Kontras dan YLBHI Laporkan Kekerasan Penanganan May Day oleh Polisi ke Komnas HAM

Kompas.com - 15/05/2019, 13:40 WIB
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (KontraS) dan Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) melaporkan dugaan kekerasan yang dilakukan polisi saat pengamanan May Day di Bandung, Jawa Barat ke Komnas HAM, Rabu (15/5/2019).

Ketua Bidang Advokasi YLBHI Muhammad Isnur mengatakan, temuan dugaan kekerasan itu berasal dari pengakuan para korban, yakni massa aksi yang ditangkap paksa.

"Kami menganggap penting membuat pemantauan ini karena pertama kekerasan yang terjadi sangat masif dan brutal," kata Isnur di Kantor Komnas HAM, Manggarai, Jakarta, Rabu (15/5/2019).

Berdasarkan hasil temuannya, sekitar 50 orang yang ditangkap kemudian dibawa ke Polrestabes Bandung.

Baca juga: May Day dari Perayaan Musim Semi hingga Hari Buruh Sedunia...

Isnur mengungkapkan proses penangkapan berlangsung secara membabi-buta. Ia mengatakan polisi tidak membedakan massa yang tergabung dalam kelompok yang diduga Anarko Sindikalis dengan peserta aksi yang sesungguhnya saat menangkap paksa.

Akibatnya para peserta aksi Hari Buruh yang tergabung dalam Gerakan Rakyat Anti Kapitalis (Gerak) yang terdiri dari berbagai organisasi massa juga ikut ditangkap.

Supinah, perwakilan Gerak yang hadir di Kantor Komnas HAM, menyatakan pihaknya sama sekali tak berbuat anarkistis saat memperingati Hari Buruh. Ia dan organisasinya hanya berorasi di hadapan massa.

"Di depan RS Borromeus kami istirahat sambil orasi, dari arah belakang mobil Dalmas (Pengendali Massa) sama Tim Prabu sama Raisa (Pengurai Massa) itu yang menggunakan pengeras suara menghalau masa (berkaus) hitam. Dengan heberapa kali tembakan peringatan," ujar Supinah.

Mendengar tembakan peringatan, Supinah dan rekan-rekannya lari. Mereka lalu menuju Gedung Sate untuk kembali berorasi. Namun ternyata ada 14 rekannya yang itu tertangkap di depan RS Boromeus tanpa alasan yang jelas.

Ratusan anak muda dalam kelompok berbaju hitam diamankan aparat Polrestabes Bandung di tengah perayaan May Day di Bandung, Rabu (1/5/2019).KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI Ratusan anak muda dalam kelompok berbaju hitam diamankan aparat Polrestabes Bandung di tengah perayaan May Day di Bandung, Rabu (1/5/2019).
Mereka ditangkap berbarengan dengan penangkapan massa yang berkaus hitam yang belakangan dikenal sebagai Anarko Sindikalisme. .

Sementara itu, Isnur menambahkan ada pula wartawan yang turut diintimidasi polisi saat menangkap massa berkaus hitam di depan RS Boromeus. Ia mengatakan polisi mengambil kamera dua wartawan dan menghapus foto-foto yang telah diambil saat penangkapan berlangsung.

Selain itu proses penangkapan terjadi pemukulan dan penelanjangan, serta memaksa sekitar 50 orang yang ditangkap dibawa dengan truk yang berkapasitas 30 orang ke Polrestabes Bandung.

"Karenanya kami mendesak Komnas HAM membuat posko pengaduan di Bandung untuk mendata sejumlah fakta yang terjadi pada peserta aksi ketika ditangkap oleh anggota kepolisian," papar Isnur.

"Kedua, mendesak Kapolri memeriksa Kapolrestabes Bandung, mengingat penangkapan sewenang-wenang, tindak kekerasan, serta intimidasi merupakan tanggung jawab Kapolrestabes sebagai atasan tertinggi wilayah yang memberikan perintah penangkapan," lanjut dia.

Sebelumnya aparat Polrestabes Bandung mengamankan ratusan pemuda berbaju hitam di tengah peringatan May Day di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (1/5/2019). Mereka ditangkap lantaran melakukan aksi vandalisme.

Selain itu, ada juga sejumlah perempuan yang turut diamankan. Beberapa di antaranya bahkan masih di bawah umur.

Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Irman Sugema mengatakan, para pemuda itu ditertibkan tak jauh dari Gedung Sate. Irman memastikan jika kelompok itu bukan dari serikat buruh.

Baca juga: Vandalisme, Peserta Aksi Hari Buruh Corat-coret Separator Transjakarta

"Hari ini kan peringatan May Day. Buruh datang ke Bandung dari berbagai kota di Jabar. Di balik itu ada sekelompok yang memang bukan buruh menamakan salah satu kelompok dengan identitas hitam-hitam ternyata ada indikasi terjadinya gesekan dengan buruh," ujar Irman.

