Wapres Minta Elite Tenangkan Pendukung

Kompas.com - 17/04/2019, 20:41 WIB
Wapres Jusuf Kalla usai mencoblos di TPS 004 RW 002 Kelurahan Pulo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan Kompas.com/Rakhmat Nur HakimWapres Jusuf Kalla usai mencoblos di TPS 004 RW 002 Kelurahan Pulo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
Penulis Devina Halim
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla (Kalla) berpesan kepada para elite politik agar menenangkan para kader dan pendukungnya sambil menunggu hasil resmi Pemilu 2019 dari Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Kalla juga berpesan agar seluruh pihak turut mengawasi proses rekapitulasi suara yang akan dilakukan secara berjenjang dari Tempat Pemungutan Suara (TPS) hingga di tingkat nasional.

Baca juga: Prabowo Menang Tipis di 3 TPS Sekitar Kediaman Jusuf Kalla di Makassar

"Menenangkan kader-kadernya, pendukungnya, namun juga bekerja untuk tetap bersama-sama mengawasi proses perhitungan suara yang akan berjalan dalam waktu satu bulan ini, karena baru bulan Mei baru diumumkan secara resmi," ungkap Kalla dalam wawancara dengan KompasTV, Rabu (17/4/2019).

Kemudian, Kalla juga berpesan agar seluruh pihak menerima rekapitulasi resmi yang diumumkan dengan lapang dada, apapun hasilnya.

Baca juga: Kalla: Tingkat Partisipasi Pemilih Bisa di Atas 80 Persen

"Apabila sudah ada perhitungan akhir daripada KPU, kita harus menerimanya dengan lapang dada, baik yang menang, yang kalah akan menerima juga," kata dia.

"Kita rekonsiliasi bangsa ini bersatu kembali untuk bekerja untuk masa depan yang akan lebih baik lagi," lanjut dia.

Kompas TV Wakil Presiden RI Jusuf Kalla berbicara dan menanggapi mengenai pelaksanaan Pemilu Umum 2019 dari kediaman pribadinya di Jalan Brawijaya, Jakarta Selatan, Rabu (17/4). Simak wawancara Jurnalis Senior Harian Kompas Budiman Tanuredjo bersama Wakil Presiden RI Jusuf Kalla berikut ini. #WapresKalla #JusufKalla #Pemilu2019

 

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klaster Baru Penularan Covid-19 di Secapa AD yang Belum Diketahui Sumbernya...

Klaster Baru Penularan Covid-19 di Secapa AD yang Belum Diketahui Sumbernya...

Nasional
Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi dan 'Lampu Merah' dari Presiden Jokowi

Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi dan "Lampu Merah" dari Presiden Jokowi

Nasional
[POPULER NASIONAL] Rekam Jejak Maria Pauline Lumowa | Rekor Kasus Baru Covid-19

[POPULER NASIONAL] Rekam Jejak Maria Pauline Lumowa | Rekor Kasus Baru Covid-19

Nasional
Akhir Pelarian Tersangka Pembobol Bank BNI Setelah 17 Tahun Buron

Akhir Pelarian Tersangka Pembobol Bank BNI Setelah 17 Tahun Buron

Nasional
Indonesia Mampu Produksi Alat Rapid Test, per Unit Harganya Rp 75.000

Indonesia Mampu Produksi Alat Rapid Test, per Unit Harganya Rp 75.000

Nasional
Menko PMK: Tidak Ada Alasan Tak Percaya Diri dengan Ventilator Dalam Negeri

Menko PMK: Tidak Ada Alasan Tak Percaya Diri dengan Ventilator Dalam Negeri

Nasional
Pemerintah Akan Beri Sanksi RS dengan Tarif Rapid Test di Atas Rp 150.000

Pemerintah Akan Beri Sanksi RS dengan Tarif Rapid Test di Atas Rp 150.000

Nasional
Tanoto Foundation Gandeng Pusdiklat Kesos untuk Cegah Stunting

Tanoto Foundation Gandeng Pusdiklat Kesos untuk Cegah Stunting

Nasional
Curhat Seorang Dokter ke Jokowi, Distigma hingga Diintimidasi Keluarga Pasien Covid-19

Curhat Seorang Dokter ke Jokowi, Distigma hingga Diintimidasi Keluarga Pasien Covid-19

Nasional
Tak Langsung Periksa Maria Pauline Lumowa, Bareskrim: Dia Sedang Istirahat

Tak Langsung Periksa Maria Pauline Lumowa, Bareskrim: Dia Sedang Istirahat

Nasional
Pembentukan Komisi Independen Dianggap Perlu Diatur dalam RUU PDP

Pembentukan Komisi Independen Dianggap Perlu Diatur dalam RUU PDP

Nasional
Enam Hal Ini Bisa Bantu Perbaiki Stigma Negatif Terkait Covid-19

Enam Hal Ini Bisa Bantu Perbaiki Stigma Negatif Terkait Covid-19

Nasional
Putusan MA Dinilai Tak Mungkin Ubah Hasil Pilpres 2019, Ini Alasannya

Putusan MA Dinilai Tak Mungkin Ubah Hasil Pilpres 2019, Ini Alasannya

Nasional
Dokter di Sampit ke Jokowi: Percuma Kita 'Tracing' Terus tetapi Tak Ada Alat

Dokter di Sampit ke Jokowi: Percuma Kita "Tracing" Terus tetapi Tak Ada Alat

Nasional
Periksa Eks Deputi Bappenas, KPK Gali Informasi Penerimaan Uang dari Mitra PT DI

Periksa Eks Deputi Bappenas, KPK Gali Informasi Penerimaan Uang dari Mitra PT DI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X