Wapres Kalla Melawat Swiss dan Perancis, Bahas Penanganan Bencana dan Terorisme

Kompas.com - 14/05/2019, 11:05 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wapres, JakartaKompas.com/Rakhmat Nur Hakim Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wapres, Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla melawat ke Swiss dan Perancis, Selasa (14/5/2019).

Wapres yang didampingi sang istri, Mufidah Jusuf Kalla, berangkat mengggunakan pesawat komersial pada Selasa dini hari, tepatnya pukul 00.40 WIB.

Wapres diagendakan menghadiri Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) 2019 yang diselenggarakan di International Conference Center Geneva (CICG), Jenewa, Swis, yang berlangsung pada 13-17 Mei 2019.

Baca juga: Menurut Kalla, Pemilu dengan Sistem E-Voting Berpotensi Diretas

Kalla menyatakan, kunjungannya ke Swiss membahas penanganan bencana di dunia. Sebab, lanjut Wapres, Indonesia mempunyai banyak pengalaman dalam menyelesaikan berbagai bencana alam mulai dari tsunami dan gempa bumi yang diakui dunia internasional.

"Ini kan pertemuan yang di laksanakan oleh United Nations (PBB) bagian kebencanaan, mereka minta saya, secara pribadi, langsung untuk berbicara bagaimana pengalaman Indonesia mengatasi bencana. Itu penting untuk dijadikan semacam sistem mitigasi bencana," ujar Kalla melalui keterangan tertulis dari Juru Bicara Wakil Presiden, Husain Abdullah, Selasa (14/5/2019).

Baca juga: Wapres Kalla: Berlebihan Tuduhan Petugas KPPS Diracun

Sementara itu, di sela lawatannya ke Swiss, Kalla juga diundang sebagai pembicara dalam hal teroris yang semakin marak bermunculan di nternet, dengan waktu yang hampir bersamaan, di Paris, Perancis.

"Jadi dua acara, satu bencana, satu terorisme lewat internet," tutur Kalla.

Wapres terorisme semakin masif saat ini karena penggunaan internet yang terus meningkat, sebagai suatu sistem komunikasi dan pengetahuan di antara komunitas teroris.

Baca juga: Wapres Kalla Anggap Wajar jika PAN dan Demokrat Masuk Pemerintahan

"Di internet, anda bisa belajar tentang bom, ideologi macam-macam, semua bisa lewat internet. Karena itu, saya bersama Rudiantara (Menteri Komunikasi dan Informatika) di undang Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri New Zealand yang baru ini telah menjadi korban, 2 bulan lalu," lanjut Kalla.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X