Golkar Incar Kursi Ketua MPR

Kompas.com - 20/05/2019, 04:59 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (19/5/2019). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINKetua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (19/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengatakan, wajar jika partainya mencalonkan kader untuk mengisi jabatan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

Hal itu dikatakan Airlangga saat memberikan sambutan dalam acara buka puasa bersama Partai Golkar yang dihadiri Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (19/5/2019).

"Akan wajar, atas seizin Pak Muhaimin Iskandar, apabila nanti dalam pemilihan Ketua MPR, yang dipilih dalam sistem paket, paket Koalisi Indonesia Kerja, wajar juga mengusung paket dengan ketua dari Partai Golkar," ujar Airlangga.

Baca juga: Airlangga Hartarto: Sejak Reformasi, Baru Pertama Kali Golkar Menangkan Capres

Sebelummya, Airlangga menyinggung jatah ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang rencananya akan diisi oleh kader Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan.

Sebab, PDI Perjuangan diprediksi sebagai partai pemenang pemilu dengan perolehan suara terbanyak.

Menurut Airlangga, hal itu sesuai Undang-Undang tentang MPR, DPR, DPRD dan DPD (UU MD3). Airlangga mengaitkan jatah pimpinan itu sebagai politik yang santun.

Adapun, Golkar diprediksi menjadi partai dengan perolehan suara terbanyak kedua setelah PDI Perjuangan.

"Untuk menjaga marwah partai, kita seluruhnya membangun kebiasaan dan santun berpolitik serta berdaulat bertindak," kata Airlangga.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X