[BERITA POPULER] Tanggapan TKN Terkait Usul Sandiaga Situng KPU Diaudit | Penghina Rizieq Jadi Tersangka

Kompas.com - 07/05/2019, 04:47 WIB
Situng KPU 6 Mei 2019. Tangkapan layar www.pemilu2019.kpu.go.idSitung KPU 6 Mei 2019.

JAKARTA, KOMPAS.comBerita populer Kompas.com, Selasa (7/6/2019) pagi ini, di antaranya terkait usul Sandiaga situng KPU diaudit dan pemuda yang hina Rizieq jadi tersangka.

Berikut lima berita populer Kompas.com yang layak menemani Anda pada pagi ini:

1. Tanggapan TKN soal usul Sandiaga situng KPU diaudit

Juru bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Ace Hasan Syadzily setuju dengan saran calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno agar Sistem Informasi Penghitungan Suara (Situng) Komisi Pemilihan Umum (KPU) diaudit.

Namun, Ace menilai audit sebaiknya dilakukan setelah proses penghitungan suara selesai.

"Audit setuju dan menjadi bagian dari evaluasi sistem pemilu serentak. Tetapi selesaikan dulu penghitungan Situng KPU sampai tuntas," ujar Ace ketika dihubungi, Senin (6/5/2019).

Ace mengatakan, saat ini masyarakat masih membutuhkan informasi dalam situs Situng. KPU tidak boleh memutus akses masyarakat terhadap proses penghitungan suara dengan alasan audit sistem. 

Baca selengkapnya di sini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Penghina Rizieq jadi tersangka

Kapolresta Pontianak Kombes Pol Anwar Nasir menunjukkan barang bukti perkara ujaran kebencian dalam konferensi pers yang digelar di Hotel Kapuas Palace Pontianak, Kalimantan Barat, Minggu (5/5/2019).KOMPAS.com/HENDRA CIPTA Kapolresta Pontianak Kombes Pol Anwar Nasir menunjukkan barang bukti perkara ujaran kebencian dalam konferensi pers yang digelar di Hotel Kapuas Palace Pontianak, Kalimantan Barat, Minggu (5/5/2019).
Aparat Polresta Pontianak, Kalimantan Barat, menangkap dan menetapkan EM (30) sebagai tersangka terkait dugaan ujaran kebencian yang diunggah di media sosial Facebook, Minggu (5/5/2019).

Kapolresta Pontianak Kombes Pol Anwar Nasir menuturkan, EM diduga memuat status-status yang menjurus ujaran kebencian dan menghina pentolan FPI Rizieq Shihab dan Ijtima Ulama III.

"Melalui akun Facebook-nya, EM tercatat mengunggah status ujaran kebencian sebanyak 4 kali dari Januari hingga Mei 2019," kata Anwar Nasir dalam konferensi pers yang digelar di Hotel Kapuas Palace Pontianak, Kalimantan Barat, Minggu siang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.