Perindo Masih Berharap Lolos Parlemen

Kompas.com - 22/04/2019, 20:01 WIB
Juru Bicara Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Maruf Amin, Arya Sinulingga di rumah Cemara, Jakarta, Jumat (23/11/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinJuru Bicara Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Maruf Amin, Arya Sinulingga di rumah Cemara, Jakarta, Jumat (23/11/2018).
Penulis Jessi Carina
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Perindo Arya Sinulingga mengatakan partainya masih berharap bisa lolos ambang batas parlemen dalam Pemilihan Presiden 2019.

Harapan itu masih tetap dijaga meskipun berdasarkan hasil quick count atau hitung cepat, partai yang didirikan pengusaha Hary Tanoesoedijo itu berada di bawah 4 persen.

Mengacu pada bebepara hitung cepat sejumlah lembaga survei, kata Arya, elektabilitas Perindo berada pada posisi 3 persen.

"Kan ada beberapa lembaga survei itu seperti LSI Denny JA, Poltracking itu mengatakan bahwa Perindo itu di ada di 3,1 persen lebih," ujar Arya di Posko Cemara, Menteng, Senin (22/4/2019).

Adapun dalam hasil quick count Poltracking, Perindo mendapatkan 2,8 persen. Angka itu sama dengan hitung cepat Litbang Kompas.

Sedangkan dalam quick count LSI Denny JA, Perindo mendapat suara 3,18 persen. Arya mengatakan margin of error quick count tersebut sebesar 1 persen.

"Artinya masih ada harapan untuk mencapai 4 persen karena margin of error-nya 1 persen. Di situ kita berharap untuk Perindo," kata Arya.

Sebelumnya, Sekjen Perindo Ahmad Rofiq mengatakan, Perindo memiliki tim sendiri yang bertugas menghitung suara. Menurut dia, hitungan tim internal Perindo sejauh ini menunjukkan angka yang positif.

Baca juga: Dapat 2,58 Persen di Quick Count, Perindo Masih Optimistis Lolos ke DPR

"Banyak laporan dari daerah Partai Perindo mendapatkan suara yang melampaui 4 persen. Bahkan perolehan kursi di tingkat 2 juga cukup banyak," kata Rofiq.

Oleh karena itu, menurut Rofiq, partainya masih akan menunggu hasil rekapitulasi resmi Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang baru akan diumumkan pada 22 Mei mendatang. "Kami terus menunggu pengumuman KPU," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Nasional
Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Nasional
Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Nasional
Akar Persoalan 'Mati Satu Tumbuh Seribu' Pelaku Terorisme

Akar Persoalan "Mati Satu Tumbuh Seribu" Pelaku Terorisme

Nasional
DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

Nasional
Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Nasional
PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

Nasional
Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Nasional
Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Nasional
Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Nasional
Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Nasional
Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Nasional
Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Nasional
Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Nasional
Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X