Upaya Jokowi Bertemu Prabowo yang Tak Kunjung Bersambut...

Kompas.com - 23/05/2019, 06:59 WIB
Calon Presiden nomor urut 1 Prabowo Subianto dan nomor urut 2 Joko Widodo bersalaman usai debat capres 2014 putaran ketiga, di Hotel Holiday Inn, Kemayoran, Jakarta, Minggu (22/6/2014). Debat capres kali ini mengangkat tema Politik Internasional dan Ketahanan Nasional.  KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Calon Presiden nomor urut 1 Prabowo Subianto dan nomor urut 2 Joko Widodo bersalaman usai debat capres 2014 putaran ketiga, di Hotel Holiday Inn, Kemayoran, Jakarta, Minggu (22/6/2014). Debat capres kali ini mengangkat tema Politik Internasional dan Ketahanan Nasional.

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk kesekian kalinya, calon presiden petahana Joko Widodo kembali bicara soal rencana pertemuan dengan rivalnya, Prabowo Subianto.

Kali ini, Jokowi bicara dalam konteks menanggapi aksi massa yang berujung kericuhan di sejumlah titik di Jakarta.

Banyak pihak mendorong agar Jokowi dan Prabowo segera bertemu untuk meredam tensi politik yang semakin memanas.

Namun, Jokowi menegaskan bahwa ia telah berinisiatif untuk bertemu Prabowo setelah pemungutan suara Pilpres 2019 pada 17 April 2019.

Baca juga: Jokowi: Saya Sudah Inisiatif Sejak Awal untuk Bertemu Prabowo

"Sudah saya sampaikan, saya sudah berinisiatif sejak awal setelah coblosan," kata Jokowi menjawab pertanyaan wartawan di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Jokowi mengatakan, usai pencoblosan, ia sudah mengutus orang kepercayaannya untuk berkomunikasi dengan Prabowo dan mengatur jadwal pertemuan. Upaya tersebut belum membuahkan hasil hingga saat ini.

"Sudah mengutus, tapi memang kelihatannya belum ketemu," kata dia.

Sehari pasca-pencoblosan

Catatan Kompas.com, keinginan Jokowi untuk bertemu Prabowo memang sudah disampaikannya sehari setelah pemungutan suara.

Saat itu, hasil hitung cepat sejumlah lembaga sudah hampir rampung dan menunjukkan keunggulan bagi Jokowi-Ma'ruf Amin dengan selisih sekitar 9-10 persen.

Kendati demikian, Prabowo juga mengklaim ia unggul berdasarkan hitungan tim internalnya.

Usai memberi pernyataan soal hasil hitung cepat yang memenangkannya, Jokowi lalu bicara keinginan bertemu Prabowo.

Jokowi mengaku sudah mengutus seseorang untuk menyampaikan pesan kepada Prabowo.

Baca juga: Ditanya Keinginan Bertemu Prabowo, Ini Tanggapan Jokowi

Ia menyatakan ingin tetap menjaga persahabatan antara dirinya dengan Ma'ruf Amin dan Prabowo-Sandiaga Uno.

"Tadi siang saya sudah utus seseorang untuk bertemu dengan Beliau (Prabowo)," kata Jokowi saat jumpa pers di Restoran Plataran, Jakarta, Kamis (18/4/2019) sore.

Jokowi kembali menegaskan bahwa persahabatan antara dirinya dan Prabowo-Sandiaga tidak akan pernah putus.

Hal itu sebelumnya sudah disampaikan Jokowi saat debat Pilpres 2019.

"Agar kita bisa berkomunikasi dan kalau bisa bertemu sehingga rakyat melihat bahwa pemilu kemarin sudah selesai dengan lancar, aman, damai, dan tidak ada sesuatu apapun," kata Jokowi.

Utus Luhut

Kemudian diketahui orang yang diutus Jokowi untuk menjalin komunikasi dan mengatur pertemuan dengan Prabowo adalah Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan.

Luhut mengaku sudah berkomunikasi dengan mantan Danjen Kopassus itu melalui sambungan telepon.

"Ya memang saya sudah telepon Pak Prabowo, bicara per telepon, ya kami kan teman," kata Luhut di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (22/4/2019).

Baca juga: Jokowi: Sejak 17 April Sudah Ada Rencana Bertemu Prabowo

Dalam pembicaraan via telepon itu, Luhut mengajak Prabowo untuk bertemu empat mata untuk berbicara seputar hasil Pilpres 2019.

Menurut Luhut, Prabowo menyambut baik ajakan untuk bertemu itu.

"Baik sekali, ketawa-ketawa. Kami janjian mau makan, detailnya saya tanya, kita makan apa? Saya mau makanan Jepang. Kami janjian," kata Luhut yang sudah berteman dengan Prabowo sejak berdinas di TNI.

Namun, Luhut menyebut pertemuan dengan Prabowo belum terjadi karena alasan teknis.

Seharusnya, ia dan Prabowo makan bersama pada Minggu (21/4/2019). Namun, pertemuan itu batal karena Prabowo kurang sehat

Tak kunjung bertemu

Waktu berlalu, pertemuan Jokowi dan Prabowo tak kunjung terwujud.

Luhut yang belakangan kembali ditanya soal rencana pertemuan itu dan komunikasinya dengan Prabowo sudah malas buka suara.

Luhut menyebut pertemuan Jokowi dan Prabowo bisa terjadi kapan saja, namun ia juga tak bisa memastikan kapan waktunya.

"Bisa kapan saja, kita kan enggak tahu, biar kedua tokoh itu," kata Luhut di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (21/5/2019).

