Jokowi-Ma'ruf Menang Telak di TPS Washington DC, PSI Raih Suara Terbanyak

Kompas.com - 20/04/2019, 10:53 WIB
Suasana stan kuliner Indonesia dalam pelaksanaan Pemilu di Washington pada Sabtu (13/4/2019). KBRI WashingtonSuasana stan kuliner Indonesia dalam pelaksanaan Pemilu di Washington pada Sabtu (13/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menang di Tempat Pemungutan Suara (TPS) Washington DC, Amerika Serikat (AS).

Berdasarkan siaran pers Kedutaan Besar RI di Washington DC, Sabtu (20/4/2019), dari total 1.496 suara yang terdaftar dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT), Jokowi-Ma'ruf memperoleh 1.114 suara.

Sementara sang rival, pasangan capres cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno memperoleh 352 suara. Adapun, suara tidak sah sebanyak 70 suara.

Baca juga: Ketua MPR Minta KPU Serius Sikapi Masalah Pemilu di Luar Negeri


Adapun para pemilihan calon anggota legislatif, PSI menempati urutan pertama perolehan suara terbanyak dengan 395 suara. Adapun, pada posisi kedua ditempati PDI Perjuangan dengan 336 suara.

Posisi ketiga ditempati PKS dengan 193 suara. Pada posisi keempat ditempati Partai Gerindra dengan 81 suara. Posisi kelima ditempati oleh Nasdem dengan 68 suara. Posisi keenam ditempati Gokar dengan 51 suara.

Posisi ketujuh ditempati Partai Demokrat dengan 31 suara. Posisi kedelapan diisi PAN dengan 29 suara. Posisi kesembilan diisi Perindo dengan 14 suara. Posisi kesepuluh dan kesebelas ditempati Partai Berkarya dan PKPI yang sama-sama memperoleh 10 suara.

Posisi keduabelas, ditempati Hanura dengan 8 suara. Adapun, posisi ketigabelas dan posisi paling buncit ditempati PBB dengan 5 suara dan Partai Garuda dengan 2 suara.

Baca juga: KPU Akan Tindak Lanjuti Rekomendasi Bawaslu soal Pemungutan Suara Susulan di Sydney

Sembilan Jam

Proses penghitungan suara yang dilaksanakan di Gedung Kedutaaan Besar RI di Washington D.C itu berjalan dengan penuh suasana keakraban, tertib dan antusias.

Proses penghitungan suara dibuka itu pukul 13.40 waktu setempat dan diikuti oleh warga negara Indonesia di Washington DC dan sekitarnya, baik secara langsung maupun lewat live streaming yang difasilitasi KBRI.

Hasil pemungutan suara pun didapat setelah melewati 9 jam proses penghitungan.

Dubes RI untuk AS, Mahendra Siregar menyampaikan rasa bangganya lantaran rangkaian proses Pemilu luar negeri di Washington DC berjalan dengan lancar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejagung Periksa 15 Nasabah Jiwasraya yang Komplain Rekening Efeknya Diblokir

Kejagung Periksa 15 Nasabah Jiwasraya yang Komplain Rekening Efeknya Diblokir

Nasional
Kasus Jiwasraya, Kejagung Kembali Periksa Presdir PT TRAM Heru Hidayat

Kasus Jiwasraya, Kejagung Kembali Periksa Presdir PT TRAM Heru Hidayat

Nasional
RUU Cipta Kerja Atur Pers, IJTI Khawatir Pemerintah Berlaku Otoriter

RUU Cipta Kerja Atur Pers, IJTI Khawatir Pemerintah Berlaku Otoriter

Nasional
Langkah Pemerintah Mendata Terduga Teroris Pelintas Batas Dinilai Tepat

Langkah Pemerintah Mendata Terduga Teroris Pelintas Batas Dinilai Tepat

Nasional
Kejagung Teliti Berkas Kasus Paniai, Bakal Beri Jawaban dalam 1-2 Hari

Kejagung Teliti Berkas Kasus Paniai, Bakal Beri Jawaban dalam 1-2 Hari

Nasional
Mahfud: RUU Cipta Kerja Belum Final, Silakan Beri Masukan

Mahfud: RUU Cipta Kerja Belum Final, Silakan Beri Masukan

Nasional
Desak RUU Penyiaran Segera Disahkan, KPI Minta Komitmen Seluruh Pihak

Desak RUU Penyiaran Segera Disahkan, KPI Minta Komitmen Seluruh Pihak

Nasional
Bantah Haris Azhar, KPK Sebut Penetapan DPO Nurhadi Bukan Formalitas

Bantah Haris Azhar, KPK Sebut Penetapan DPO Nurhadi Bukan Formalitas

Nasional
Mahfud Tegaskan Pasal 170 RUU Cipta Kerja Akan Diperbaiki di DPR

Mahfud Tegaskan Pasal 170 RUU Cipta Kerja Akan Diperbaiki di DPR

Nasional
Pengamat: Tak Heran jika RUU Cipta Kerja Lebih Berpihak pada Pengusaha

Pengamat: Tak Heran jika RUU Cipta Kerja Lebih Berpihak pada Pengusaha

Nasional
Mahfud MD: Omnibus Law Bukan Istilah Resmi, tapi RUU Cipta Kerja

Mahfud MD: Omnibus Law Bukan Istilah Resmi, tapi RUU Cipta Kerja

Nasional
Omnibus Law RUU Cipta Kerja Seret Dua Pasal Tentang Pers, AJI: Lawan!

Omnibus Law RUU Cipta Kerja Seret Dua Pasal Tentang Pers, AJI: Lawan!

Nasional
Periksa Anggota Keluarga Wahyu Setiawan, KPK Dalami Aliran Uang

Periksa Anggota Keluarga Wahyu Setiawan, KPK Dalami Aliran Uang

Nasional
Anggota Komisi III Sebut Pasal 170 RUU Cipta Kerja Bertentangan dengan UU PPP

Anggota Komisi III Sebut Pasal 170 RUU Cipta Kerja Bertentangan dengan UU PPP

Nasional
Diminta Stop Bicara ke Media, Kepala BPIP Akan Bentuk Tim Humas

Diminta Stop Bicara ke Media, Kepala BPIP Akan Bentuk Tim Humas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X