TKN Yakin Media Asing Tak Mudah Percaya Tuduhan Kecurangan Prabowo

Kompas.com - 08/05/2019, 07:50 WIB
Ace Hasan SyadzilyKOMPAS.com/Haryantipuspasari Ace Hasan Syadzily

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Ace Hasan Syadzily menilai pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sengaja ingin mencari perhatian dunia internasional.

Dia mengacu pada pertemuan terbatas yang digelar Prabowo-Sandiaga dengan media asing. Dalam pertemuan itu, Prabowo-Sandiaga membahas kecurangan dalam Pemilu 2019.

"Pertemuan Prabowo dengan media asing ingin mencari perhatian dunia internasional atas pemilu yang dilakukan di Indonesia, bahkan mencari dukungan internasional," ujar Ace melalui keterangan tertulis, Selasa (7/5/2019).

Baca juga: Prabowo: Kami Coba Jelaskan ke Dunia soal Kecurangan Pemilu yang Terbuka

"Kami sangat percaya bahwa masyarakat Internasional tidak akan mudah percaya atas tuduhan kecurangan itu. Apalagi tuduhan kecurangan itu tanpa disertai bukti dan data yang meyakinkan," tambah dia.

Menurut Ace, Prabowo akan sulit meyakinkan media asing mengenai narasi kecurangan pemilu yang dibuat kubu 02. Sebab masyarakat dunia ikut menjadi pemantau dalam Pemilu 2019 ini.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) bahkan mengajak para pemantau asing untuk melihat langsung proses pemilu pada 17 April lalu.

Baca juga: Spanduk Kemenangan Prabowo-Sandiaga di Bantul Dilepas Satpol PP

Tidak hanya KPU, Ace mengatakan TKN Jokowi-Ma'ruf juga memberi kesempatan kepada media asing untuk berinteraksi. Namun TKN Jokowi-Ma'ruf tidak menyampaikan narasi kecurangan seperti kubu Prabowo-Sandiaga.

"Kami mengundang media asing untuk melihat war room penghitungan suara C1 agar mereka melihat langsung proses rekapitulasi C1 versi kami yang bukan hoaks, klaim sepihak, dan halusinasi belaka," kata Ace.

Ace pun yakin media asing tidak akan begitu saja termakan dengan narasi kecurangan kubu Prabowo-Sandiaga.

Baca juga: Sandiaga Tak Keberatan Balihonya dengan Prabowo Diturunkan di Bekasi

Sebelumnya, calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menggelar pertemuan atau press briefing dengan wartawan media asing.

Pertemuan digelar di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Senin (6/5/2019), pukul 16.00 WIB.

Pertemuan dilakukan secara terbatas. Hanya wartawan media asing terdaftar yang dapat masuk ke kediaman Prabowo. Wartawan dari media nasional tidak diperbolehkan untuk mengikuti pertemuan.

Baca juga: Gelar Pertemuan Terbatas dengan Media Asing, Prabowo-Sandiaga Bahas Kecurangan Pemilu 2019

Dalam pertemuan tersebut Prabowo didampingi calon wakil presiden Sandiaga Uno dan sejumlah petinggi Badan Pemenangan Nasional (BPN), antara lain Ketua BPN Djoko Santoso, Anggota Dewan Penasihat BPN Rizal Ramli, Direktur Hubungan Luar Negeri Irawan Ronodipuro, dan Direktur Kampanye BPN Sugiono.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X