Jokowi-Ma'ruf Menang Telak di TPS Washington DC, PSI Raih Suara Terbanyak

Kompas.com - 20/04/2019, 10:53 WIB
Suasana stan kuliner Indonesia dalam pelaksanaan Pemilu di Washington pada Sabtu (13/4/2019).KBRI Washington Suasana stan kuliner Indonesia dalam pelaksanaan Pemilu di Washington pada Sabtu (13/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menang di Tempat Pemungutan Suara (TPS) Washington DC, Amerika Serikat (AS).

Berdasarkan siaran pers Kedutaan Besar RI di Washington DC, Sabtu (20/4/2019), dari total 1.496 suara yang terdaftar dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT), Jokowi-Ma'ruf memperoleh 1.114 suara.

Sementara sang rival, pasangan capres cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno memperoleh 352 suara. Adapun, suara tidak sah sebanyak 70 suara.

Baca juga: Ketua MPR Minta KPU Serius Sikapi Masalah Pemilu di Luar Negeri

Adapun para pemilihan calon anggota legislatif, PSI menempati urutan pertama perolehan suara terbanyak dengan 395 suara. Adapun, pada posisi kedua ditempati PDI Perjuangan dengan 336 suara.

Posisi ketiga ditempati PKS dengan 193 suara. Pada posisi keempat ditempati Partai Gerindra dengan 81 suara. Posisi kelima ditempati oleh Nasdem dengan 68 suara. Posisi keenam ditempati Gokar dengan 51 suara.

Posisi ketujuh ditempati Partai Demokrat dengan 31 suara. Posisi kedelapan diisi PAN dengan 29 suara. Posisi kesembilan diisi Perindo dengan 14 suara. Posisi kesepuluh dan kesebelas ditempati Partai Berkarya dan PKPI yang sama-sama memperoleh 10 suara.

Posisi keduabelas, ditempati Hanura dengan 8 suara. Adapun, posisi ketigabelas dan posisi paling buncit ditempati PBB dengan 5 suara dan Partai Garuda dengan 2 suara.

 

Baca juga: KPU Akan Tindak Lanjuti Rekomendasi Bawaslu soal Pemungutan Suara Susulan di Sydney

Sembilan Jam

Proses penghitungan suara yang dilaksanakan di Gedung Kedutaaan Besar RI di Washington D.C itu berjalan dengan penuh suasana keakraban, tertib dan antusias.

Proses penghitungan suara dibuka itu pukul 13.40 waktu setempat dan diikuti oleh warga negara Indonesia di Washington DC dan sekitarnya, baik secara langsung maupun lewat live streaming yang difasilitasi KBRI.

Hasil pemungutan suara pun didapat setelah melewati 9 jam proses penghitungan.

Dubes RI untuk AS, Mahendra Siregar menyampaikan rasa bangganya lantaran rangkaian proses Pemilu luar negeri di Washington DC berjalan dengan lancar.

"Selain merupakan bukti semakin matangnya proses demokrasi Indonesia, kesuksesan Pemilu kali ini juga membuktikan kuatnya kombinasi antara demokrasi dengan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia, yaitu persatuan dalam kebinekaan, persaudaraan dan gotong royong," ujar Mahendra.

Baca juga: Rela Bangun Subuh dan Tembus Hujan demi Nyoblos di New York...

"Kita patut berbangga karena menjadi bagian dari proses transformasi yang luar biasa ini karena kini Indonesia menjadi negara demokrasi presidensial terbesar di dunia," lanjut dia.

Bahkan, Indonesia kini menjadi tolak ukur keberhasilan proses demokrasi. Tidak saja di antara sesama negara berkembang, melainkan juga oleh negara maju.

Mahendra sekaligus menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada para penyelenggara pemilu luar negeri beserta seluruh saksi yang bekerja dengan keras untuk mensukseskan pesta demokrasi di Washington DC.

