalam satu armada.

"Pemeriksaan kesehatan bagi pengemudi penting untuk mengurangi faktor risiko kecelakaan di jalan raya pada saat mudik lebaran," ujar dia.

Pemeriksaan kesehatan yang dilakukan antara lain pemeriksaan tekanan darah, alkohol dalam darah melalui pernapasan, kadar amphetamine dalam urine dan kadar gula darah.

Bambang menegaskan, pihak manajemen PO bus dan pengemudi harus memperhatikan kesehatan fisik dan mental, serta menanamkan perilaku keselamatan dan kesehatan kerja (P3K).

"Menempuh perjalanan jauh, bisa jadi tak sesuai dengan rencana awal jadwal perjalanan yang diperkirakan sebelumnya," ujar dia.

Baca juga: 6 Keuntungan Mudik dengan Transportasi Umum Selain Pesawat

Tak jarang ditemui kemacetan lalu lintas dan terjadinya kecelakaan yang membuat perjalanan menjadi terhambat berjam-jam dari semestinya. Namun, dengan kesehatan fisik dan mental yang prima, pengemudi akan tetap awas dan terkendali.

Pos kesehatan yang disediakan memberikan fasilitas pengobatan umum, pelayanan kesehatan tradisional, pelayanan kegawatdaruratan, dan pelayanan transportasi rujukan medis yang dapat dimanfaatkan masyarakat umum.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Amnesty Internasional Indonesia Temukan 4 Korban Diduga Dianiaya Aparat saat Kerusuhan 21-22 Mei

Amnesty Internasional Indonesia Temukan 4 Korban Diduga Dianiaya Aparat saat Kerusuhan 21-22 Mei

Nasional
Polisi Berhak Bubarkan Aksi Tak Berizin dan Tak Taati Aturan

Polisi Berhak Bubarkan Aksi Tak Berizin dan Tak Taati Aturan

Nasional
Di Konferensi Pasukan Perdamaian Dunia, Wapres Tekankan Pentingnya Diplomasi

Di Konferensi Pasukan Perdamaian Dunia, Wapres Tekankan Pentingnya Diplomasi

Nasional
Kembali Jerat Mantan Bupati Bogor, KPK Ingatkan Efek Domino Korupsi di Daerah

Kembali Jerat Mantan Bupati Bogor, KPK Ingatkan Efek Domino Korupsi di Daerah

Nasional
KPU Disarankan Libatkan Mahasiswa Sebagai Petugas KPPS

KPU Disarankan Libatkan Mahasiswa Sebagai Petugas KPPS

Nasional
Sempat Tak Hadir, Menag dan Khofifah Dipanggil Lagi Jadi Saksi di Pengadilan Tipikor

Sempat Tak Hadir, Menag dan Khofifah Dipanggil Lagi Jadi Saksi di Pengadilan Tipikor

Nasional
UGM: Petugas KPPS Meninggal Tak Hanya karena Lelah, tapi juga Faktor Psikologis

UGM: Petugas KPPS Meninggal Tak Hanya karena Lelah, tapi juga Faktor Psikologis

Nasional
Harry Tanoe: Semakin Banyak yang Merapat ke Koalisi, Semakin Bagus...

Harry Tanoe: Semakin Banyak yang Merapat ke Koalisi, Semakin Bagus...

Nasional
Dari Kalteng, 2 Teroris dan 32 Anggota Keluarganya Jalani Program Deradikalisasi di Jakarta

Dari Kalteng, 2 Teroris dan 32 Anggota Keluarganya Jalani Program Deradikalisasi di Jakarta

Nasional
KPK Harap Kemenkumham Bersikap Terbuka soal Pemindahan Koruptor e Nusakambangan

KPK Harap Kemenkumham Bersikap Terbuka soal Pemindahan Koruptor e Nusakambangan

Nasional
Jusuf Kalla Tak Masalah Parpol Pengusung Prabowo Berkoalisi dengan Jokowi

Jusuf Kalla Tak Masalah Parpol Pengusung Prabowo Berkoalisi dengan Jokowi

Nasional
Jokowi Minta Konglomerat Indonesia Bangun Hotel di 10 Destinasi Wisata Baru, Khususnya Mandalika

Jokowi Minta Konglomerat Indonesia Bangun Hotel di 10 Destinasi Wisata Baru, Khususnya Mandalika

Nasional
Prabowo Bahas Masa Depan Koalisi Pasca Putusan MK

Prabowo Bahas Masa Depan Koalisi Pasca Putusan MK

Nasional
Diumumkan Lebih Cepat, MK Diprediksi Sudah Kantongi Putusan Sengketa Hasil Pilpres

Diumumkan Lebih Cepat, MK Diprediksi Sudah Kantongi Putusan Sengketa Hasil Pilpres

Nasional
5 Saran World Bank untuk Pemerintah, Mulai dari Pendidikan hingga Investasi

5 Saran World Bank untuk Pemerintah, Mulai dari Pendidikan hingga Investasi

Nasional

Close Ads X