Wiranto: Partisipasi Pemilih Naik, Presiden Terpilih Punya Legitimasi Tinggi

Kompas.com - 18/04/2019, 12:11 WIB
Wiranto konpers KOMPAS.com/HaryantipuspasariWiranto konpers

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto mangatakan, partisipasi pemilih di Pemilu serentak 2019 mencapai 80,90 persen. Hal itu melampaui target sebesar 77,5 persen.

" Partisipasi pemilih dari laporan mencapai 80,90 persen melampaui target RPJMN 2015-2019 sebesar 77,5 persen. Ini menunjukkan siapapun presiden yang terpilih punya legitimasi yang tinggi," kata Wiranto saat ditemui wartawan usai rapat koordinasi di Gedung Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (18/4/2019).

Baca juga: KPU Harap Partisipasi Pemilih Capai 77,5 Persen

Wiranto mengimbau masyarakat untuk menghargai ajakan calon presiden untuk menjaga persatuan dan kesatuan usai Pemilu serentak.

"Melarang pendukungnya untuk melakukan aksi-aksi provokasi yang nyata-nyata akan mengganggu ketertiban masyarakat," ujarnya.

Wiranto mengimbau masyarakat untuk tenang dan tidak melakukan tindakan anarkis sambil menunggu hasil resmi perhitungan suara dari KPU.

Baca juga: Wapres Berharap Partisipasi Pemilih di Pemilu 2019 Lampaui 75 Persen

Selanjutnya, Wiranto menegaskan TNI dan Polri akan bertindak tegas untuk menindak berbagai aksi yang akan menggangu ketertiban dan keutuhan bangsa.

"Bertindak tegas menindak berbagai aksi yang akan menggangu ketertiban dan keamanan nasional serta keutuhan bangsa dan negara," pungkasnya.

Baca juga: [POPULER NUSANTARA] Hasil Pilpres di TPS Kepala Daerah | Kasus Pemilih Bakar Surat Suara di Gunungkidul

Sebelumnya, Menko Polhukam Wiranto mengelar rapat konsolidasi mengenai situasi nasional pasca Pemilu 2019.

Rapat konsolidasi dihadiri oleh Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah: Terima Kasih Seluruh Pemda yang Intens Memutus Rantai Corona

Pemerintah: Terima Kasih Seluruh Pemda yang Intens Memutus Rantai Corona

Nasional
'Mari Jaga Kampung Halaman Tetap Sehat dengan Tidak Mudik'

"Mari Jaga Kampung Halaman Tetap Sehat dengan Tidak Mudik"

Nasional
Antisipasi Covid-19 di Penjara, 13.430 Napi Dibebaskan per 1 April

Antisipasi Covid-19 di Penjara, 13.430 Napi Dibebaskan per 1 April

Nasional
Kasus Covid-19 Tersebar di 32 Provinsi, DKI Catat 808 Kasus

Kasus Covid-19 Tersebar di 32 Provinsi, DKI Catat 808 Kasus

Nasional
Pasien Covid-19 Bertambah, Bukti Penularan Masih Ada dan Kontak Dekat Diabaikan

Pasien Covid-19 Bertambah, Bukti Penularan Masih Ada dan Kontak Dekat Diabaikan

Nasional
Komisi VIII Minta Pemerintah Tak Buru-buru soal Penyelenggaraan Haji

Komisi VIII Minta Pemerintah Tak Buru-buru soal Penyelenggaraan Haji

Nasional
Yurianto: Masker Tak Bisa Membunuh Virus Corona, Sebaiknya Tetap Cuci Tangan Pakai Sabun

Yurianto: Masker Tak Bisa Membunuh Virus Corona, Sebaiknya Tetap Cuci Tangan Pakai Sabun

Nasional
Pakar: Masker Kain Jadi Pilihan Terakhir untuk Cegah Penularan Covid-19

Pakar: Masker Kain Jadi Pilihan Terakhir untuk Cegah Penularan Covid-19

Nasional
12.548 ABK WNI di Luar Negeri Tak Bisa Bekerja Akibat Covid-19

12.548 ABK WNI di Luar Negeri Tak Bisa Bekerja Akibat Covid-19

Nasional
Pemerintah Sebut Sekitar 349.000 APD Telah Didistribusikan

Pemerintah Sebut Sekitar 349.000 APD Telah Didistribusikan

Nasional
Gugus Tugas Covid-19 Terima Donasi Rp 66,5 Miliar dari Masyarakat

Gugus Tugas Covid-19 Terima Donasi Rp 66,5 Miliar dari Masyarakat

Nasional
Jokowi Sebut RS Darurat Covid-19 Pulau Galang Nantinya Dijadikan Pusat Riset Penyakit Menular

Jokowi Sebut RS Darurat Covid-19 Pulau Galang Nantinya Dijadikan Pusat Riset Penyakit Menular

Nasional
Ini Sebaran 157 Pasien Covid-19 yang Meninggal di 16 Provinsi

Ini Sebaran 157 Pasien Covid-19 yang Meninggal di 16 Provinsi

Nasional
Jubir Pemerintah: Saat ini Belum Ada Obat dan Vaksin untuk Sembuhkan Covid-19

Jubir Pemerintah: Saat ini Belum Ada Obat dan Vaksin untuk Sembuhkan Covid-19

Nasional
Wabah Corona, Lebih dari 6.500 Spesimen Sudah Diuji dengan Tes PCR

Wabah Corona, Lebih dari 6.500 Spesimen Sudah Diuji dengan Tes PCR

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X