Meskipun proses penghitungan suara memakan waktu cukup panjang dan melelahkan, namun tetap ada saja WNI yang dengan sukarela ikut memantaunya. Salah satunya bernama Fachruddin Muhammad yang berdomisili di Silver Spring, Maryland.

"Motivasi saya ke KBRI Washington DC ini untuk menyaksikan langsung acara ini, tidak lain demi mewujudkan Pemilu yang ceria. Tidak begitu masalah siapa yang menang dan kalah," ujar dia.



Terkini Lainnya

Pengamat: Ketidaktaatan Tim Hukum 02 Terhadap Hukum Acara Berujung pada Penyimpangan MK

Pengamat: Ketidaktaatan Tim Hukum 02 Terhadap Hukum Acara Berujung pada Penyimpangan MK

Nasional
LPSK Terbentur Aturan Permintaan Perlindungan Saksi, Ini Saran Pakar Hukum

LPSK Terbentur Aturan Permintaan Perlindungan Saksi, Ini Saran Pakar Hukum

Nasional
Survei SMRC, Kondisi Penegakan Hukum Sebelum dan Sesudah Kerusuhan 22 Mei Dinilai Baik

Survei SMRC, Kondisi Penegakan Hukum Sebelum dan Sesudah Kerusuhan 22 Mei Dinilai Baik

Nasional
Dugaan Kecurangan TSM dalam Pilpres, Pengamat Sebut Seharusnya Prabowo-Sandi Diperiksa Juga

Dugaan Kecurangan TSM dalam Pilpres, Pengamat Sebut Seharusnya Prabowo-Sandi Diperiksa Juga

Nasional
Tren Takut Bicara Politik dan Penangkapan Semena-mena Meningkat Pasca Kerusuhan 22 Mei

Tren Takut Bicara Politik dan Penangkapan Semena-mena Meningkat Pasca Kerusuhan 22 Mei

Nasional
Minim Jelaskan Hasil Hitung Suara Versi Prabowo-Sandi, Tim Hukum 02 Dikritik

Minim Jelaskan Hasil Hitung Suara Versi Prabowo-Sandi, Tim Hukum 02 Dikritik

Nasional
Survei SMRC: Pasca Kerusuhan 21-22 Mei, Penilaian Soeharto Demokratis Meningkat

Survei SMRC: Pasca Kerusuhan 21-22 Mei, Penilaian Soeharto Demokratis Meningkat

Nasional
Jabatan Ma'ruf Amin di Bank Syariah Dinilai Tak Timbulkan Konflik Kepentingan

Jabatan Ma'ruf Amin di Bank Syariah Dinilai Tak Timbulkan Konflik Kepentingan

Nasional
Survei SMRC: Soeharto Dinilai Diktator, SBY dan Jokowi Dinilai Demokratis

Survei SMRC: Soeharto Dinilai Diktator, SBY dan Jokowi Dinilai Demokratis

Nasional
Survei SMRC: 69 Persen Publik Nilai Pilpres 2019 Berlangsung Jurdil

Survei SMRC: 69 Persen Publik Nilai Pilpres 2019 Berlangsung Jurdil

Nasional
Survei SMRC: Mayoritas Publik Nilai Demokrasi Semakin Baik Selama 20 Tahun Terakhir

Survei SMRC: Mayoritas Publik Nilai Demokrasi Semakin Baik Selama 20 Tahun Terakhir

Nasional
Pakar: Petitum Gugatan Prabowo-Sandi Seakan Bukan Dibuat Orang Hukum

Pakar: Petitum Gugatan Prabowo-Sandi Seakan Bukan Dibuat Orang Hukum

Nasional
TKN: Tim Hukum 02 Bangun Narasi Saksinya Terancam

TKN: Tim Hukum 02 Bangun Narasi Saksinya Terancam

Nasional
Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Nasional
Tim 02 Minta Perlindungan Saksi, TKN Singgung Kasus yang Pernah Jerat Bambang Widjojanto

Tim 02 Minta Perlindungan Saksi, TKN Singgung Kasus yang Pernah Jerat Bambang Widjojanto

Nasional

Close Ads X