KPU Akan Cek Pengamanan Surat Suara di Malaysia

Kompas.com - 11/04/2019, 23:15 WIB
Komisioner KPU Hasyim Asyari di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat.Kompas.com/Fitria Chusna Farisa Komisioner KPU Hasyim Asyari di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum ( KPU) pertanyakan sejumlah hal yang berkaitan dengan temuan surat suara pemilu tercoblos di Malaysia.

Menurut Komisioner KPU Hasyim Asy'ari, ada Standar Operasional Prosedur (SOP) yang seharusnya dijalankan oleh petugas Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN).

Namun, dari video yang beredar, terlihat ada hal yang ganjil terkait penyimpanan surat suara.

"Bagi kami itu jadi pertanyaan, ini kok (surat suara) di dalam karung? Apa istilahnya, kantong ya, kantong," kata Hasyim di kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, Selasa (11/4/2019).


"Kok orang begitu mudah masuk ke situ, buka-buka kantong? Kemudian buka barang-barang cetakan itu? Ini bagaimana ceritanya bisa begini," sambungnya.

Baca juga: Bawaslu: Surat Suara Tercoblos di Malaysia Seharusnya untuk Pemilu via Pos

Untuk metode pemungutan suara melalui pos, surat suara seharusnya disimpan di KBRI sebelum dikirimkan ke alamat pemilih.

Sementara itu, jika sudah dikirim ke pemilih, pemilih harus mengirimkan kembali surat suara yang sudah mereka coblos melalui pos.

Surat suara kemudian akan disimpan di PO Box milik Pos yang ditunjuk KPU untuk bekerja sama memfasilitasi pengiriman surat suara, hingga hari penghitungan suara 17 April 2019.

"Ketika mau dihitung juga (surat suara seharusnya) di dalam kotak, karena nanti menghitungnya barengan tanggal 17 (April)," ujar Hasyim.

Baca juga: Kronologi Penemuan Surat Suara Tercoblos di Malaysia

Oleh karena itu, untuk mengecek kepastian kabar surat suara tercoblos di Malaysia, KPU bersama Bawaslu akan bertandang langsung ke lokasi, hari ini.

Sebelumnya, Bawaslu membenarkan video soal temuan surat suara yang tercoblos. Menurut Anggota Bawaslu Fritz Edward Siregar, kejadian ini ditemukan oleh Panwaslu Luar Negeri.

"Benar (ada surat suara yang tercoblos). Panwaslu Luar Negeri Kuala Lumpur sebagai penemu," kata Fritz saat dikonfirmasi, Kamis (11/4/2019).

Beredar video amatir yang menunjukan surat suara sudah tercoblos. Surat suara itu dimuat dalam puluhan kantong. Diduga, hal ini terjadi di Selangor, Malaysia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X