Ia mengatakan, berdasar laporan dari masyarakat, kelompok itu kedapatan mencoret kendaraan buruh yang hendak menuju Gedung Sate. Polisi juga menemukan senjata tajam serta minuman keras.

"Informasi dari masyarakat dan warga ada yang menggunakan cat mencoret mobil buruh. Sehingga kami lakukan tindakan agar tidak terjadi potensi konflik sosial antara kelompok ini dengan buruh," ungkap dia.

Kompas TV Terkait pasokan elpiji bersubsidi 3 kilogram di Kotamobagu, Sulawesi Utara, Pertamina Region Sulawesi Utara dan Gorontalo memastikan pasokan Elpiji aman selama bulan ramadan. Tingginya permintaan masyarakat akan Elpiji bersubsidi 3 kilogram di Kotamobagu dan sekitarnya sempat berdampak pada sulitnya masyarakat mendapat elpiji di pangkalan. Pengiriman pasokan sempat terhambat lantaran saat pengiriman bertepatan dengan hari Buruh Internasional kemarin. Pertamina kemudian mengantisipasi kekurangan dengan menambah pasokan. Pertamina mencatat konsumsi elpiji 3 kilogram untuk wilayah Kotamobagu sebanyak 6.160 tabung per hari dengan harga eceran tertinggi yakni Rp 18 ribu per tabung. Pertamina kemudian menambah pasokan dari 6.160 tabung menjadi 9.000 tabung per harinya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. #Kotamobagu #StokElpiji #Pertamina
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BNPB: Korban Hilang Gempa Cianjur Terisa 14 Orang

BNPB: Korban Hilang Gempa Cianjur Terisa 14 Orang

Nasional
Korban Gempa Cianjur Masih Bertambah: 318 Meninggal, 7.729 Luka-Luka

Korban Gempa Cianjur Masih Bertambah: 318 Meninggal, 7.729 Luka-Luka

Nasional
Cerita Jokowi yang Tak Minder Saat Bersalaman dengan Para Pemimpin G20

Cerita Jokowi yang Tak Minder Saat Bersalaman dengan Para Pemimpin G20

Nasional
BERITA FOTO: Relawan Jokowi Deklarasikan ''2024 Manut Jokowi''

BERITA FOTO: Relawan Jokowi Deklarasikan ''2024 Manut Jokowi''

Nasional
Lima Hari Pasca-gempa Cianjur, 73.525 Jiwa Masih Mengungsi

Lima Hari Pasca-gempa Cianjur, 73.525 Jiwa Masih Mengungsi

Nasional
Respons Pengacara Ferdy Sambo soal Isu Belanja Bulanan Kliennya Capai Rp 600 Juta

Respons Pengacara Ferdy Sambo soal Isu Belanja Bulanan Kliennya Capai Rp 600 Juta

Nasional
BERITA FOTO: Jokowi Temu Kangen Ribuan Relawan Se-Indonesia di GBK

BERITA FOTO: Jokowi Temu Kangen Ribuan Relawan Se-Indonesia di GBK

Nasional
Jokowi Ungkap Prinsip Paling Penting yang Harus Dimiliki Presiden Selanjutnya, Apa Itu?

Jokowi Ungkap Prinsip Paling Penting yang Harus Dimiliki Presiden Selanjutnya, Apa Itu?

Nasional
Di GBK, Relawan Jokowi Deklarasikan '2024 Manut Jokowi'

Di GBK, Relawan Jokowi Deklarasikan "2024 Manut Jokowi"

Nasional
Buntut Tambang Ilegal, Jatam Dorong Kapolri Konsistensi Bersih-Bersih Kepolisian

Buntut Tambang Ilegal, Jatam Dorong Kapolri Konsistensi Bersih-Bersih Kepolisian

Nasional
Buntut Isu Tambang Ilegal di Kaltim, Bareskrim Akan Layangkan Panggilan Kedua ke Ismail Bolong

Buntut Isu Tambang Ilegal di Kaltim, Bareskrim Akan Layangkan Panggilan Kedua ke Ismail Bolong

Nasional
Jatam Ungkap Peran Polisi dalam Kasus Tambang Ilegal, Mulai dari Beking hingga Jadi Pemodal

Jatam Ungkap Peran Polisi dalam Kasus Tambang Ilegal, Mulai dari Beking hingga Jadi Pemodal

Nasional
KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Hakim Agung Gazalba Saleh Terkait Penetapan Tersangka

KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Hakim Agung Gazalba Saleh Terkait Penetapan Tersangka

Nasional
Kapolri Diminta Usut Tuntas Dugaan Kasus Tambang Ilegal yang Seret Nama Kabareskrim, Tak Ditutup-tutupi

Kapolri Diminta Usut Tuntas Dugaan Kasus Tambang Ilegal yang Seret Nama Kabareskrim, Tak Ditutup-tutupi

Nasional
Ajak Masyarakat Kerja Keras, Jokowi: Jangan Sedikit-sedikit Mengeluh

Ajak Masyarakat Kerja Keras, Jokowi: Jangan Sedikit-sedikit Mengeluh

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.