Pesan Prabowo kepada Demonstran: Gunakan Koridor Hukum untuk Ungkap Kecurangan

Kompas.com - 10/05/2019, 23:11 WIB
Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto seusai menggelar konferensi pers di kediaman pribadinya, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (8/5/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOCalon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto seusai menggelar konferensi pers di kediaman pribadinya, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (8/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Advokasi dan Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Sufmi Dasco Ahmad, menyampaikan orasi di hadapan massa yang berdemo di depan kantor Bawaslu RI, Jakarta, sore tadi, Jumat (10/5/2019).

Dasco mengatakan, pihaknya telah melaporkan dugaan kecurangan Pemilu ke Bawaslu bersama ketua BPN Djoko Santoso dan Hanafi Rais selaku sekretaris BPN.

Selain itu, Dasco juga menyampaikan pesan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto.

"Sesuai dengan pesan Pak Prabowo, bahwa sedikit apapun celah hukum harus kita gunakan untuk mengungkap dugaan kecurangan yang terjadi pada pemilu ini. Setuju? Oleh karena itu sebelum berangkat Pak Prabowo berpesan sampaikan salam kepada kawan-kawan, kita akan gunakan koridor hukum," kata Dasco di depan Kantor Bawaslu RI, Jakarta, Jumat (10/5/2019).

Baca juga: Hadapi Massa Eggi Sudjana dan Kivlan Zen, Brimob Pakai Sorban dan Peci

Selanjutnya, Dasco meminta seluruh pendukung Prabowo-Sandiaga mengawal prosedur hukum yang akan berlangsung di Bawaslu sambil berteriak takbir.

"Kami minta umat untuk mengawal prosedur hukum yang berlanjut dan berlangsung di bawaslu. Siap kawal? Takbir!!!," kata dia.

Sebelum menyampaikan orasi, Dasco mengatakan Ketua BPN Djoko Santoso dan Hanafi Rais selaku Sekretaris BPN bersama dirinya melaporkan lima dugaan pelanggaran pemilu.

Baca juga: Massa Eggi dan Kivlan Penuhi Depan Bawaslu, Kendaraan Hanya Bisa Melintas Satu Lajur

Pada hari ini, Jumat (10/5/2019),  BPN Prabowo-Sandiaga menyampaikan satu laporan ke Bawaslu.

"Melaporkan salah satu dari materi yang akan dilaporkan. Jadi ada lima laporan yang akan dilaporkan. Tapi hari ini baru satu," kata Dasco saat ditemui wartawan di Bawaslu RI, Jakarta.

Dasco mengatakan, laporan pelanggaran pemilu yang terstruktur, sistematis, dan masif salah satunya adalah penggunaan Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk pemenangan salah satu calon presiden.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X