Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

KPU Akan Beri Santunan untuk Petugas KPPS yang Meninggal

Kompas.com - 21/04/2019, 23:42 WIB
Krisiandi

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua KPU Arief Budiman mengatakan, KPU akan memberikan santunan kepada para petugas penyelenggara pemilu yang meninggal saat menjalankan tugas. KPU, kata Arief, akan segera mengatur mekanisme serta besaran santunan.

Arief juga menuturkan, pihaknya ingin memastikan bahwa para petugas itu gugur saat menjalankan kewajibannya.

"Malam ini kita lihat berapa banyak yang meninggal, berapa banyak yang kecelakaan sebabnya apa, ketika menjalankan tugas atau ketika sedang tidak menjalankan tugas," kata Arief di KPU RI, Jakarta Pusat, Minggu (21/4/2019) malam, dikutip dari Tribunnews.com.

Baca juga: Seorang Petugas KPPS di Tangsel Gugur karena Kelelahan

Sementara Komisioner KPU RI Wahyu Setiawan mengungkapkan, jajaran KPU se-Indonesia akan urunan untuk pemberian uang santunan bagi para penyelenggara pemilu yang gugur saat menjalankan tugas.

"KPU seluruh Indonesia akan gotong royong bersama-sama untuk memberikan tanda kasih santunan kepada pihak keluarga korban," ungkap Wahyu, juga dikutip dari Tribunnews.com.

Uang santunan itu, kata Wahyu, diinisiasi lantaran para petugas kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS) tak difasilitasi asuransi kesehatan.

Baca juga: 1.000 Lilin untuk Petugas KPPS dan Polisi yang Gugur saat Bertugas

Wahyu secara pribadi, mengku prihatin dan mengucap duka cita atas gugurnya para penyelenggara Pemilu.

Sebelumnya diberitakan, sejumlah petugas KPPS yang tersebar di banyak daerah meninggal. Kebanyakan diduga karena kelelahan saat bertugas sebagai penyelenggara pemilu serentak.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul "KPU Akan Atur Mekanisme dan Besaran Santunan bagi Penyelenggara Pemilu yang Meninggal Dunia"

Kompas TV Banyak kisah tertangkap kamera KompasTV saat penyelenggaraan pemilu 2019. Dari mulai perjuangan petugas mengantarkan dan mengembalikan logistik melewati hutan dan gunung hingga berita duka dari mereka yang berjuang memastikan hak kita, warga negara memilih terpenuhi. Misalnya, di Kalimantan Barat. Setelah pencoblosan, tugas masih jauh dari selesai bagi petugas pendistribusian logistik pemilu di kawasan perbatasan Kalimantan Barat. Bersama anggota kepolisian mereka harus mengembalikan logistik pemilu ke Kecamatan Siding, Kabupaten Bengkayang. Sungai menjadi tantangan. Motor pengangkut logistik pemilu pun diangkat agar tidak rusak. Berikutnya tanah berlumpur menanjak dan menurun tajam. Tiga desa berbeda sejauh belasan kilometer mesti dilewati dengan waktu 4 sampai 5 jam, waktu tempuh yang jadi lebih lama karena medan yang berlumpur akibat hujan. Selain itu, di Konawe, Sulawesi Tenggara, anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) ini kehilangan buah hati. Ia keguguran di usia janin 2 bulan, diduga karenakelelahan akibat tidak tidur menjalankan tugas proses penghitungan suara. Ia kini menjalani perawatan di rumah sakit bersalin, Kecamatan Unaaha, Kabupaten Konawe. Selain itu, masih ada sejumlah perjuangan para petugas di balik penyelenggaraan Pemilu 2019. Berikut liputannya. #PerjuanganPolisi #PerjuanganPetugas #Pemilu2019
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Menjelang Putusan Sengketa Pilpres di MK, Kubu Ganjar-Mahfud Harap Tak Berakhir Antiklimaks

Menjelang Putusan Sengketa Pilpres di MK, Kubu Ganjar-Mahfud Harap Tak Berakhir Antiklimaks

Nasional
Optimistis MK Diskualifikasi Gibran, Kubu Anies: Tak Ada Alasan untuk Tidak Pemungutan Suara Ulang

Optimistis MK Diskualifikasi Gibran, Kubu Anies: Tak Ada Alasan untuk Tidak Pemungutan Suara Ulang

Nasional
MK Diperkirakan Tak Akan Diskualifikasi Prabowo-Gibran

MK Diperkirakan Tak Akan Diskualifikasi Prabowo-Gibran

Nasional
Jadwal Terbaru Pelaksanaan UTBK-SNBT 2024

Jadwal Terbaru Pelaksanaan UTBK-SNBT 2024

Nasional
Dana Zizwaf Selama Ramadhan 2024 Meningkat, Dompet Dhuafa: Kedermawanan Masyarakat Meningkat

Dana Zizwaf Selama Ramadhan 2024 Meningkat, Dompet Dhuafa: Kedermawanan Masyarakat Meningkat

Nasional
MK Diprediksi Bikin Kejutan, Perintahkan Pemungutan Suara Ulang di Sejumlah Daerah

MK Diprediksi Bikin Kejutan, Perintahkan Pemungutan Suara Ulang di Sejumlah Daerah

Nasional
Menakar Nasib Ketua KPU Usai Diadukan Lagi ke DKPP Terkait Dugaan Asusila

Menakar Nasib Ketua KPU Usai Diadukan Lagi ke DKPP Terkait Dugaan Asusila

Nasional
Tak Lagi Solid, Koalisi Perubahan Kini dalam Bayang-bayang Perpecahan

Tak Lagi Solid, Koalisi Perubahan Kini dalam Bayang-bayang Perpecahan

Nasional
TPN Ganjar-Mahfud Sebut 'Amicus Curiae' Bukan untuk Intervensi MK

TPN Ganjar-Mahfud Sebut "Amicus Curiae" Bukan untuk Intervensi MK

Nasional
Percepat Kinerja Pembangunan Infrastruktur, Menpan-RB Setujui 26.319 Formasi ASN Kementerian PUPR

Percepat Kinerja Pembangunan Infrastruktur, Menpan-RB Setujui 26.319 Formasi ASN Kementerian PUPR

Nasional
Kubu Prabowo Siapkan Satgas untuk Cegah Pendukung Gelar Aksi Saat MK Baca Putusan Sengketa Pilpres

Kubu Prabowo Siapkan Satgas untuk Cegah Pendukung Gelar Aksi Saat MK Baca Putusan Sengketa Pilpres

Nasional
TKN Prabowo-Gibran Akan Gelar Nobar Sederhana untuk Pantau Putusan MK

TKN Prabowo-Gibran Akan Gelar Nobar Sederhana untuk Pantau Putusan MK

Nasional
Jelang Putusan Sengketa Pilpres: MK Bantah Bocoran Putusan, Dapat Karangan Bunga

Jelang Putusan Sengketa Pilpres: MK Bantah Bocoran Putusan, Dapat Karangan Bunga

Nasional
Skenario Putusan Mahkamah Konstitusi dalam Sengketa Pilpres 2024

Skenario Putusan Mahkamah Konstitusi dalam Sengketa Pilpres 2024

Nasional
Kejagung Terus Telusuri Aset Mewah Harvey Moeis, Jet Pribadi Kini dalam Bidikan

Kejagung Terus Telusuri Aset Mewah Harvey Moeis, Jet Pribadi Kini dalam Bidikan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com