TKN: Seharusnya Prabowo-Sandiaga Malu kepada Rakyat

Kompas.com - 14/05/2019, 20:14 WIB
Ace Hasan SyadzilyKOMPAS.com/Haryantipuspasari Ace Hasan Syadzily

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara Tim Kampanye Nasional ( TKN) Jokowi-Ma'ruf, Ace Hasan Syadzily mengkritik calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto yang menyatakan penolakannya terhadap hasil Pemilu 2019.

Menurut dia, itu artinya Prabowo tidak menghormati pilihan rakyat Indonesia dalam Pemilihan Presiden 2019 ini.

"Kita harus harus menghormati pilihan rakyat. Mereka telah menentukan pilihannya untuk menjadikan Jokowi-Kyai Ma’ruf sebagai capres-cawapres 2019 ini. Seharusnya Prabowo-Sandi malu kepada rakyat," ujar Ace melalui keterangan tertulis, Selasa (14/5/2019).

Baca juga: Prabowo: Saya Akan Menolak Hasil Penghitungan Suara Pemilu

 

Ace menyayangkan Prabowo mengulangi sikapnya saat tidak terima dengan hasil Pemilihan Presiden 2014 lalu. Menurut dia, ini merupakan pelajaran buruk dalam kehidupan demokrasi di Indonesia.

"Dalam demokrasi itu, ada prinsip dasar yang harus dijunjung tinggi oleh siapapun bahwa kita harus siap menang dan juga harus siap kalah. Itu prinsip dasar dalam kontestasi berdemokrasi," kata dia.

Menurut Ace, sebagian besar masyarakat Indonesia akan menerima siapapun presiden yang terpilih dalam Pilpres 2019. Masyarakat lebih memiliki kesadaran atas prinsil demokrasi.

Baca juga: Prabowo: Tak Usah Menakut-nakuti Kita dengan Makar

Dia heran para elite yang justru tidak bisa memahami itu.

"Justru elite-elitenya yang tidak siap berdemokrasi," ujar Ace.

Sebelumnya, Prabowo menyatakan akan menolak hasil penghitungan suara Pemilu 2019 yang dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum ( KPU).

Baca juga: BPN Prabowo-Sandi Tolak Hasil Penghitungan Suara KPU

Pasalnya, Prabowo menganggap telah terjadi kecurangan selama penyelenggaraan pemilu, dari mulai masa kampanye hingga proses rekapitulasi hasil perolehan suara yang saat ini masih berjalan.

"Saya akan menolak hasil penghitungan suara pemilu, hasil penghitungan yang curang," ujar Prabowo saat berbicara dalam acara 'Mengungkap Fakta-Fakta Kecurangan Pilpres 2019' di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta Pusat, Selasa.

Kompas TV Menganggap banyak terjadi kecurangan, Badan Pemenangan Daerah Pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno Kalimantan Barat menolak untuk menandatangani hasil pleno. Dari hasil pleno rekapitulasi di KPU Kalimantan Barat, perolehan suara dimenangkan oleh pasangan 01, Joko Widodo dan Ma'ruf Amin. #HasilPleno #PrabowoSandi #BPDKalbar

 



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya


Close Ads X