Cerita Caleg: Dijuluki "Pembawa Hujan", Daniel Johan Sampai Diminta Padamkan Kebakaran Hutan

Kompas.com - 13/04/2019, 13:26 WIB
Calon anggota legislatif DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Daniel Johan saat berkampanye. Dok. pribadiCalon anggota legislatif DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Daniel Johan saat berkampanye.
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada-ada saja pengalaman tak terlupakan yang dialami para caleg selama masa kampanye lalu. Salah satunya yang paling membekas di ingatan Daniel Johan adalah saat dia diminta bantuan untuk memadamkan kebakaran hutan.

Calon anggota legislatif DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa ( PKB) itu mengaku dirinya mendapat julukan baru dari para warga, "Pembawa Hujan".

Ya, setiap kali Daniel berkampanye di desa-desa di Kalimantan Barat, tak lama kemudian hujan turun membasahi desa itu. Untuk diketahui, Daniel adalah caleg petahana yang maju daerah pemilihan (dapil) Kalimantan Barat (Kalbar) I, yang meliputi Kabupaten Sambas, Bengkayang, dan Kubu Raya.

"Saya dianggap pembawa hujan ya karena di mana saya hadir enggak lama hujan," tutur dia sambil tertawa saat dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca juga: Cerita Caleg: Soal Ongkos Politik, Arsul Sani Berutang kepada Sang Ayah

Dari sekitar 1.000 titik yang sudah ia kunjungi, Daniel mengaku sekitar 70-80 persen terjadi hujan.

Bahkan, ia pernah ditelepon untuk hadir ketika terjadi kebakaran hutan.

Dengan julukan tersebut, Daniel menuturkan masyarakatnya pun tak mengeluh, justru senang dengan hujan yang "dibawa"-nya.

Dana Rp 1 Miliar

Daniel lalu bercerita soal dana yang telah dihabiskannya selama kampanye ini. Selama tujuh bulan berkampanye, ongkos yang dikeluarkan Daniel mencapai Rp 1 miliar. Semua berasal dari koceknya pribadi.

"Mungkin bisa Rp 900 sampai Rp 1 miliar," kata Daniel.

Dari jumlah tersebut, ia mengaku paling banyak mengeluarkan biaya untuk alat peraga kampanye (APK) dan pakaian.

Namun, ada pula orang yang membantunya, misalnya dengan membuatkan kaos untuk dia.

Sementara, sumbangan dari parpol hanya berupa bendera dan jumlahnya terbatas.

Baca juga: Cerita Caleg: Blusukan ke Pelosok Sulawesi, Badaruddin Tidur di Warung saat Kampanye

Untuk menghemat biaya, Daniel menuturkan bahwa berbagi untuk mencetak APK menjadi salah satu jalan. Namun, sebagai caleg petahana, ia mengaku memiliki cerita lain.

"Masalahnya itu saya kan yang incumbent, kedua saya dianggap pengurus pusat sehingga kalau dari konteks saya bukan diringankan justru saya meringankan caleg-caleg di tingkat provinsi dan kabupaten, saya buatin mereka," ungkapnya

Selain itu, metode kampanye yang ia lakukan adalah dengan turun langsung ke lapangan atau door to door.

Daniel mengaku sudah mengunjungi lebih dari 1.000 desa selama masa kampanye.

"Saya door to door dari desa ke desa, di setiap desa (silaturahmi) dengan masyarakat, tokoh masyarkat, RT/RW, dengan kepala desa, bisa di rumah kepala desa, tokoh masyarakat, sekali pertemuan mungkin bisa 50, maksimal 100 orang," ujar dia.

Saat turun ke lapangan, ia pun mengaku tidak mempraktikkan politik uang dan turut memberikan pendidikan politik perihal hal itu.

 

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Nasional
Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Nasional
Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Nasional
UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Nasional
UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

Nasional
Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Nasional
UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

Nasional
UPDATE 27 September: Tambah 78, Total 10.386 Pasien Covid-19 Meninggal di Indonesia

UPDATE 27 September: Tambah 78, Total 10.386 Pasien Covid-19 Meninggal di Indonesia

Nasional
Kontras Pertanyakan Alasan Jokowi Setuju Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan

Kontras Pertanyakan Alasan Jokowi Setuju Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan

Nasional
UPDATE 27 September: 3.874 Kasus Baru, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 275.213

UPDATE 27 September: 3.874 Kasus Baru, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 275.213

Nasional
Jokowi Setuju Eks Tim Mawar Jadi Pejabat di Kemenhan, IKOHI: Menambah Luka Keluarga Korban

Jokowi Setuju Eks Tim Mawar Jadi Pejabat di Kemenhan, IKOHI: Menambah Luka Keluarga Korban

Nasional
Menko PMK Minta IDI Lindungi Para Dokter yang Tangani Covid-19

Menko PMK Minta IDI Lindungi Para Dokter yang Tangani Covid-19

Nasional
Menko PMK: Pemerintah Ubah Strategi Pembangunan Kesehatan

Menko PMK: Pemerintah Ubah Strategi Pembangunan Kesehatan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X