Baca juga: Cak Imin Berharap Jokowi Segera Bertemu Prabowo

Saat ditanya apakah belakangan ada komunikasi antara dirinya dengan Prabowo, kali ini Luhut merahasiakannya. "Kalau ada pun masa saya kasih tahu," ujar Luhut.

Beberapa hari lalu, Koordinator Juru Bicara BPN Prabowo-Sandiaga, Dahnil Anzar, mengatakan, belum ada rencana Prabowo bertemu Jokowi.

Namun, jika memang Jokowi ingin bertemu, menurut dia, Prabowo akan mengirim perwakilan tim suksesnya.

"Nanti Mas Priyo (Priyo Budi Santoso) mungkin kalau Pak Jokowi mau ketemu, nanti diwakili Mas Andre (Andre Rosiade) atau Mas Priyo," kata Dahnil.

Redam tensi

Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya menyesalkan sikap Prabowo yang terkesan menghindari pertemuan dengan Jokowi.

Padahal, Jokowi sudah berinisiatif sejak awal untuk bertemu.

"Katakan lah Pak Prabowo yang menerima pun tidak apa-apa. Pak Jokowi yang mendatangi tidak apa-apa. Tapi kan sampai sekarang pun masih belum ada statement dari Pak Prabowo misalnya akan menerima ," kata Yunarto.

Menurut dia, pertemuan kedua tokoh tersebut bisa meredam tensi politik yang semakin panas pasca pilpres.

Baca juga: Ini yang Akan Disampaikan Luhut jika Bertemu Prabowo

 

Ia mengatakan, hal ini sudah terbukti saat Jokowi dan Prabowo bertemu usai Pilpres 2014 lalu.

"Simbolisasi pertemuan keduanya saat itu memang langsung membuat situasi menjadi sangat dingin, cair," kata Yunarto.

Yunarto mengatakan, awalnya ia masih optimis pertemuan antara Jokowi dan Prabowo akan terwujud.

Apalagi, sejak awal Jokowi sudah mengungkapkan keinginan bertemu hingga mengirim utusan.

Namun, melihat pertemuan yang tak kunjung terlaksana, maka ia pesimis pertemuan keduanya bisa terwujud dalam waktu dekat. Alasannya, Prabowo-Sandi juga akan segera mengajukan gugatan hasil pilpres ke Mahkamah Konstitusi.

"Kalau lihat situasi sekarang, ketika ada sinyal akan maju ke MK, mungkin tidak akan beryemu sebelum MK selesai. Tapi saya tetap berharap pertemuan itu bisa terlaksana," kata Yunarto.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri Larang Petahana Cantumkan Identitas di Kemasan Bansos

Mendagri Larang Petahana Cantumkan Identitas di Kemasan Bansos

Nasional
Doni Monardo: Presiden Ingatkan Pendidikan Berbasis Asrama Waspada Covid-19

Doni Monardo: Presiden Ingatkan Pendidikan Berbasis Asrama Waspada Covid-19

Nasional
Rapat Bareng Komisi III, Dirjen Imigrasi Beberkan Alur Orang Masuk Indonesia

Rapat Bareng Komisi III, Dirjen Imigrasi Beberkan Alur Orang Masuk Indonesia

Nasional
Kemenkes: Bukan Harga Eceran Alat, Rp 150.000 Tarif Pemeriksaan Rapid Test

Kemenkes: Bukan Harga Eceran Alat, Rp 150.000 Tarif Pemeriksaan Rapid Test

Nasional
Istilah New Normal Salah, Menko PMK Minta Tak Diributkan

Istilah New Normal Salah, Menko PMK Minta Tak Diributkan

Nasional
Dirjen Imigrasi Akui Tak Semua Perbatasan Indonesia Ada Pos Pemeriksaan

Dirjen Imigrasi Akui Tak Semua Perbatasan Indonesia Ada Pos Pemeriksaan

Nasional
Dibanding New Normal, Ahli Sarankan Pemerintah Sosialisasikan Ini...

Dibanding New Normal, Ahli Sarankan Pemerintah Sosialisasikan Ini...

Nasional
Diksi 'New Normal' Salah, Pemerintah Disarankan Pakai Istilah yang Dimengerti Publik

Diksi "New Normal" Salah, Pemerintah Disarankan Pakai Istilah yang Dimengerti Publik

Nasional
Komisi VIII: Banyak Masyarakat Salah Paham soal New Normal

Komisi VIII: Banyak Masyarakat Salah Paham soal New Normal

Nasional
Gugus Tugas: Masih Ada Masyarakat Percaya Covid-19 Konspirasi

Gugus Tugas: Masih Ada Masyarakat Percaya Covid-19 Konspirasi

Nasional
Pengaktifan Tim Pemburu Koruptor Dinilai Tak Akan Efektif

Pengaktifan Tim Pemburu Koruptor Dinilai Tak Akan Efektif

Nasional
Pemerintah Pertimbangkan Buka Sekolah di Zona Kuning Covid-19

Pemerintah Pertimbangkan Buka Sekolah di Zona Kuning Covid-19

Nasional
Diksi 'New Normal' Salah, Ahli: Berdampak pada Masyarakat, Kasus Tidak Turun-turun

Diksi "New Normal" Salah, Ahli: Berdampak pada Masyarakat, Kasus Tidak Turun-turun

Nasional
Jawab Ahmad Dhani, Andre Rosiade Bantah Teken Surat Pemecatan Gerindra Saat Dilantik

Jawab Ahmad Dhani, Andre Rosiade Bantah Teken Surat Pemecatan Gerindra Saat Dilantik

Nasional
Pemerintah Siapkan Sanksi Tegas bagi Pelanggar Protokol Kesehatan

Pemerintah Siapkan Sanksi Tegas bagi Pelanggar Protokol Kesehatan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X