Pesan PGI untuk Masyarakat Sikapi Penetapan Hasil Pemilu

Kompas.com - 17/05/2019, 11:45 WIB
Warga menggunakan hak politiknya ketika mengikuti Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pemilu 2019 di TPS 02, Pasar Baru, Jakarta, Sabtu (27/4/2019). Sebanyak 11 TPS di DKI Jakarta melaksanakan pemungutan suara ulang. ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO AWarga menggunakan hak politiknya ketika mengikuti Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pemilu 2019 di TPS 02, Pasar Baru, Jakarta, Sabtu (27/4/2019). Sebanyak 11 TPS di DKI Jakarta melaksanakan pemungutan suara ulang.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) mengimbau agar masyarakat tetap tenang dalam menyikapi beragam isu yang berkembang terkait dinamika politik.

Khususnya, masyarakat diminta tidak khawatir sebelum dan sesudah hasil pemilihan umum diumumkan pada 22 Mei 2019.

"Kita mempercayakan keamanan kepada aparat negara yang akan mengawal tegaknya NKRI berdasarkan Pancasila dan mekanisme hukum yang berlaku," ujar Sekretaris Jenderal PGI Gomar Gultom kepada Kompas.com, Jumat (17/5/2019).

Baca juga: Polri Jamin 22 Mei Aman


PGI juga mengimbau seluruh masyarakat untuk menyikapi hasil pemilu dengan cerdas, sesuai mekanisme pemilu yang telah disepakati bersama.

PGI berpesan agar masyarakat tidak menggunakan cara-cara negatif di luar aturan dalam menanggapi hasil pemilu.

Baca juga: Pengamanan 22 Mei 2019, Ini Langkah-langkah Polri

Menurut Gomar, apabila ada pihak yang merasa tidak puas dengan hasil pemilu, maka dapat menggunakan beragam mekanisme yang telah diatur dalam undang-undang.

Salah satunya, mengajukan gugatan sengketa pemilu di Mahkamah Konstitusi.

"Hendaknya tidak seorang pun di antara kita memaksakan kehendaknya, apalagi dengan menceburkan diri dalam tindakan anarkis yang dapat menciderai keutuhan bangsa kita," kata Gomar.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X